me|write, my life stories, think sotoy
Comments 37

tukang sayur dan tukang dugem…

sebenarnya pada awalnya siapa seh yang mencap awalan “tukang” ?? yang jelas arti tukang disitu identik dengan hal yang paling sering dikerjain sama seseorang.. pak tomo disebut tukang sayur karena hampir tiap hari atau seringkali pak tomo berjualan sayur.. si mince disebut tukang dugem karena hampir tiap malem atau seringkali mince nongkrong di tempat dugem.. akibat “sering” itulah muncul julukan tukang, ada tukang makan (gara-gara sering makan), ada tukang jajan (gara-gara sering jajan), tukang pacaran (karena pacaran mulu), tukang tidur (karena tidur mulu) dan tukang2 lain sebagainya.. “sering” itu ada kaitannya sama waktu yang kita gunain..

Tukang sayur pasti karena banyaknya waktu ia luangkan untuk ngurusin sayur, pasti dia ngerti itu tentang sayuran, tau ilmunya motong atau ngupas sayur ini itu, dan ilmu sayur lainnya.. Tukang dugem dengan banyaknya waktu yang ia luangkan untuk dugem, pasti dia tau macem-macem minuman owkeh, ataw gaya joget dan musik yang paling hot, kumplit dengan jurus-jurus dugem lainnya.. Kalo kita naik ke scope yang lebih luas, gw pikir sebenernya hidup kita ini pada dasarnya kayaknya sama dengan tukang-tukang itu.. hanya saja pada level yang lebih tinggi..

Kita mau bisa apa atau jadi apa dalam hidup ini tergantung kepada kemauan kita kemana sebagian besar waktu kita bersedia kita luangkan.. Gak percaya ?? coba tanya taufik hidayat yang sempat meraih emas di olimpiade, kemana sebagian besar waktunya dia curahkan.. pasti jawabannya maen badminton.. Seorang musisi, sebagian besar waktunya pasti dia luangkan untuk ngilik musik.. seorang penulis professional, sebagian besar waktunya pasti dia gunakan untuk menulis dan hal lain yang ada kaitannya sama tulis menulis.. Seorang manajer marketing, sebagian besar wakutnya pasti ia luangkan untuk ngutak-ngatik dan mraktekin ilmu marketing.. Gak mungkin seorang dengan track record bagus di marketing tau-tau jadi manajer HRD.. atau seorang murid kursus gitar yang tahunan lamanya tau tau nanti jadi seorang peniup terompet.. ( kecuali dia diem-diem kursus terompet jugak.. hehe..)

Kalo temen gw yang minta ajarin piano ngomong ke gw: “gie, enak lu ye bisa maen piano ama gitar.. koq gw susah banget seh gak bisa-bisa..”.. Yah gw jawab ajah “Ya iya lah.. lu belajar belom ada dua bulan.. gw udah dari kuliah udah megang gitar ama piano.. kalo lu sekarang tau-tau jago, justru gw yang bingung !!”….. Sudah jelas gw udah lebih banyak meluangkan waktu untuk belajar maen gitar dan piano dari dia.. kalo aja dia dulunya bersedia meluangkan waktu untuk maen gitar dengan jumlah waktu yang sama kayak gw, ceritanya pasti beda.. Belakangan ini, mungkin karena sibuk kerjaan, temen gw ini udah gak belajar lagi.. (^_^!).. Yap.. itu emang yang paling sulit.. tekad buat TOTAL !!! gw bisa gitar jugak sekedar bisa, setengah2.. bisa piano, setengah2 jugak… maen basket paling mentok juara se RT.. maen minton malah lebih parah, gak ada prestasi sama sekali.. hihihi…

Kalo gw pikir-dipikir, pekerjaan kita adalah hidup kita.. bayangin aja, 8 jam lebih kita berkutat sama pekerjaan di kantor.. Gimana kite jadi gak ahli ?? kalo minjem istilah tukang diatas, gw udah pasti jadi tukang desain.. karena sebagian besar waktu gw, ya gw abisin buat bikin desain.. yang patut disyukuri banget adalah kalo kerjaan kita emang hal yang kita doyan.. biasanya jauh dari stress, jarang ngeluh, muke gak ketekuk mulu, biar capek tapi hati tetep seneng.. hehehe.. kalo memang dapet gawean yang gak cocok itu yang agak repot.. well.. try to love it.. masa depan gak ada yang tau.. hati juga bisa terbolak-balik.. Gw salut ama temen gw yang punya impian konkrit… they know the goals, and seek or make their own track to achieve.. rasanya kalo gw perhatiin kok ya efisien sekali waktunya.. Yah.. sesuai dengan implementasi dari kata trainer gw di sebuah training leadership.. “kalau hidup ini ibarat sebuah hutan rimba yang penuh ketidak pastian, mana yang bakal kamu liat duluan ?? kompas dulu atau jam tangan dulu ??”

