me|write, think sotoy
Comments 38

kata dia kuncinya bersatu…

di sebuah kaijan islam, si pembawa materi mempermasalahkan kenapa umat Islam sekarang kalah dalam beragam aspek… menurut dia adalah karena umat islam sekarang tidak bersatu…. yang penting adalah bersatu bersatu bersatu !!… begitu sih kalo gue tangkep maksutnya dia… diantara peserta ada seh yang agak-agak kurang sreg dengan pendapatnya, …termasuk gue…

kalo gue pikir, emang bener seh ada masalah dalam persatuan.. tapi bukan disitu inti permasalahannya… akar permasalahannya kalo menurut gue yang harus ditemuin solusinya itu adalah KENAPA umat kok nggak bersatu ?? kalo cuman sampe masalah pokoknya bersatu !!!… yeee… nggak segampang itu kalee… kalo bersatu itu semudah orang muhamadiyah dateng ke orang NU terus “tok tok tok… hallooo N.UUUU… kita bersatu yuuukkk…”… udah daru dulu kalee umat islam bersatu dan bahkan mungkin bisa terbentuk dalam beberapa partai saja….

tapi pada kenyataannya kan lain… dubutuhkan kedewasaan untuk bisa bersatu… selain itu, karena gw bersenggolan sama akademisi, gue pernah denger seorang temen gue yang seorang dosen bertanya sama calon profesor… “pak… di level mana sih pak yang biasanya membedakan antara lulusan S1 dan S2..” .. lalu dijawab begeneh..”biasanya seorang S2 lebih bisa menghargai perbedaan pendapat… karena udah terbiasa dengan beragam teori-teori yang berbeda, bahkan bertolak belakang sekalipun… tanpa harus ngotot dirinya lah yang paling benar… “

secara gak langsung rasanya gue menangkap adanya benang merah antara luasnya ilmu seseorang, kedewasaan, dan menghargai perbedaan pendapat.. di level anak SD, perbedaan pendapat bisa jadi berantem, maen pukul buat rebutan maenan dan sangat sulit ngasi win win solution… di SMP SMA hampir sama… tawuran dan memperebutkan sesuatu akibat perbedaan yang nggak jelas model rebutan cewek atau zona kekuasaan bisa jadi masalah… di level mahasiwa, kasus yang samapun masih bisa terjadi… maen hajar tanpa berpikir jernih akibat beda pemikiran… padahal kalo kita mau naik ke tingkat yang lebih tinggi dan melihat masalah-masalh itu dari atas atau dari luar… semua bisa diselesaikan baik-baik…

gue rasa hal yang sama bisa terjadi sama umat… saat kita pada ngeributin perbedaaan kasus bid’ah, subuh pake qunut atao kagak, atau maulid nabi tuh bid’ah pa kagak… di negri sebrang sana orang lain udah pada diskusiin cara bikin roket ke luar angkasa… beberapa peserta kajian temasuk gue berpendapat kalo akar masalahnya adalah kita neh masih kurang elmu… ilmu agama emang perlu dikuasai, tapi itu aja belum cukup… ilmu Allah kan luas banget, termasuk iptek dan elmu laen… wawasan seseorang gue rasa ngaruh dengan cara dia menanggapi perbedaan pendapat… makin luas wawasan dan ilmu, makin banyak sudut pandang untuk liat masalah… dan solusi yang paling oke pun bisa didapet, karena masalah akan terlhat dan terurai sampe ke akar-akarnya….

hhhhhhh…. lagi-lagi sotoy gue keluar…

Advertisements
This entry was posted in: me|write, think sotoy
Tagged with:

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

38 Comments

  1. ogieurvil said: beberapa peserta kajian temasuk gue berpendapat kalo akar masalahnya adalah kita neh masih kurang elmu… ilmu agama emang perlu dikuasai, tapi itu aja belum cukup… ilmu Allah kan luas banget, termasuk iptek dan elmu laen…

    Betuuulll sakali!! Orang gak bisa hidup dengan pake kacamata kuda terus. hanya belajar satu subjek tanpa mengaitkan dengan subjek lain.

    Like

  2. iya bang ogie.. rasululloh juga sangat menghargai perbedaan, kalo dalam kehidupan berbeda agama ada surat alquraisy.. (untukmu agamamu, untuku agamaku).. kalo untuk sesama umat islam mungkin sebaiknya lebih di cari persamaannya yaitu sama sama mencari ridho Allah (menjadi yang terbaik dihadapan Allah).. kalo sudah dapet persamaannya (visi misinya) maka lebih mudah untuk nentuin pencapaian tujuan (mencari ridho itu sendiri) yaitu melengkapkan bekal ke akherat tanpa lupa dunia.. (bukannya rasulullah berkata, bekerjalah kamu untuk duniamu seakan akan kamu akan hidup selama lamanya dan bekerjalah kamu untuk akhiratmu seakan akan kamu akan mati besok.. yang artinya keseimbangan.. terus carilah ilmu sampe ke negeri china.. dan gak bilang spesifik, carilah ilmu sampe ke negeri negeri islam.. karena ilmu Allah sangat luas dan Allah membaginya secara adil kepada mahluknya.. siapapun itu.. dan ilmu Allah melingkupi sekalian alam.. artinya kita bisa belajar dari ciptaan Allah yang kecil contohnya semut atau yang paling kecil sekalipun.. contohnya atom dengan teori mawar merah.. tentang teori ini, dapet info dari pelatihan ESQ..) umat islam jaman dulu sangat bersatu dan sangat ditakuti oleh bangsa barat karena punya persamaan visi dan misi yang sama.. dan karena itu ilmu pengetahuan baru juga banyak muncul oleh jenius jenius dari umat islam.. sekarang ini kalo umat islam bisa memandang lebih luas insyaallah hal itu bisa tercapai lagi dengan adanya saling menghargai dan menghargai.. (maaf ya, jadi ikutan sotoy.. 🙂

