me|write, my life stories, think sotoy
Comments 48

siapa yang gak dewasa hayoo…

hari sabtu minggu kemaren hunting lagi ke senen.. ngubeg-ngubeg ke tempat komik bekas.. Alhamdulillah yang niat mo gw beli ada.. komik DORAEMON jadul.. cetakan elex pertama kali.. gak kumplit semua sih.. tapi sebagian besar ada, paling sisa 5 atau 6 nomor yang gak ada.. dapet tambahan lagi komik MARS sampe tamat, soalnya nanggung udah koleksi SYLPHEED yang notabene ada benang merah antar keduanya..

habis baca postingan roel di karpet about comic geek.. mungkin gw termasuk jugak yak.. kalo ngeliat komik gw udah banyak banget.. ampe bikin rak yang gw desain sendiri di samping lemari baju kamar gw.. tinggi pula.. dari lantai sampe langit-langit kamar.. gw taksir, 70% rak itu udah terisi.. (hehe.. bisa liat di poto.. gokil ye..).. Tapi jujur komik-komik inilah yang udah sangat berjasa membikin gw jadi HOBBY BACA… dan gw berasa beruntung banget punya hobby positip gituh.. timbang hobby mabok or dugem ya gak seh ?? akibatnya di sebrang tower komik itu juga ada rak buku-buku laen.. bukan komik lagi tentunya.. tapi gak gw aplot disini.. malu.. jumlah isinya masih kalah jauh sama comic tower gw.. gwkakakak..

Mungkin masih ada sebagian orang berpikiran “udah gede kok masih baca komik ? kayak anak kecil aja kamu..” Kata-kata ini pernah terlontar bwt gw dari seorang sekuriti yang saat itu gw lagi baca komik sambil nunggu klien gw turun ke lobby.. Mungkin juga beberapa klien, teman, atau oom & tante gw berpikiran seperti itu, cuman gak dikeluarin aja.. hehe..

Tapi fakta yang gw temuin lain.. Gw suka banget manga soalnya banyak pesan yang bisa diambil.. hampir kebanyakan pesan moral yang ditanamin adalah SEMANGAT TINGGI, KERJA KERAS, YAKIN SAMA IMPIAN SENDIRI, NGGAK ADA HASIL INSTANT, SEMUA BUTUH PROSES, dan lain sebagainya. Bisa diliat usaha chinmi nguasain jurus-jurus yang diajarin gurunya, pasti babak belur dulu. Sena dalam komik Eyeshield 21 ancur-ancuran untuk bisa jadi pemain american football. Hanamichi sakuragi dalam slamdunk juga gitu. Passport Blue, Luffy dalam one piece, Kaza matsuri dalam Whistle, naruto dalam belajar rasengan dan jurus lainnya, semua seperti itu.. pasti ada babak belurnya dulu untuk mencapai sebuah hasil.. dan yang gw suka dan sesuai sama buku best seller quantum ikhlas adalah MEREKA YAKIN BANGET SAMA CITA-CITANYA, jauh sebelum mereka sampai ke sana, biasanya ada momen sang tokoh akan ngomong apa yang ingin diraihnya..

Comic geek kayak anak kecil dan gak dewasa ?? kalo dewasa ditarik kaitannya sama tanggung jawab, waktu kuliah gw bisa menyebutkan temen gw yang IPKnya diatas rata-rata yang juga punya hobby baca komik, jauh diatas mereka yang gak baca komik. Ini bukannya membuktikan mereka lebih bertanggung jawab ?? Jadi tua itu pasti, jadi dewasa itu pilihan.

kalo menurut gw tuh yang kayak anak kecil tuh para koruptor.. ibarat abis nyuri dendeng di lemari, terus ngakunya “nggak kok, saya gak ngambil dendeng”, tapi mulutnya belepotan minyak dendeng.. Artis yang ketangkep pake narkoba jugak sama, kayak anak kecil.. kalo dia lebih pake otak kayak orang dewasa pasti gak akan gitu deh jadinya.. coba pikir, badan sehat, income ada, istri cantik setia, tabungan masih ada jugak, anak masih jadi tanggungan, maenan banyak, NGAPAIN SEH maenan yang kayak gitu ?? kayak anak kecil aja.. hehe..

