me|write, spiritual
Comments 4

yakin tenang..

Kemarin sempet rame soal penendang sesajen.. Yaah, gw awam soal agama sih.. Paling tau ada ayat “Bagimu agamamu, bagiku agamaku..”.. Tapi dengan dasar satu ayat itu aja, tindakan model begitu udah nggak masuk ke logika gw..

Menyamakan tindakan tersebut dengan tindakan Nabi Ibrahim dulu pun, menurut Quraish Shihab sudah nggak relevan, karena Nabi Muhammad tidak mengajarkan menghancurkan berhala.. Malah turun ayat yang melarang memaki sembahan2 yang lain (QS.06:108)..

Bayangin, memaki aja udah nggak boleh, apalagi melakukan ‘kontak fisik’.. Ya begitulah, kalau beragama nggak substansial.. Ada yang beranggapan, banyak orang sekarang ini beragama hanya untuk berkesan jadi religius, tapi tidak sampai pada tatanan spiritual..

Dari luar tampilan agamis, tapi spiritualnya nggak tergodok matang.. Mungkin akibat belajarnya maunya cepet dan instan.. Persis kayak goreng chicken nugget dengan api yang besar.. Iya sih cepet berkesan mateng, dari luar udah keliatan berwarna ke-emasan, tapi dalemnya masih banyak bagian yang mentah..

Atau mungkin juga karena terlalu semangat belajar agama, tapi salah cari guru, dan akhirnya kena2 doktrin ngawur yang malah mematikan akal.. Pahamnya cuman ada hitam dan putih, padahal hidup ini penuh warna..

Yang gw pahami, kematangan spiritual itu sangat perlu adanya akal, karena seringkali jalannya harus melewati banyak perenungan, yang kemudian mesti dicoba dipraktekkan.. Soal perbedaan keyakinan aja masih ‘ngamukan’, gimana mau menjalani kehidupan spiritual yang tentram ??..

Gw lupa ini argumen filsafatnya sopo: Orang yang sudah menemukan kebenaran dan yakin seyakin2nya dengan kebenarannya itu, cirinya adalah TENANG.. Ia tidak ‘ribut’ pada keyakinan2 kebenaran yang lain.

Buat gw, dalam konteks keyakinan (yang subjektif), filosofi ini oke banget buat bikin hidup kalem.. Misal, gw yakin banget gambar gw paling bagus diantara warga sekomplek.. Kalo ada yang berkeyakinan lain ya nggak ngaruh ke gw-nya..

Misal ada tetangga gw yang bilang: “Eh, si fulan gambarnya lebih bagus dari elu loh Gie, dia alumni kampus filsafat, eh.. DKV deng.., hehe..”.. Gw tinggal jawab: “Yo wis, nggak papa.. Toh itu kan menurut elu, buat gw, gw tetep yakin gambar gw yang paling oke..”.. Udah deh selesai..

Sebaliknya, orang yang belum yakin banget akan kebenarannya sendiri cenderung lebih ‘berisik’ dan mencemooh kebeneran2 yang lain.. Ia masih perlu menyalah2kan kebenaran lain untuk me-legitimasi kebenarannya..

Berkesan ‘nggak nyaman’ dengan kebenaran temuannya sendiri.. Kalo nggak cari2 salah ‘di luar’ keyakinan dirinya, jadi nggak merasa yakin benar..

Ada kan yang dari zaman kita SD adem ayem aja, eh kemudian sekarang disalah2in, diharam2in.. Salam2an sehabis sholat disalahin, kerja di bank salah, kerja jadi tukang gambar salah, sampe pake BH pun salah.. (^_^!)..

4 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s