Advertisements

37 Comments

  1. ogieurvil said: Gw salut ama temen gw yang punya impian konkrit… they know the goals, and seek or make their own track to achieve.. rasanya kalo gw perhatiin kok ya efisien sekali waktunya..

    Elu tau aja gue salut ama elu gie….

    Like

  2. ‘gie klo yg jadi manajer hrd tiba2 itu bisa aja terjadi… apalagi klo dia anaknya yg punya perusahaan atau minimal bapaknya jendral bintang tujuh… di kantor yg di manajemeni keluarga mah apa aja bisa terjadi apalagi klo udah gede… sekali-sekali deh main ke kantor g… nanti g ceritain siapa anunya siapa udah dimana… seru… prestasi? nggak penting… yg penting gaya… 🙂

    Like

  3. roelworks said: Elu tau aja gue salut ama elu gie….

    kan OGIE MEMANG!! Roel…..btw, kalo total nge-multiply kira2 bisa menghasilkan apa ya? ^^;

    Like

  4. republikradikal said: pekerjaan kita adalah ibadah kita… masak aa ogie lupa?… iya khan iya khan…

    betul die.. ujungnya yah kesono.. pekerjaan adalah hidup kita, trus pan kita diciptakan hidup untuk beribadah.. itu udah otomatis.. Kalo ahli marketing jadi manajer HRD dgn kondisi yang lu bilang yah bisa aja seh.. Indonesia gitu loh.. khihi…. cuman yang gw tekanin disini yah soal totalitas, expertise dan kapitalisasi asset diri…

    Like

  5. ogieurvil said: cuman yang gw tekanin disini yah soal totalitas, expertise dan kapitalisasi asset diri…

    Bener kan… gw bilang juga apa? Aa Gym itu muridnya Ogie…Gie, asli lu MEMANG top banget deh

    Like

  6. harlia said: btw, kalo total nge-multiply kira2 bisa menghasilkan apa ya? ^^;

    tukang ngempi lah.. seorang bapak diberi julukan bapak blog indonesia pan gara2 di ngeblog mulu noh.. cobain aja ley lu ngrumpi di MP mulu, bisa2 jadi ibu RT MP indon.. kekekek..

    Like

  7. mbakje said: minta tipsnya donk buat yang inih… thx

    hee ?? tips apa yah ?? eeemm… kalo expertise sih yah tinggal terus memperdalam ilmu yang ditekunin sampe ahli li lililililiiiiiiiiii.. kalo kapitalisasi aset diri, ini memang kata trainernya yang paling susah.. soalnya kudu tau aset diri kita yang sebenernya apa, belahan otak / mesin kecerdasan kita yang dominan yang mana ?? introvert atau extrovert, dll, dll.. abis itu baru deh, nih skill gimana caranya kita jadiin modal buat dijual.. heheh.. kurang lebih begitu deh…

    Like

  8. yaaa.. masa’ sih gw ga boleh ngomong “Ogie MEMANG!!”huuu….. T_Tbener? ga boleh bilang “Ogie MEMANG!”?T-T

    Like

  9. harlia said: yaaa.. masa’ sih gw ga boleh ngomong “Ogie MEMANG!!”huuu….. T_Tbener? ga boleh bilang “Ogie MEMANG!”?T-T

    busset daaaahh.. udah ngomong berapa kali ituuuuhhh..

    Like

  10. ogieurvil said: “kalau hidup ini ibarat sebuah hutan rimba yang penuh ketidak pastian, mana yang bakal kamu liat duluan ?? kompas dulu atau jam tangan dulu ??”

    kompas dunk….masa jam tangan dlu, ngukur waktu sampenya gitu??? O__O

    Like

  11. salvadorkatz said: kompas dunk….masa jam tangan dlu

    yess… bettoll.. jawaban yang tepat… dapet nilai 10 !!! kekeke…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s