Yang ngontrol stock kacang kedelai dan barang pokok juga sama.. kayak anak kecil ajah, gak punya empati yang besar.. mikirin perut sendiri.. gak mikir hajat orang banyak.. mereka ngerti gak sih tahu tuh lauk yang banyak dipake tukang jualan di jakarta ?? Dua tukang ketoprak di komplek gw yang biasanya gw dan orang kantor beli buat sarapan ABSEN udah dua minggu.. Sore hari tiba, tukang somay hokie langganan gw tetap berjualan, langsung aja gw panggil lewat jendela kantor.. terbayang udah racikan kumplit somay, tahu, kol dan kentang di kepala gw.. sampe di gerobak, karena cukup akrab alias sering beli, gw tinggal nyebut,”yang biasa ya bang..”.. Hari itu ternyata jawaban si abang siomay nggak seperti biasanya “TAHUnya udah 3 hari ini gak ada gie…” …………GGGWWWWAAAAAAAA…!!!!!

Advertisements

48 Comments

  1. gie, ini rak DVD ya, yang bisa digeser/ ditutup/ rak custom….?gile koleksi lo….hiks….hiks….hiks….seandainya banjir itu tidak datang menghampiriku……..seandainya rak buku itu tidak terbalik……hiks….hiks….tapi tetep semangat…..kumpulkan lagi….mulai dari nol…….yosh……thanks gie lo menginspirasikan………. jangan mikirin dewasa gie…….ingat ungkapanboys will be boys…..boys are toys……..:D

    Like

  2. kemaren komik2 jepun udah dikurangin…tapi koleksi buku anak (punya ardi dan hari) juga meningkat pesat… ^^;;iya sih.. kayaknya gw kalo mo beli rumah musti satu deret…satu buat buku doang..satu buat cd/dvd doang..satu buat tempat maen anak2 doang..nah yang satu lagi baru buat tidur… ^^;;… gayanya gw kayak setajir Ogie aja… hu hu hu…. ^^;

    Like

  3. Wah……………………mirip anak gue abiz kau, Gie… Sampe komik jadul gue yg dia temuin di gudang Eyang-nya, diboyong lagi ke rumah. Bole neh…design rak comic-nya gue copy ya…? Nggak pake profit sharing kan…? Thx 4 ur nice idea… 🙂

    Like

  4. ogieurvil said: Mungkin masih ada sebagian orang berpikiran “udah gede kok masih baca komik ? kayak anak kecil aja kamu..” Kata-kata ini pernah terlontar bwt gw dari seorang sekuriti yang saat itu gw lagi baca komik sambil nunggu klien gw turun ke lobby.. Mungkin juga beberapa klien, teman, atau oom & tante gw berpikiran seperti itu, cuman gak dikeluarin aja.. hehe..

    Memang penelitian menunjukkan kalo bahasa tekstual adalah puncak dari kemampuan manusia dalam “membaca.” Yang pertama adalah bahasa “bunyi”, lalu bahasa “gambar”, barulah bahasa tulisan. Nah, masalahnya banyak orang (yang ngakunya dewasa) terjebak pada pemahaman bahwa bahasa “gambar” lebih rendah daripada bahasa tekstual, sehingga emoh baca komik, buku bergambar dsb (tapi tetap nonton film kan?). Ada salahnya di komik juga sih, masa lalunya yang “kelam” (dalam artian dia lahir untuk entertainment semata, bahkan hampir khusus untuk anak-anak), membuat dia di-judge sebagai bacaan anak-anak. Padahal, pilihan untuk “membaca” itu sangat bebas, tidak tergantung usia. Kalau orang dewasa lebih suka bahasa “visual”, dia akan baca komik. Kalau dia suka bahasa tekstual, dia akan memilih novel, misalnya. Semuanya hanya pilihan kok, bukan masalah kedewasaan. (mungkin ini yang membuat Spegelman atau Alan Moore MEMILIH komik sebagai medium bahasa-nya)(Itu yang selalu pengen saya katakan pada om, tante, sepupu saya –tapi tidak pernah kesampaian–yang selalu memberi pandangan “aneh” sehabis saya menjawab YA pada pertanyaan mereka yang berbunyi “Masih ngomik, Gid?”)

    Like

  5. ramarame said: boys will be boys…..boys are toys……..:D

    hehehe.. bener ma.. there is a boy inside a man.. malang bener nasib lemari lu itu.. gw ngerti rasanya kebanjiran, abis pernah jadi langganan seh.. hehe.. tapi rak gw gak bisa buka tutup kok.. rak biasa sajah.. yang gw sesali saat ini, komik eropa model smurf, johan & pirlouit, Asterix, lucky luck, dulu waktu SD SMP itu gw kumplit semua.. sekarangg.. HILANG TAK BERBEKAS… bhuhuuu..

