me|write, think sotoy
Leave a Comment

di tengah aja..

Saat remaja, ada temen yang gandrung banget sama sebuah grup band luar negeri.. Sampe2 kalo band itu atau salah satu personilnya gw jelek2in, dia jadi agak marah gitu.. Hihi.. Padahal kan cuman becanda, dan tuh para personil band juga nggak kenal sama temen gw ini..

Suka dan nggak suka berlebihan sama sesuatu itu emang nggak baik.. Kalo berada di ‘ujung’nya bisa jadi brutal.. Agak mirip dengan kasus ‘kesambet’ yang belakangan ini lagi rame..

Selalu mencoba untuk objektif, jadi gw selalu berusaha ada di ‘tengah2’, nggak mau ada di ujung garis suka atau tidak suka.. Melihat faktanya: ya si tokoh yang bilang kesambet itu memang salah koq.. Menyebut nama orang lantas menyamakannya dengan sesuatu yang bisa berasosiasi negatif di depan banyak orang, jelas jatohnya kurang etis..

Namun ya itulah manusia.. Tempatnya salah dan lupa.. Tapi video minta maap-nya kok malah nggak nyebut nama orang yang dia sebut waktu kesambet.. Hehe.. Padahal di salah satu bukunya menganjurkan, kalo udah berbuat salah sama orang, ya sebaiknya minta maaf dulu langsung ke si orangnya..

Cak Nun ini salah satu tokoh yang disukai bokap dan nyokap gw.. Bahkan dulu pas masih jomblo, saat gw berulang tahun, bokap pernah ngasi hadiah salah satu buku hasil karya beliau.. Memang karyanya cukup unik.. Dan karena suka sama tulisan2nya, sampe saat ini, ada lebih dari 6 buku karya beliau di rak buku rumah..

Gw tipikal yang malas heboh memuja-muji ataupun membela tokoh ‘idola’ / yang disuka.. Bentuk ‘perendahan’ presiden pilihan gw pun cukup sering berseliweran di beberapa grup WA, tapi ya gitu deh.. Nggak perlu ditanggepin.. Rasa suka dan benci orang lain itu merupakan hal yang nggak bisa gw kendalikan.. Lebih baik memfokuskan energi buat hal2 yang bisa dikendalikan..

Termasuk ke Cak Nun, karena faktanya memang tulisan2 beliau banyak membuka wawasan dan menginspirasi gw, tapi ya yang namanya sedang salah, ya salah aja.. ‘Sedang salah’ itu nggak berarti akan terus2an salah, atau bakalan ‘salah selamanya’.. Sebaliknya juga nggak ada manusia yang selalu benar atau terus2an benar tanpa salah selamanya..

Mau dengan alesan kesambet atau memang benci, ya itu urusan orangnya sendiri.. Cuman Alloh yang tau isi hati orang.. Cukup ambil apa yang gw pikir ‘works’ buat bekal ngadepin kerasnya hidup dari siapapun.. Entah itu dari tokoh terkenal atau bukan..

Duluuuu banget, pernah dapet quotes dari tukang spanduk yang orderannya tiba2 dicancel sama temen, padahal orderannya udah jadi loh.. Dan ini ‘works’ buat modal ngejalanin bisnis..

“Mas, kambing tuh yang dipegang ekornya, kalo manusia; omongannya !!” – Tukang Spanduk yang Kecewa..

This entry was posted in: me|write, think sotoy
Tagged with: , ,

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s