me|write, think sotoy
Leave a Comment

getar menggetar..

“Saya merasa, kalo ngajar di kelas itu koq beda yah ??.. Rasanya jadi kurang semangat gitu..”.. Begitu kata teman yang juga seorang dosen.. Hmm, gw pikir gw doang yang ngerasain begitu kalo masuk tuh kelas.. Hehe..

Udah dari lama memang gw meyakini kalo alam semesta ini bekerja dengan dasar “energi vibrasi” atau getaran.. Jadi setiap orang punya pancaran atau getaran energi masing2, yang bisa aja berdampak pada dunia luar dirinya..

Kelas yang dimaksud temen gw itu adalah kelas yang isinya didominasi oleh mahasiswa yang malas.. Malas itu perasaan, adanya di dalam hati.. Dan getaran energi malas itu bisa terpancar keluar, kemudian mempengaruhi mahasiswa2 lain yang sekelas, atau bahkan dosennya juga (^_^!)..

Menurut McCraty dkk (2015) dalam “Science of the heart, exploring the role of the heart in human performance”, jantung (hati) merupakan generator energi elektromagnetik yang paling kuat yang ada di dalam tubuh kita.. Medan magnet yang dipancarkan oleh hati 5.000 kali lebih kuat daripada yang dipancarkan oleh otak, dan bisa terdeteksi pada jarak sekitar 3 meter di luar tubuh fisik dari segala arah..

Gw pun harus “berhadapan” dengan kelas itu.. Rasa malas sepertinya jadi menulari mereka yang “setengah rajin” atau yang baru mau berniat menjadi rajin.. Bisa dibayangin: dari sekitar 25 mahasiswa di kelas, setiap ada tugas, paling hanya 3 atau 4 orang saja yang tepat deadline.. Sisanya entah kemane itu semangatnya.. Dua semester ngajar di kelas ini, bener2 bikin gw geleng2 kepala..

Begitulah kalo “Hawa” mengalahkan “Akal”.. Tetep sih, si orang masih bisa berfikir, namun output2nya adalah buah pikir orang yang males.. Seperti: telat masuk kelas nggak papa, tugas lewat deadline OK-able, bahkan sering nggak masuk pun sah2 aja.. Hyaha..

Kasus “Hawa” ngalahin “Akal” pun sering gw liat di percaturan politik.. Bukan cuma hawa malas, tapi juga ditambah hawa kebencian, keserakahan & kekuasaan.. Lihatlah buah2 pikirnya, jadinya aneh2 juga..

Seperti: ujaran kebencian itu biasa, korupsi nggak papa asal sedikit, semua2 salahnya Jokowi, dan lain sebagainya.. Nggak heran bisa tertipu oleh “Hoax Receh” tukang Batagor.. “Hawa” memang mengaburkan akal seseorang untuk bisa berpikir objektif..

Hukum energi vibrasi juga menyatakan, mereka yang getarannya sama bisa cenderung saling tarik-menarik, dan nyaman lama2 berkumpul bersama.. Itulah kenapa maling akrab dengan maling, penggosip dengan penggosip, dan orang yang hobbynya sama nyaman bersama2 dalam satu komunitas..

Udah ngerasain sendiri juga toh ??.. Terus memutuskan “left” dari grup WA yang banyak hoax-nya ??.. Berasa nggak nyaman kan disitu ??.

Bisa jadi clue untuk pencoblosan di April nanti nih: pilih yang “dikelilingi” oleh orang2 baik.. (^0^)/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s