me|write, think sotoy
Comments 4

memperhatikan bosan..

Untitled-1Udah 8 tahun lebih gw ngeblog, tapi nggak tau kenapa, nggak ada rasa bosan untuk ngeblog yang muncul.. Kalo dalam seminggu nggak ada postingan sama sekali, itu bukan berarti gw bosan.. Tapi lebih ke rasa males gw yang lagi menang, atau kesibukan kerjaan maksimal yang bikin otak gw jadi “gosong”.. hehe..

Lantas gw pun jadi kepo, emang bosan secara science tuh gimana sih ??.. Kalo dari sudut pandang otak, Scheneider dkk (2007)  dalam “A Qualitative Examination of Risk Among Elite Risk Adventure Racers” – Journal of Sport Behavior, menyatakan: orang yang sedang bosen itu punya zat dopamine dalam jumlah rendah di dalam otak..

Dopamine ini zat yang bertanggung jawab untuk memberi rasa joy & excitement, yang bisa didapat dari mengerjakan suatu hal yang baru.. Jadi, salah satu cara menghilangkan rasa bosan, ya temukanlah “kebaruan”, baik itu dalam hal baru, maupun cara2 baru dalam melakukan pekerjaan sehari2.. Supaya kadar dopamine di dalam otak jadi naik..

Gosline (2008), dalam artikelnya “Bored ??” – Scientific American menemukan, ternyata orang yang frontal cortex di otaknya mengalami gangguan, lebih beresiko mengalami rasa bosan yang tinggi.. Bagian otak ini pula yang mengendalikan persepsi seseorang tentang waktu.. Itulah kenapa, saat kita sedang dilanda rasa bosan, waktu bakal terasa lebih lambat dan lama..

Wijnand van Tilburg, dari University of Limerick, memaparkan hasil studinya dalam “The British Psychological Society 2011 Annual Conference”: Seseorang bisa mudah terjebak dalam rasa bosan kalau merasa setiap tindak tanduknya nggak berarti / meaningless.. Agak jadi semacam depresi gitu.. Tapi ini bisa juga jadi berdampak positif, kalo orang tersebut bisa me”re-established” kembali makna dari kehidupannya, atau membuat perbedaan2 baru yang dapat memicu munculnya kreativitas..

John Eastwood (2012) dari York University (Ontario, Canada) beserta rekan2nya mencoba melihat rasa bosan dari sudut pandang mental.. Hasil studinya dipublish dalam sebuah jurnal milik Association for Psychological Science.. Ia menyatakan, seseorang bisa merasa bosan karena kesulitan dalam memusatkan perhatian.. Dimana perhatian tersebut dibutuhkan agar sesuatu yang dilakukannya menjadi bisa memuaskan dirinya / menyenangkan..

Waw, yang dari John Eastwood ini gw suka.. Karena mudah diliat dan udah sering mengalami sendiri.. Mahasiswa yang gagal memusatkan perhatian ke dosen, seasyik apapun si dosen, biasanya akan cepet bosen dan jadi sering nguap “hoaaahhmm..”, terus lemes.. Atau kalo lagi sholat berjama’ah, terus gagal memusatkan perhatian ke makna bacaan sholat si imam, gagal “memperhatikan” diri dari dalam & luar, nggak lama abis takbir awal, biasanya langsung “hoaaahhmm..”.. Hyahaha..

Terus solusinya gimana ??.. Dari artikel2 yang gw baca, banyak yang menyodorkan teori “Flow” dari pakar kreativitas Mihály Csíkszentmihályi.. Gimana itu teori Flow ??.. Ah udah pernah gw tulis di postingan ini: “Going with the FLOW”, dan ini: “Diri dan pedang adalah satu..”

Advertisements

4 Comments

  1. Asik banget emang baca tulisannya bung Ogie. Kalau menurut saya bosan itu perlu dan untuk memicu kreativitas. Rasa bosan itu kemudian menurut bung Ogie harus dilawan atau dibiarkan saja dalam kurun waktu tertentu baru dilawan?

    Like

    • Hehe.. Buat saya rasa bosan itu mesti “dipelihara” dalam taraf yang bisa bikin seseorang terpacu mencoba hal baru, termasuk yang mas bilang itu, memicu kreativitas.. Karena ada yang menganggap juga rasa bosan dalam jangka panjang itu “penyakit”, stress, atau gejala depresi.. Jadi kalo udah akut, males ngapa2in, bosan benar2 harus dilawan..

      Kalo saya ingat2 lagi, saya dulu jadi ikut klub basket, silat, badminton, les gitar, ngeband, aktivis kampus, hehehe banyak amat yak… Bahkan ambil S2 pun, penyebabnya gara2 ada rasa bosan di saat itu.. Mungkin ini bisa masuk ke makna dari “re-established” di postingan di atas.. Karena dulu itu selain bosan, saya bener2 bingung mau jadi apa.. Hehe..

      Like

  2. saya punya buku rekomendasi buat sedikit menambahkan insight terutama soal flow, kayanya sih buku ini mudah diakses di kampus2 yang punya fakultas psikologi soale pernah direkomendasiin dosen psikologi judul bukunya “An introduction of positive psychology” (yang saya ditulis sama William C. Compton), tapi kalo mau yang bener2 first hand bisa cari yang ditulis Martin Selignman (beliau tokoh positive psychology yang masih ada sampe sekarang), buku Martin Selignman juga udah banyak ditranslate ke bahasa 🙂 btw kalau saya bosen ndengerin kelas “ceramah” biasanya saya rekam, nanti didengerin lagi rekamannya pas niat 😛

    Like

    • Waa.. tengkyu mbak atas info bukunya.. Iya, cara direkam bisa juga.. Sebetulnya sampe sekarang banyak ilmuwan luar yang masih penasaran sama rasa bosen ini..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s