me|write, my life stories
Leave a Comment

NoMaGer..

Akhirnya bisa ngeblog lagi.. Setelah selesai menilai tugas2 karya UAS 170-an mahasiswa.. Lucunya, ada mahasiswa yang berikir: cukup dengan mengumpulkan UTS dan UAS saja, tanpa ngumpulin tugas2 harian, maka otomatis bisa lulus..

Padahal sudah tau lah, kalo tugas2 harian itu porsinya 40% dari total nilai satu semester.. Masih aja bilang: “Mas, UAS-nya sudah saya kumpulkan loh..”.. Hehe.. Ya iya, tapi kalo dirata2kan secara total, nilai mutunya tetep keluarnya E..

Seakan2 dapet nilai E itu “ujug2”, atau kejadian yang tiba2 begitu saja.. Gw kurang ngerti sama logika yang model begitu.. Seakan nggak paham2 bahwa pembentuk masa depan adalah masa sekarang.. Ya kalo mau lulus di ujung semester, di semester berjalan mesti ngelakuin semua requirement untuk lulus dong..

Kalo mau makan telor ceplok, ya keluarin telor dari kulkas, pecahin telornya, goreng di wajan, dan angkat pas udah mateng.. Kalo telor terus2an ada di kulkas atau nggak dipecah2in, ya mana bisa makan telor ceplok..

Buat gw sih, yang paling penting itu sebetulnya adalah soal “gerak” atau upaya.. Kalo tuh seandainya mahasiswa tetep berusaha mau ngumpulin semua tugas2 yang kosong, meskipun di akhir semester, masih sangat bisa koq lulus dengan nilai minim..

Ataupun kalo dia dulu di semester berjalan juga ngerjainnya asal2an, dengan niat ‘hanya menggugurkan kewajiban’ atau yang penting ngumpulin, itupun masih bisa berpotensi untuk mencegah nongolnya nilai E.. Tapi kalo udah males gerak alias ‘mager’, ya udin, habislah semua kemungkinan di masa depan..

Lupa ini kalimatnya siapa: “Tuhan itu nyuruh kita untuk mencoba (berupaya), bukan untuk berhasil..”.. Mungkin karena urusan hasil itu misteri dari-Nya, hadiah buat mereka yang sudah lelah letih berupaya atau mencoba maksimal.. Atau bisa saja supaya hadiah berhasilnya tambah besar, dikasinya nanti setelah sekian lama mencoba atau gagal2 dulu.. Supaya terus belajar dan level-up dirinya juga maksimal..

Terkadang hasil itu ‘aneh’.. Misal kita nyoba suatu usaha A, B, dan C.. Terus ngarep atau menduga hasil yang paling besar itu bakalan dari usaha yang B, eeh taunya yang paling gede malah dari yang C.. Ya itulah, kalo soal hasil, suka nggak terduga..

Seperti cerita Siti Hajar yang sudah lari2 cari air bolak balik 7 kali antara Shafa dan Marwah, eh siapa sangka, airnya malah ada di tanah yang dekat dengan bayinya.. Di titik awal beliau memulai berlari..

Setelah banyakan “ngendon” WFH selama hampir 2 tahun, semoga di tahun 2022 ini, kita semua diberikan keberanian untuk mencoba hal2 baru.. Apalagi yang berpotensi jadi “cuan”.. Gwakakak.. Semoga makin sukses juga semuanyaa !! Amiin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s