me|write, my life stories, think sotoy
Leave a Comment

online yeye..

“Kuliah online itu, antara ada dan tiada..”.. Begitu kata seorang dosen senior.. Karena nggak jelas, apakah si mahasiswa beneran mendengarkan atau tidak..

Sempet ngobrol sama ponakan yang masih mahasiswa.. Dia cerita, ya gitu deh.. Tetep hadir di Zoom si dosen, tapi bisa asyik ngapa2in sendiri..

Kemaren juga kejadian.. Ada mahasiswa asistensi lewat Whatsapp video.. Dia cuman mau ngasi tau cara melipat tugas brosurnya sih, jadi dia nggak bersuara, hanya melipat2 saja.. Tapi ada suara yang sepertinya gw kenal di video tersebut.. Ah, rupanya suara si dosen X !!..

Ternyata si mahasiswa lagi kuliah online sama dosen X, entah via zoom atau apa, tapi dia nggak dengerin.. Malah asistensi tugas.. Gw tegor aja.. “Dengerin tuh pak X.. Mosok malah asistensi tugas gw sih.”.. Singkat dia balas: “Maaf mas, saya khilaf..”.. (^_^!)..

Untuk semester ini, gw memutuskan untuk pakai google classroom sama youtube.. Jadi gw bikin video yang isinya slide presentasi materi ajar, sama ada “pop up screen” kecil di pojok kiri layar menampilkan gw lagi menjelaskan.. Terus upload deh ke youtube dengan settingan “unlisted”.. Supaya hanya mereka yang punya link yang bisa nonton.. Dan linknya tarok deh di Classroom..

So, ini kali pertama dalam hidup gw, merekam setengah badan sendiri sambil nyerocos ngajar selama 45 menit sampe 1 jam.. Hyyaaw.. Rasanyaa, kayak geli2 mau muntah gitu deh.. Gwakakakak..

Mencoba untuk memanfaatkan keuntungan dari WFH: Bisa fleksibel.. Merekamnya bisa kapan aja, dan mahasiswa menontonnya juga bisa kapan aja.. Terus kalo nggak ditonton atau nggak didengerin gimana donk ?? Yang gw pake adalah teori “pembagian tugas” dari psikologi Adler..

Seumur2 gw ngajar, prinsipnya satu: “tugas” gw adalah menyampaikan materi ajar dengan baik dan benar.. Dah itu aja.. Soal mereka mau setuju atau nggak, mau mendengarkan atau tidak, itu sudah bukan “tugas” gw..

Mengambil pengetahuan dari sebuah kelas perkuliahan, sejatinya adalah “tugas” mahasiswa.. Terlepas dari mereka mau melakukannya atau tidak.. Aturan jangan berisik di kelas pun, itu sebetulnya hanya untuk mencegah supaya yang benar2 mau mendengarkan nggak terganggu oleh mereka yang tidak mau..

Sesuai sama ungkapan ini: “Engkau bisa memaksa kuda masuk ke danau, tapi engkau tidak bisa memaksa untuk meminum airnya..”..

Rasa2nya ungkapan ini juga masih “relate” dengan era internet sekarang.. Sebenarnya ada banyak sekali ilmu / knowledge, atau tanda2 kekuasaan Tuhan di internet ini, selalu melintas di hadapan kita..

Seseorang di era keterbukaan informasi sekarang ini seakan2 berada di atas “danau pengetahuan”.. Tapi apakah mau menyelaminya, atau meminum airnya ??.. Atau malah berpaling?? (QS.12:105).. Jangan2 kita cuma maen aer “kecipak2” doang di permukaan danau..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s