    Like

  6. gidigidi said: tu yang selalu pengen saya katakan pada om, tante, sepupu saya –tapi tidak pernah kesampaian–yang selalu memberi pandangan “aneh” sehabis saya menjawab YA pada pertanyaan mereka yang berbunyi “Masih ngomik, Gid?

    Di fotokopi aja jawaban tadi, terus simpan di dompet, atau minta orang bacain terus di rekam …

    Like

  7. bundaathira said: Wah……………………mirip anak gue abiz kau, Gie…

    mirip ?? ooww kakak.. jangan2 aku ini anakmu.. gyahahahaaaa.. Monggo atuh lemarinya dicopy paste.. hehehe.. terus tinggal panggil tukang kayu langganan..

    Like

  8. gidigidi said: masa lalunya yang “kelam” (dalam artian dia lahir untuk entertainment semata, bahkan hampir khusus untuk anak-anak), membuat dia di-judge sebagai bacaan anak-anak.

    malang sekali memang nasib komik tercinta kita ini.. hehe.. tengkyu mas gidigidi atas masukan replyannya..

    Like

  9. Katanya ngga rapi… tuh rapi bangeeettt… Dan banyaknyaaaa…Soal dibilangin ngga dewasa? ngga pernah ngalamin tuh, keluarga besar juga ga perna protes atau mempertanyakan kebiasaan baca komikku. ngga tau kenapa… Mungkin ane beruntung punya keluarga yang “nrimo”… hehehe

    Like

  10. bulatpenuh said: Katanya ngga rapi… tuh rapi bangeeettt…

    hehehe.. rapi itu bagian rak komiknya doang mal… kalo anglenya dirubah 180 derajat baru deh ketauan berantakannya… komik2 ini jadi saksi bisu momen keberantakan kamar gw… emang gw kudu terus menyalakan semangat rapi-rapiii… ayoh cemangat !!!

    Like

  11. Jadi pingin minjem… ada apa aja? Janji ngga akan ngerusakin dan kembali dalam keadaan utuh. aku tipe yang “galak” kalo soal komik sih.

    Like

  12. Naruto…one piece…shonen magz…monster….wakakakakwka,, koleksinya banyak juga xD100% setuju ama mas ogie. komik2 Jepang (manga) justru lebih banyak mengandung pesan moral daripada sebagian besar sinetron Indonesia!! (aplg sinetron jaman skrg, absurd semua). pantes aja klo Jepang jadi negara maju, soalnya anak2 kecilnya pada baca komik yg bobot ceritanya setara ama novel org dewasa dan penuh dgn pesan moral, sehingga generasi mudanya terbentuk menjadi generasi penuh semangat, impian, dan kerja keras.Lha klo Indonesia?Anak2 kecil belajar kata2 kasar dari sinetron (yg buruk yah, soalnya msi ada sinetron yg bagus KYKNYA). Niru kelakuan kasar dari sinetron. Generasi mudanya kbnykn nonton sinetron yg aneh2. Yah, hasilnya tau sendiri lah…no offense (=_=)v

    Like

  13. bulatpenuh said: ada apa aja?

    komik cowok semua seh.. paling yang ke cewek cuman popcorn sama love story yang palig top.. SALAD DAYS !! ooowww..

    Like

  14. ryujishingo said: komik2 Jepang (manga) justru lebih banyak mengandung pesan moral daripada sebagian besar sinetron Indonesia!! (aplg sinetron jaman skrg, absurd semua).

    BETTOLL !!! sinetron kite koq ya isinya kebanyakan pembodohan yah ?? gak logis banget.. jadi kalo ada yang tanya gw, “gie, lu nonton sinetron “itu” gak ??”.. udah jelas dia SALAH ORANG.. hehehe.. soalnya emang gw gak nonton satu pun sinetron lokal.. (no offence juga).. gw lebih milih maen “novel berjalan” alias game RPG di Playstation2 or PSP..

    Like

  15. ryujishingo said: Lha klo Indonesia?Anak2 kecil belajar kata2 kasar dari sinetron (yg buruk yah, soalnya msi ada sinetron yg bagus KYKNYA). Niru kelakuan kasar dari sinetron. Generasi mudanya kbnykn nonton sinetron yg aneh2. Yah, hasilnya tau sendiri lah…no offense (=_=)v

    herannya kok ya ortunya tenang aja ngajak anaknya nonton sinetron…mending nonton sinetron robot dengan jagoan berkostum warna-warni laah… (baca: sentai! :p )

    Like

  16. bulatpenuh said: Jadi pingin minjem… ada apa aja? Janji ngga akan ngerusakin dan kembali dalam keadaan utuh. aku tipe yang “galak” kalo soal komik sih.

