me|write, think sotoy
Leave a Comment

mantiq asyik..

Pernah dengar istilah ilmu mantiq..?? Setelah baca2 lagi, ternyata ilmu ini prinsip dasarnya diletakkan Aristoteles.. Beberapa abad kemudian dikembangkan lagi oleh filsuf muslim seperti Al-Farabi, Ibnu Sina, Al-Kindi, Al-Ghazali, Ibnu Rushd, dan ulama2 lain..

Sederhananya, ilmu mantiq merupakan “alat pengatur” nalar yang kalau dipatuhi akan mampu menjaga kita dari kesalahan berpikir.. Ilmu ini juga mendorong kita untuk berpikir secara sistematis dan mendalam.. Salah satu fungsi dari ilmu mantiq adalah “membawa” kita dari apa2 yang sudah kita ketahui menuju pengetahuan yang belum kita ketahui..

Konsep menjadikan apa2 yang sudah kita ketahui sebagai “modal” awal untuk meng-analisa informasi ini mantep juga loh.. Karena kebanyakan dari kita sepertinya memang malas berpikir.. Malas membandingkan berita2, dan bahkan juga malas meng-crosscek kembali informasi baru dengan apa2 yang sudah kita ketahui..

Contoh: dulu sempet rame status Dilan dibandingkan dengan Al-Fatih.. Coba cek yang kita ketahui tentang keduanya.. Jelas2 si Dilan adalah tokoh fiktif, sedangkan Al-Fatih “orang beneran” yang sudah tercatat sejarah sebagai penakluk Konstatinopel..

Ini Ibarat membandingkan imajinasi dengan kenyataan, seperti membandingkan tempe dengan makanan alien.. Hehe.. Perbandingan yang kocak lah, kalo nggak mau dibilang konyol.. Tapi tetep banyak di-likes and di-share.. (^_^!)

Belakangan ada juga gw liat status yang membandingkan tidurnya anggota dewan rakyat di saat rapat, dengan tidurnya jama’ah saat khutbah Jum’at.. Bunyi statusnya kurang lebih begini: jangan ngeledek anggota dewan yang tidur di sidang paripurna kalo pas khutbah jum’at juga tidur.. Coba kita cek pake apa2 yang udah kita ketahui tentang keduanya.. Jum’atan itu “pekerjaan” bukan ??.. Kita2 neh, kalo Jum’atan dibayar nggak ??..

Para anggota dewan itu dalam status sedang “bekerja”.. Dibayar pula pake duit rakyat.. Kalo lu bayar pajak (apalagi juta2an), pasti ngerasain betapa mangkelnya ngeliat orang yang digaji dari duit kita, eh pas kerja malah tidur..!! Jangankan ngeledek, gw aja kalo di sono rasanya pengen “toyor” tuh jidad dewan yang tidur2.. Ealaah, yang model begini malah dibela2in.. Kocak..

Sayangnya, kalo pengetahuan yang dimiliki seseorang kurang banyak, atau malas cari pengetahuan baru, maka analisanya juga bisa jadi kurang mantep.. Atau, kalo sumber informasinya tidak valid atau hoax, ya jelas aja output nalarnya juga jadi kacau.. Karena “pondasi” yang digunakan untuk berpikirnya sendiri udah ngaco..

Mungkin ini juga alasan kenapa Iqro’ menjadi wahyu pertama yang turun.. Supaya pengetahuan seseorang bertambah, supaya bisa memiliki “pondasi” berpikir & analisa yang kuat dan “lebar”..

Memilah-milih atau memeriksa kembali apa2 yang masuk ke otak menjadi penting.. Karena salah satu cara kerja otak itu GIGG (Garbage In Garbage Grows..)..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s