    Like

  3. setuju,apalagi kn negara kita mengusung:toleransi antar sesama umat beragama..;-)walaupun emg udh ada hadits’a umat islam akn terpecah mjd 72 golongan,tp teteup. . .kita hrz bsatu mncpai visi agama n negara,krn tu mari bersatubersatu kita teguh brcerai kita runtuh..hho 😉

    Like

  4. hehehe…canggih-canggih..yang gontok-gontokan biasanya emang levelnya kroco, padahal ustadz-ustadznya pada salaman, saling berbagi ilmu…

    Like

  5. iye neh…. gue juga masih menyayangkan ustad-ustad yang ngajar itu masih banyak yang pada belom melek internet… contoh lapangan yang asli gue temui, dia menanggapi pertanyaan tentang email berantai yang minta DIFORWARD dari peserta… dia nangkepnya DIFORMAT… kekeke…

    Like

  6. catatanrani said: kalo sudah dapet persamaannya (visi misinya) maka lebih mudah untuk nentuin pencapaian tujuan

    nah ini die… coba kalo mo mikir dengan level yang lebih tinggi… hal ini mestinya bisa tercapai… “kita beda yah.. tapi tetep satu visi misi… majuin nih umat… jangan malah bikin bingung dan tercerai berai..” gitu kan enak kaleee…. wakakakak…

    Like

  7. pemikirulung said: mas ogie jadi ustadz aja…hehe, kayanya udah pantes

    GYYYAAAAA….. pantes dari hongkong…. nikah aje belon mo jadi ustad…. gyahaha… kagak pantes banget kaleeee gua jadi ustad… kalo jadi provokator masi pantes sepertinya… kekeke..

    Like

  8. catatanrani said: kayaknya bang ogie mang cocok niy jadi ustadz, bahasanya enak, gampang di serap.. ^_^&

    GAK MAOOO GAK MAOOOO… !!!! tanggung jawab berat banged… plus dosa guwa masi menggunung pulak… nggak pernah terlintas dalam pikiran dah pokoke….

    Like

  9. ustadz kn arti’a pengajar/pndidik,jadi mas ogie yg dkt lg pgn nikah pun udh bs jd ustadz..;-) tia jg anggap mas ogie ustadz,cz mas ogie wawasan’a luas n bs bgi2 ilmu :-)mksh bwnyk y:-)

    Like

  10. waaakksss… berlebihan sekaleeee…. wawasanku masi ceteeeeekkk…. belom pantes jadi pengajar… kalo ngajarin yang nggak-nggak gue bisa…. wakakakak….

    Like

  11. ogieurvil said: pantes dari hongkong

    gile, kalo dari hongkong aja udah pantes apalagi jadi ustadz di indonesia, kapan lagi punya ustadz yang jago kungfu, melek internet, jago nulis lagi.. hehedukung mas ogie buat jadi ustadz!!!

    Like

  12. yah.. kalo bang ogie masih belon mao jadi ustadz ya jangan di paksa.. yang penting kan sikapnya dah menyerupai ustadz, jadi kalo satu saat tiba tiba dah pengen jadi ustadz yah tinggal kita dukung ajah.. kayaknya kalo nanti jadi ustadz, cocok deh di panggil “..ustadz bang ogie..’ 🙂 (hehe.. jadi inget acaranya ustadz mas danu di tpi.. :D)

    Like

  13. ogieurvil said: nggaakk mauuuuuuuu……. burger king mauuuuuuuu……

    hm… ada apa neh dengan burger king??????ehm…ehm…

    Like

  14. ogieurvil said: ada apa yaaaa ?? kekekeke…adda ajah !!!

    oh…. ehm….. paham seh…pasti ada apa – apa… wong sampe tersipu – sipu getoh…wkakakakakaka….

    Like

  15. memang kalo jadi ustadz beban makin berat, kalo salah yang diajarkan dan ternyata diikuti oleh muridnya, yang nanggung dosa kan ustadznya, padahal kalo diinget inget, dosa kayaknya nambah terus tiap hari walo dah coba minta ampun.. (hehe.. jadi curhat..), jadi.. yang terbaik buat bang ogie aja deh.. 😛 (soalnya kalo jadi ustadz kan, pahalanya nambah sebanyak ilmu itu diamalkan oleh murid2nya.. (bukan gitu bang ustadz..??)

    Like

  16. catatanrani said: (soalnya kalo jadi ustadz kan, pahalanya nambah sebanyak ilmu itu diamalkan oleh murid2nya.. (bukan gitu bang ustadz..??)

    hehehe.. bener seh…kalo gitu gw milih jadi dosen aja dah….

    Like

  17. roelworks said: yang nggak ada dosa malaikat doang Gie…ustadz artinya kan guru, elu kan sharing ilmu, ustadz juga lah…

    BETUL SEKALIH!!!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s