me|write, my life stories, think sotoy
Comments 10

manusia bukan monyet…

Hari jum’at di minggu kemaren, adik gw yang cewek melahirkan.. Perempuan.. Alhamdulillah, berarti anak gw yang cewek pas gede nanti ada temen sebayanya.. Maklum, dua ponakan gw semuanya cowok, dan sudah menginjak bangku SD.. Radinka anak gw itu cucu pertama perempuan di keluarga gw… Kebayang kalo ntar anak gw SD, si sepupunya yang dua cowok itu udah pada SMP atau SMA, bakalan kurang nyambung dah tuh ngobrolnya.. hehe.. Beruntung lah sepupunya yang kemaren lahir itu cewek, jadi ada “tandem”nya..

Ngeliat bayi baru lahir itu rasanya gimanaa gitu… Mungil banget, dan gw bandingin sama anak gw yang bentar lagi mau umur 6 bulan, buset, bedanya bisa dibilang udah ketara banget.. hehe.. Bener2 Maha Besar Allah yang mengatur berlipat gandanya sel-sel tubuh secara konsisten dan teratur… Sel2 yang seakan memiliki kecerdasan.. Buktinya, gigi kite gak tambah panjang terus seumur hidup.. Bayangin kalo sel gigi kayak sel kuku atau rambut yang terus tumbuh.. Kebayang dah mesti motongUntitled-1 gigi berapa kali sebulan.. gwakakak..

Ngomong2 tentang lahirnya manusia, beragam teori terus berkembang soal manusia pertama atau asal usul manusia… Malah ada yang nyatain bahwa Nabi Adam pun sebenarnya dilahirkan.. Ya sah2 aja seh, siapapun boleh berwacana.. Tapi yang jelas, teori evolusi darwin yang gw dapet waktu SD itu udah jelas2 salah dan nggak bisa terbukti secara sains sampe saat ini.. Manusia berasal dari monyet itu ternyata doktrin darwinisme yang menganut paham atheisme dan materialis.. Dalam sebuah forum gw pernah baca memang para atheis itu menyatakan kalo semua yang terjadi di alam semesta ini ya “terjadi begitu saja” atau kebetulan yang terjadi secara acak…

Tapi teori seleksi alam katanya memang ada.. Yang gw inget dari teori ini waktu pelajaran biologi SMP, asal muasal jerapah sekarang lehernya panjang2.. Dulu jerapah ada yang lehernya panjang dan ada yang pendek.. Terus karena makanan jerapah pohonnya pada tinggi2, jadi yang bisa makan dan bertahan hidup cuma jerapah yang lehernya panjang2 aja…

Teori berubahnya satu bentuk makhluk ke makhluk lain dalam waktu jutaan tahun itu ternyata nggak bisa terbukti.. Kalopun ada bentuk “kemiripan” diantara makhluk purba atau jaman es yang satu dengan makhluk lain di saat ini, itu adalah spesies yang berbeda, bukannya satu makhluk itu berubah.. Jadi kalo dalam kasus jerapah diatas, gak mungkin para jerapah yang lehernya pendek yang gak bisa dapet makan diatas pohon itu lantas rame2 nyemplung ke danau atau ke sungai dan memilih untuk makan ikan atau rumput laut, terus pelan2 jutaan tahun kemudian berubah jadi reptil atau amphibi… gyehehe…

Dan dalam sebuah blog yg gw temuin, ternyata teori evolusi manusia purba yang jelas2 salah itu masih terpampang secara vulgar di museum nasional Jakarta di saat sekarang ini… hehe… Si mpunya blog ngerasa sedih, dan mempertanyakan jangan2 teori ini masi ada pulak di kurikulum pendidikan sini..

Well, bagaimanapun teori asal mula manusia dan alam semesta ini masih tetap menarik untuk diikuti, euh, buat gw pribadi seh… hehe.. Yah, bukankah Allah memang menganjurkan kita untuk memperhatikan, bagaimana unta diciptakan, dan bagaimana langit ditinggikan..??

Advertisements

10 Comments

  1. “Yah, bukankah Allah memang menganjurkan kita untuk memperhatikan, bagaimana unta diciptakan, dan bagaimana langit ditinggikan..??” serta bagaimana cinta itu ada kak :mrgreen:
    bayinya ucuul kak :3

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s