me|write, my life stories
Leave a Comment

teganya 13x..

Di setiap tahun ajaran, selalu ada kelas yang bisa bikin gw bersemangat berangkat ngajar ke kampus.. Sesuai sama hukum “energi vibrasi”, dominasi getaran pelajar2 yang bersemangat, akan “menggetarkan” isi hati dosennya hingga jadi ikut bersemangat.. Entah lah kalo getar2 cinta.. Hyahaa..

Foto di postingan ini termasuk salah satu kelas yang kena “sial” (^0^!), karena harus bertemu gw selama 4 semester berturut2.. Kelas “apes” yang diajar gw selama itu memang jarang..

Kenapa apes ??.. Karena memang gw tega suka ngasi banyak tugas.. Dan gw tergolong kejam soal attitude mahasiswa.. Sering telat masuk kelas, deadline lewat, absensi bolong2, harap memperkuat mental aja di akhir semester.. Hyehehe..

Tapi sejauh ini gw nggak pernah marahin mahasiswa.. Buat gw, galak itu nggak perlu, yang perlu itu tegas.. TegaS itu kepanjangannya = “Tega Sekarang”.. Yes, mending gw tega2in aja sekarang daripada ntar mereka “klemar-klemer” pas masuk ke industri kreatif yang sesungguhnya..

10 tahun lebih bergelut di industri kreatif, gw cukup paham kalo industri ini bukan untuk “lelaki kardus”, euh, tapi ada ceweknya juga ya, haha.. Ya udah deh; industri ini bukan untuk orang2 tipikal “kardus”, yang kena aer dikit langsung melempem.. Apalagi kalo mau jadi entrepreneur.. Effortnya bener2 harus ekstra, ngga hanya fisik, tapi juga pikiran dan mental..

Kalo dari pengalaman diri, yang jebol kuliah akunting lantas banting setir jadi desainer grafis, aset penting yang mereka miliki adalah usia muda.. Dan ini yang seringkali mereka sendiri tidak menyadari.. Saat waktu dan tenaga masih berlebih banget, sudah sepatutnya digunakan sebaik2nya.. Termasuk membangun kebiasaan2 baik, dan mengikis yang buruk2..

Skill & knowledge tanpa didampingi attitude, kebiasaan2 dan adab yang baik, ibarat pedang tanpa gagang.. Bisa melukai penggunanya sendiri.. Sebagus apapun karya desain, kalau lewat dari deadline, desain tersebut bisa nggak kepake.. Bahkan kalo di “lapangan”, si desainernya bisa di-black list oleh klien.. Attitude baik adalah penunjang service yg oke..

Gw yakin sih, mereka akan ngerasa nggak nyaman sama “pembentukan” attitude dan tugas2 gw.. Tapi ya itu memang bagian dari “perubahan”.. Menurut Julie Dirksen (2012) dalam “Design for How People Learn”, perubahan adalah sebuah proses, perlu adanya repetisi untuk mengikis kebiasaan lama dan membentuk yang baru..

Dirksen juga menyatakan, “Backsliding and grumpiness are part of the change process”.. Jadi, biarkan saja si pembelajar merasa kesal atau eneg.. Karena seringkali itu adalah bagian dari perubahan yang sukses..

Dan PR buat gw-nya kalo kata Dirksen: “What makes for a great learning experience is not about the content, but is about the way the content is taught..”

Oke, siap gan !!..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s