    Baca di tempat dan ambil nomer antrian…

    Like

  17. 😀 aku baca semuanya kok dari yang meyeh2 ampe yang darah2an. 😀 nah sekarang nanya lagi: Scanlation ada apa aja? (ketawan tukang bajak, nih gw)

    Like

  18. Hahahaha…. taraf kesejahteraan beda, tingkat pendidikan juga beda. Kalau di sini anak2 gila Naruto karena berantemnya yang keren bukan karena semangat Naruto untuk megejar mimpi tanpa melupakan orang di sekitarnya. Padahal di situ banyak karakter menarik, ya. Ada juga lho kakak temenku yang mbuat karakter2 di Naruto jadi contoh buat training motivasinya dia. bayangin aja reaksi bapak2/ibu2 kalau disuruh nonton Naruto. :DSinetron? Selain PPT, Si Bolang, ama Unyil no comment-lah.

    Like

  19. bulatpenuh said: Ada juga lho kakak temenku yang mbuat karakter2 di Naruto jadi contoh buat training motivasinya dia. bayangin aja reaksi bapak2/ibu2 kalau disuruh nonton Naruto. 😀

    coba itu diceritain lebih detil, Mal..kayaknya menarik… ^_^

    Like

  20. harlia said: coba itu diceritain lebih detil, Mal..kayaknya menarik… ^_^

    iyee.. kalo trainer motivasi gw dulu pake si chinmi sama guru yosen…

    Like

  21. ogieurvil said: sinetron kite koq ya isinya kebanyakan pembodohan yah ??

    betul (juga)…isinya cinta2an gag jelas ama penyiksaan2. Kok msi ada temen saya yg bilang sinetron bagus yah?hmmm ya sudah lah~~wah iya tuh, RPG juga top abis, bnyk pesan moralnya. Tp jarang yg maenin, ktnya sih ngomong2 melulu ^^; Dan game RPG jg sering dipandang sebelah mata ama bnyk org…”Kaya anak kecil aja masih maen game mulu!” -_-;

    Like

  22. bulatpenuh said: Kalau di sini anak2 gila Naruto karena berantemnya yang keren

    wakakakakakak =)) bener bgt, duh kenapa saya baru nyadar yah?dulu nonton power ranger jg gara2 berantemnya yg keren 😀

    Like

  23. ryujishingo said: …”Kaya anak kecil aja masih maen game mulu!” -_-;

    kalo game masih mendingan lah.. di majalah segmen dewasa atau hi-tech masalah console berikut gamenya masih dibahas… jadii.. yaaa.. ayo maeeeeenn.. gwakakakak..

    Like

  24. Bnr jg, berkat komik gw bisa masuk sekolah tanpa masuk TK (keliatan curang kayaknya) dikarenakan bisa gambar and bisa ngomong cepet (kayak rap gt). Komik favor gw sich One Piece. Gw sm kayak lu gt, gak peduli harganya lebih dari Rp. 10.000, duit jajan gw tabung setengah sampe sebulan buat beli komik One Piece, khan terbitnya sebulan 1x jadi pas deh, duit ada,komik adaNote : komik onepiece udah nyampe edisi keberapa sich, gw masalahnya ada dinegara Qatar, so please tell me, a;right ?

    Like

  25. adisesy said: Note : komik onepiece udah nyampe edisi keberapa sich, gw masalahnya ada dinegara Qatar, so please tell me, a;right ?

    sampe sakarang sih di sini udah sampai nomer 46…

    Like

  26. wah baca eyeshield jugaaa yaaaaaaaaaaaaa…kita samaaaa…baca 20century boys gag, bagus jg tuh…saiya juga comic freak kok br…hak hak hak….kamar saya uda dicap sarang tikus ma nyokap gara2 buku bertumpuk..*jadi malu*

    Like

  27. 21th century boys baca laaah… ITU KOMIK WAJIB BUAT ORANG GILA !!!… jadi berhubung gue sadar kalo diri gue gila… jadilah gue penggemar tuh komik…. Eyeshield bener-bener komik penuh kejutan dan cukup “ancur” sekarang ini… salah satu komik sekarang yang bisa bikin gue ngakak sendiri…. hihihi.. dirapiin atuh kamarnya biar komiknya kagak dibacain tikus… gyehehehe…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s