me|write, spiritual, think sotoy
Comments 39

menganjurkan tapi tak melakukan…

“kamu harusnya begini…. kamu harusnya begitu…. mestinya kamu melakukan ini, mestinya kamu melakukan itu…”….. “bla bla bla bla….” dan seterusnya….
Pernah ngalamin kondisi seperti ini ?? diberi anjuran macem-macem, tapi belakangan kita tau orang yang menganjurkan itu tidak melakukan anjurannya sendiri ??
Yang jelas gw rada takut menganjurkan sesuatu secara frontal ke orang lain, karena belum tentu gw sendiri sudah melakukan apa yang gw anjurkan itu… terlebih sekarang dah jadi dosen… kadang omongan gw di kelas spontan bisa ngeloyor begitu aja, dan mungkin aja yang gw omongin spontan ke mahasiswa itu adalah sebuah anjuran spontanitas tanpa pikir panjang… dan kalo nanti terbukti gw tidak atau belum ngelakukan itu, jatohnya gw jadi orang yang OMDO alias omong doang….
Yang sering gw temui di perjalanan hidup, rasa-rasanya banyak juga orang yang hanya pintar menganjurkan, tapi nggak bisa melakukan apa yang dia anjurkan.. “Jangan menyimpan dendam..” tapi dia sendiri nggak bisa melupakan kesalahan orang.. “kamu tuh harus ikhlas..” tapi dia sendiri nggak bisa terima keadaan kalo nggak sesuai keinginannya, maunya terima keadaan yang sesuai sama kemauan dia sendiriii aja… “Kamu harus berempati…” tapi dia sendiri nggak bisa memposisikan dirinya sendiri pada bagaimana keadaan lawan bicaranya…
Mudah memang untuk ngasi anjuran… tapi menyamakan apa yang sudah dianjurkan dengan perbuatan diri sendiri nggak segampang itu… Alangkah baiknya kalo kita sendiri sudah melakukan hal itu sendiri lalu baru kemudian dianjurkan ke orang lain… Karena kata-kata akan lebih memiliki ruh dan power bila kita sendiri sudah melakukannya….
Hal ini mungkin bisa juga terjadi karena orang yang menganjurkan itu hanya sekedar tahu, tapi tidak paham.. Terdapat perbedaan yang jauh antara orang yang sekedar tahu dan orang yang paham…
Hadist Nabi tertulis dalam salah satu buku Hamka: “Hendaklah kamu menjadi pemaham ilmu, jangan hanya jadi perawi ilmu”… dan kemudian Buya Hamka menuliskan maksud dari hadist tersebut: “jangan hanya pandai mengabarkan, menceritakan, mempidatokan, padahal tiada paham apa maksudnya…”.. singkat kata… kita juga harus bisa mengamalkan…
Advertisements

39 Comments

  1. ogieurvil said: Mudah memang untuk ngasi anjuran… tapi menyamakan apa yang sudah dianjurkan dengan perbuatan diri sendiri nggak segampang itu…

    makanya ntu tantangan jadi dosen yaa Gie..soalnya pada kritis hihi.. *pak Ogie kudu pinter urusan ngels sepertiny.. :Plaah saya aja mikir dulu klo mau kasih ajuran, secara juga belum bener hehe

    Like

  2. ha ?? bener yah ??…. hehehe… Alhamdulillah deh kalo bener… secara gw dapet ide nulis ini gara-gara ngalamin sendiri peristiwanya belum lama ini….

    Like

  3. nitafebri said: *pak Ogie kudu pinter urusan ngels sepertiny.. 😛

    ehehe… skill ngeles gw rasa-rasanya lumayan… secara dulu waktu kuliah pernah jadi pemimpin umum pers kampus… dan markasnya penuh sesak dengan orang yang jago banget becanda cengin orang… jadi kalo masuk ruangan itu bagusnya hati nggak dibawa… kalo nggak bisa kesinggung… wakakakakak…. dan satu lagi, jebolan situ skill ngelesnya udah teruji… dan masuk situ yang awalnya pendiem bisa jadi bocor….gyahahaha….

    Like

  4. yuppss betul sekali pak dosen..menganjurkan kadang mudah.. karena kadang saat itu kita tidak mengalami hanya mengira2dan pass hal tersebut betul2 terjadi.. kadang tidak siap.. hahaha..gw ikhlas kok.. tapi di hati masih mikir.. benran ikhlas gak ya.. ngelepasnya.. hahaha.. tx gie.. :)))

    Like

  5. catatanrani said: menganjurkan kadang mudah.. karena kadang saat itu kita tidak mengalami hanya mengira2

    yes…. dan kadang kita nggak menyadari kalo kondisi ruang dan waktu tiap orang bisa berbeda… mana bisa kita mengira-ngira secara jitu padahal tiap orang menjalani hidupnya secara berbeda…. kita enak aja nganjur-nganjurin, tapi kita kan nggak ngejalanin hidup dia… yang jalanin hidup dia kan dia sendiri….. kukukukk….

    Like

  6. ogieurvil said: yang jalanin hidup dia kan dia sendiri….. kukukukk….

    yuppss.. tapi setidaknya kita kan dah berusaha tuk berempati dgn mendengarkan dan mencoba memberi solusi.. not so bad lah.. hehehe..sebab saat sesuatu hal menimpa diri seseorang.. pada saat itu mungkin dia tidak dapat berfikir secara jernih.. sehingga segala teori yang tadinya melekat terbang bebas bersama angin.. so, pada saat itulah.. teman yang baik sangat dibutuhkan.. walo kadang tidak sepenuhnya saran itu sesuai.. 🙂

    Like

  7. semoga kita tidak menjadi Jarkoni : Iso mujar ra iso nglakoni.. bisa mengatakan tapi tak bisa menjalankan.. Inilah yang Tuhan sebut dalam kitab sebagai salah satu hal yang membuat orang Bani Israil di laknat..Ata’muruunannaasa bil birri, watansauna anfusakum, wa antum tatlunal kitab, afalaa ta’qilun Mengapa engkau suruh orang kepada kebajikan dan kau lupakan dirimu sendiri, sedang kau membaca kitab, apakah kau tidak berpikir?(Al baqarah ayat lupa)dan satu ayat lagi yang berarti seperti ini:Sungguh besar kebencian di sisi Tuhan, jika engkau mengatakan hal yang tak kau lakukanNaudzubillah

    Like

  8. debapirez said: Lbh senang jd penasehat drpd dinasehatin hehe..

    kesannya posisinya lebih di atas yak… wekekekek….

    Like

  9. bimosaurus said: Mengapa engkau suruh orang kepada kebajikan dan kau lupakan dirimu sendiri, sedang kau membaca kitab, apakah kau tidak berpikir?(Al baqarah ayat lupa)dan satu ayat lagi yang berarti seperti ini:Sungguh besar kebencian di sisi Tuhan, jika engkau mengatakan hal yang tak kau lakukan

    waaawwww…. terima kasih banyak bro… gw udah tau ada ayat yang nyambung sama postingan gw, tapi gw bener-bener lupa blas ayat yang mana…. eehh…. ada ente ngisi di sini… Subhanallah… pas sekali…. bener-bener Allah yang atur…. thanx a lot ya…. sukses selalu dunia akherat !!!

    Like

  10. eeuuhh… gimana ye… rasanya beda antara menyuruh orang melakukan ini itu dengan menjelaskan beberapa buah teori pengetahuan…

    Like

  11. ogieurvil said: udah ngecek… ini pembuka wawasan…. hehehe… plus bikin gw sedikit bernostalgia masa kecil…

    hehehe.. bgitu yak 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s