me|write, my life stories
Comments 2

pahit berkhasiat..

Ngeliat list nilai tugas mahasiswa2 yang masih bolong2 / belum pada ngumpulin, tercermin disiplin diri mereka yang kurang baik.. Gw tipikal yang males nguber2 tugas mahasiswa.. Mau ngumpulin atau nggak, itu mah urusan mereka, hidup mereka.. Urusan gw cuman menilai..

Kalo ngomong “pahit” untuk menyadarkan mereka, selalu gw lakukan di depan kelas, atau kalo lagi ngajar online gini, ya gw omongin di video ajar.. Kalo nggak disiplin, lu bakalan begini, kalo lu males lu nanti bakalan begtu, dan sejenisnya..

Dalam urusan ngasi nilai pun gw berusaha se-objektif mungkin, yang seringkali malah bikin gw kerepotan sendiri, hehe.. Karena harus benar2 melihat satu-persatu halaman2 karya mereka, dan membaca penjelasan makna desain mereka, orang-per-orang..

Yang pengen gw hindari adalah ketidak adilan.. Gw nggak mau mahasiswa yang rajin nggak bisa melihat sendiri hasil dari “kerajinan”-nya.. Jangan sampe mereka yang rajin dan sudah bekerja keras, eh akhirnya malah kecewa karena melihat nilai mahasiswa yang males2an nggak beda jauh..

Jadi dalam urusan gw ngasi nilai, nggak ada cerita satu kelas pukul rata nilai, misal nilai “B” semua gitu.. Biasanya sih “range” nilai di akhir semester setiap kelas bisa nongol semua tuh: dari nilai A sampe E..

Mungkin gw termasuk dosen yang tega ngasi nilai “pahit” ke mahasiswa.. Tapi yah itu demi kebaikan si mahasiswa sendiri, meskipun itu beresiko bakal menimbulkan rasa nggak suka atau benci sama gw, i dont’ care..

Yang bisa kita kendalikan secara sadar adalah pikiran, dan apa2 yang kita lakukan (juga memikirkan akibatnya..).. Perasaan orang lain terhadap apa2 yang kita lakukan adalah sesuatu yang nggak bisa dikendalikan.. So, buat apa ambil pusing ??..

Seringkali dibalik kemajuan seseorang, selalu ada kata2 atau kejadian pahit yang menjadi trigger dari kemajuannya.. Yang bisa menjadi “warning” bahwa kalo ini terus2an kejadian, bisa berbahaya.. Dan sebaliknya, terkadang dibalik kemunduran seseorang, selalu ada kata2 atau kejadian adem anyem aja, yang berkesan “nggak ada apa2”, padahal sebenernya “ada apa2” dalam jangka panjang..

Poinnya sih, gw nggak pengen mahasiswa2 itu nantinya “terengah-engah” atau “tenggelam” diterjang oleh kerasnya arus industri desain grafis di sini..
Lebih baik dia terkaget2 di kolam arus (kampus) dulu atas performa dia, ketimbang nanti dia terkaget2 dan tenggelam di sungai beneran..

Atau lebih luasnya, kalo ditarik ke kehidupan, seseorang memilih untuk rajin atau males, hasil akhirnya pasti akan berbeda.. Seseorang nggak akan mendapatkan selain apa2 yang telah diusahakannya (QS.53:39)..

Pernah liat sebuah status di fesbuk: Dosen selalu tidak peduli, karena kepanjangan dari dosen adalah “Dosen’t care..”.. Gwakakak.. Maksa sih, tapi lucu.. (^0^)/

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s