me|write, think sotoy
Leave a Comment

salah sono situ..

“Mas, ini tugas buku katalog-nya, tapi ada yang halamannya kebalik.. Gara2 tukang printnya nih mas nggak bener.. Padahal udah saya bilangin..”

“Mas, sorry nih, tugas saya hasilnya kurang maksimal, abis buru2 sih ngerjainnya..”

Itu contoh jurus2 berkilah ala mahasiswa yang sering gw temui pas deadline tugas.. Ngasi alasan2 yang terdengar logis bagi mereka, namun sebenernya menjadi jebakan bagi pertumbuhan diri mereka sendiri..

Mahasiswa pertama nyalahin tukang printer, dan yang kedua menyalahkan waktu yang dimilikinya.. Substansi keduanya sama.. Sama2 menyalahkan faktor di luar diri.. Padahal, tukang printer bisa dikomplain, bisa minta kompensasi untuk print lagi.. Yah, kalo masih ada waktu sih..

Nyalahin waktu justru lebih aneh lagi.. Wong semua orang jatah waktunya sama.. Orang Kairo, Monaco, Tokyo, sampe orang Gorontalo, semuanya dapet jatah waktu 24 jam sehari.. Terus kenapa dia doang yang buru2 dan mahasiswa2 lainnya kagak ??..

Ya gitu deh.. Menyalahkan hal2 di luar diri merupakan hal gampang.. Padahal seringkali apa2 yang terjadi pada seseorang itu adalah hasil dari kontribusi banyak faktor.. Dan seringkali merupakan ‘campuran’ antara tindakan2 komulatif seseorang dengan orang lain atau kondisi luar..

Misalnya gw naek sepeda, lewat jalanan agak bolong2 terus jatoh.. Penyebab gw jatoh mungkin aja sebagian gara2 fakta kalo tuh jalan kurang keurus.. Tapi bisa jadi juga gara2 gw naek sepedanya ngebut, atau kurang hati2, atau nggak memperhatikan jalan dengan benar..

Emang jauh lebih gampang untuk nyalahin faktor2 luar, ketimbang bertanggung jawab / nyalahin diri sendiri atas kesalahan yang kita buat.. Nggak perlu effort yang banyak, cukup bilang “Ini salah blablabla, ini gara2 blablabla..”.. Beres dah..

“Lewat kesalahan, kita akan jadi tau gimana caranya menjadi benar..” Apakah benar begitu ??.. Tapi kenapa ada banyak orang melakukan kesalahan yang sebabnya kurang lebih sama ??.. Kenapa ada orang2 yang melalui kesalahannya seakan dia nggak mendapatkan apapun ??..

Kalo gw pikir, sebetulnya bukan karena kesalahan seseorang bisa jadi “naek level”.. Tapi karena orang tersebut berhasil mendapatkan feedback personal yang tepat dari kesalahannya.. Mereka yang bisa cepat “tumbuh”, biasanya bisa objektif melihat kesalahan dirinya, lantas mencari sebab2 kesalahannya..

Kesalahan bisa jadi trigger “pertumbuhan” seseorang.. Namun hanya dengan menganalisa penyebab kesalahan, mengetahui kelemahan2, serta batasan2 dirinya seseorang kemudian bisa benar2 tumbuh..

Ada banyak banget faktor luar yang bisa disalahin, mulai dari hujan, macet, atasan, pemerintah, sampe Naruto jadi Hokage pun bisa disalahin.. Hehe.. Belum lama aja gw liat ada penggalan judul berita gini: “Saya menggunakan narkoba atas kehendak Alloh..”.. Buset, sampe Tuhan pun disalahin.. (@_@!)

Semakin banyak hal yang bisa disalahin, semakin jauh deh dari kenyataan..

Kenyataan kalo diri ini memang kurang..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s