me|write, think sotoy
Leave a Comment

pikirin now..

Hyaaarrgh, Omicron oh Omicron.. Naek lagi dah kasus kopit.. Padahal anak gw yang kelas 4 SD kemaren itu udah seneng banget bisa sekolah tatap muka, dan ketemu langsung temen2 sekelasnya..

Udah berjalan beberapa minggu offline, tapi sempet juga tauk2 di ‘cancel’.. Pernah malem2 dikabarin, kalo besok harus online dulu, karena satu kelas 2, semua siswanya harus di tes kopit.. Soalnya dicurigai ya kena si Omicron ini..

Minggu kemarin sempet offline lagi.. Pas hari Kamis malem, udah seneng2 katanya besok di kelas mau bikin layangan.. Eeh, besok subuhnya dikabarin, offline-nya di cancel, karena ada guru yang sakit.. Tampak raut kecewa di muka anak gw.. Dan sampe sekarang akhirnya sekolahnya online lagi..

Sebetulnya gw pun agak2 kecewa.. Karena di ujung tahun kemarin, kasus2 kopit semakin turun, dan yang positif pun cuma ratusan, berharap bisa ngajar lagi di kelas.. Ternyata eh ternyata, kenyataan berkata lain.. Kasus Omicron melonjak tinggi.. Online lagi dah ngajarnya..

Tapi ya sudah lah, mau begimana lagi.. Kalo mau berpikir positif, sebagai orang yang beragama, umumnya pikiran yang keluar itu: Tuhan pasti punya maksud atas semua kejadian yang ‘ditarok’ di hadapan kita..

Tinggal gimana masing2 dari kita menyikapi kejadian tersebut.. Sering kan kita dapet nasehat: “Ambil hikmahnya”.. Atau dengan kata lain, “Makna dari kejadian ini apa yaa ??..”

Terus gimana cara menyingkap makna dari kejadian2 ??.. Ya tentu saja harus dengan akal.. Akan sulit mengambil hikmah ataupun mencari makna tanpa akal..

Sachiko Murata, dalam “The Tao of Islam” mengungkapkan: akal adalah dimensi yang paling bercahaya dari manusia, dan yang paling dekat dengan Tuhan.. Sebagaimana cahaya, akal-lah yang bisa menyingkap apa2 yang tersembunyi dan mengungkapkan apa2 yang belum diketahui..

Kesan cahaya nggak bisa ‘dilepaskan’ dari akal.. Karena cahayalah yang mampu menghilangkan kegelapan dan ketidak jelasan.. Mangkanya bisa dilihat, negara2 yang berhasil mengoptimalkan kerja akal, meng-upgrade pengetahuan, lebih banyak bisa mengungkap ketidak-jelasan.. Ujung2nya ya bisa melangkah lebih maju..

Tapi bicara tentang akal, yang isinya pikiran, emang selalu ada aja pikiran2 tentang kekhawatiran atau ketakutan.. Entah itu soal masa depan, tentang kurang duit, kerugian dagang, kerjaan, dan sebagainya.. Fokus pada ‘kekinian’ atau hanya pada apa yang di depan kita sekarang nggak semudah ngomong belaka..

Lao Zi, seorang filsuf Cina bilang: “Kalau engkau depresi, berarti engkau hidup di masa lalu.. Kalau engkau cemas, berarti engkau hidup di masa depan.. Kalau engkau merasa tenang / damai, engkau hidup di masa kini..”

So, meski masih pandemi, semoga kita semua bisa tetep fokus, tetep sehat lahir batin, dan lancar jaya selalu dalam upaya pencapaian tujuan & harapan.. Amiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s