me|write, spiritual, think sotoy
Comments 4

[baiklah..]

Lagi ngoreksi tugas2 mahasiswa, eh dapet “note” dari seorang mahasiswi yang diselipkan di dalam tugasnya.. Dia cuma mo bilang kalo dunia ini masih butuh lebih banyak lagi orang2 baik.. Sebagai penutupnya dia tulis: terima aja kenyataan, kalo gw itu orang baik.. Hyaaaa… Belom tau aja dia..!! Gwakakak..

Yah, harapan “kenyataan” gw jadi orang baik itu gw aminkan saja.. Karena bisa saja gw nggak sebaik yang dia kira.. Buktinya, bini’ gw masih sering ngomelin gw, dikarenakan sejumlah hal.. Anak gw juga gitu, suka ngomel: “Aah, papap kerja melulu..”.. Dan mungkin masih banyak lagi..

Tentang “baik” ini, gw pernah menyampaikan kepada mereka di kelas.. “Baik” itu bagusnya bergandengan dengan “benar”.. Kalo nggak, kadang bisa berabe.. Contoh: kalo semua mahasiswa satu kelas gw kasi nilai A, pasti gw dibilang baik sama mereka.. Tapi kan itu nggak bener..

Sebar2 fitnah, provokasi, atau berita2 yang tidak sesuai fakta, ada kan yang menganggapnya baik..? Karena itu bentuk “support” atau bahkan “perjuangan (?)” bagi kelompok mereka sendiri.. Tapi apakah itu bisa dibilang benar ??.. Padahal di kitab sucinya sendiri dilarang..

Kemarin aja, saat demo atas hasil pemenang pemilu, ada aja yang menganggap perusuhnya adalah orang2 baik.. Bahkan ada yang menyebut2 mereka sebagai jihadis.. Padahal kita sama2 tau, kalo bikin rusuh dan onar itu adalah hal yang nggak bener..

Menuduh orang / kelompok lain melakukan keburukan tertentu tanpa bisa membuktikan pun ada yang menganggap baik.. Lucu.. Tapi yang lebih lucu lagi, malah yang dituduh yang disuruh membuktikan kalo dia memang melakukan keburukan itu..

Ibarat gw nuduh temen gw nyolong mangga dari kebon, terus dia menyangkal: “Lah, enak aja lu Gie ngomong sembarangan, mane buktinye kalo gw yang ambil tuh mangge ?? Terus gw jawab: “Nah elu dong yang kudu bukti’in kalo lu nyolong tuh mangga !!”.. Euuh, buat gw ini aneh2 banget yang kebangetan..

Sangat bisa jadi, ini gara2 prasangka buruk yang didahulukan.. Pantas saja dengan tegas dinyatakan di Qur’an, kalo sebagian prasangka itu adalah dosa.. Coba kalo semua orang mikirnya kayak begitu (boleh nuduh, dan yang mesti ngasi bukti malah yang dituduh).. Satu RT udah pada berantem ber-episode2 kali, kagak ada kelar2nya.. Eh, masih ada ajaa yang menganggap itu baek.. Mungkin ada yang salah dengan hati atau akalnya..

Balik lagi ke soal “baik”.. Buya Hamka pernah berujar: “Jika hati senantiasa berniat baik, Allah akan pertemukan kita dengan hal yang baik, orang orang baik, atau setidaknya peluang dan kesempatan untuk bisa berbuat baik.. Maka isi hati kita dengan prasangka baik, harapan baik, keinginan baik, dan tekad untuk menjadi lebih baik”.

Advertisements

4 Comments

  1. Pada akhirnya semua kembali tergantung pada perspektif masing-masing ya bung Ogie…yang repot adalah ketika semua sama-sama merasa baik dan juga sama-sama benar. Contoh bagi lawan saya, saya adalah tidak baik. Sedangkan bagi saya, lawan saya lah yang tidak baik.

    Like

    • Yes.. Saya jadi berpikir, disitulah Qur’an diperlukan sebagai hukum tertinggi di dalam Islam.. Sebagai acuan kebenaran.. Kitab yg tidak ada keraguan di dalamnya..

      Liked by 1 person

  2. Baiklah… jadi ingat film anak2 Tayo.

    Salah satu hasil yang tidak baik di pilpres adalah kerusakan logika tentang kebaikan. Baik adalah sebuah penilaian yg hanya ditujukam kepada pendukung. Meskipun tidak dibenarkan oleh kitab suci tapi menjadi baik asala berada dalam satu kubu.

    Berharap dunia pendidikan ke depan bisa mengatasi PR nesar ini. Mungkin akan lebih berat dari pada membangun fisik.

    Liked by 1 person

    • Betul.. ini PR besar.. Rendahnya budaya baca di sini juga memperberat problem ini.. Saya berharap paling nggak pemuka agama dan ulama2 “tulen” yg kredibel bisa paham hal ini, dan berupaya meluruskan kembali..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s