me|write, my life stories, think sotoy
Comments 7

nggak guna, ya terbuang..

Untitled-1Belum lama ini gw ngedaftarin putri gw masuk TK.. Padahal untuk bulan Juli loh, tapi daftarnya mesti dari bulan Desember kemarin.. Hmmm, guwe ?? ngedaftarin anak masuk TK ??.. Makin sadar deh kalo beneran udah jadi orang tua.. Hyaha..

Setelah diminta masuk ke sebuah ruangan, salah seorang staff (atau guru kali yee) menjelaskan metode belajar di TK tersebut.. Cukup panjang lebar dijelaskan oleh beliau.. Dan ada satu hal yang menarik yang dia ungkapkan.. “TK di sini moving class, jadi si anak gurunya akan banyak, dan di jam2 tertentu bebas mau belajar (baca: main) apa saja yang si anak suka..”

Cukup seneng dengernya, karena gw sangat terobsesi untuk tau minat atau potensi anak gw sedini mungkin.. Nggak jarang gw sering mikir: buat apa sih dulu pas SMA gw belajar kimia ??.. Padahal sampe detik ini, selama menjalankan profesi, gw ngerasa pelajaran kimia ini nggak pernah gw pake.. Dan seakan “terbuang” begitu saja.. Akhirnya jadi nggak efisien dari segi waktu beberapa tahun belajar kimia..

Gw berharap ada moving class sejak SMP seperti yang sudah dilakukan di sejumlah negara yang memiliki sistem pendidikan yang cukup maju.. Lantas gw tanya aja ke ibu guru TK tersebut: “SD dan SMP di sini moving class juga nggak bu ??”.. Pertanyaan konyol siih menurut gw, hehe.. Karena kalo dari baca2, di negara2 yg sistem pendidikannya baik, SD itu lebih ke pembentukan karakter / habit.. Dan jawabannya: “Nggak pak, karena kalo udah SD ke atas mesti nurutin kurikulum dari pemerintah..”.. Akh..!! Jawaban yang cukup menohok.. Tolong pak menteri..  Segera benahi pendidikan di negeri ini..

Di era informasi & “makna” sekarang ini, keunikan seseorang menjadi semakin penting.. Gw berharap anak gw bisa jadi unik seunik2nya (tentu saja berdasarkan potensi dasar terbaiknya).. Dan yg gw pahami, salah satu caranya adalah dengan menemukan minatnya sedini mungkin, dan itu bisa didapat dari metode moving class..

Gw setuju sama yang berpendapat sistem pendidikan sini masih seperti mencetak “Jack of all trade but master of none..”.. Atas alasan ini juga ada yang berpendapat, kalo ini adalah salah satu penyebab kenapa di negeri ini nggak ada yang mampu menerima hadiah Nobel.. Karena penghargaan nobel harus sedemikian “fokusnya..”.. Banyaknya variasi knowledge yang “dicekoki” di sekolah sepertinya malah membuat kita bingung kita ini sebenernya cocoknya di bidang apa..

Knowledge hanya akan berubah menjadi skill kalau diimplementasikan.. Knowledge nggak mesti didapat di sekolah, namun gimana seseorang mengimplementasikan knowledge, kalo dari pengalaman gw sih bisa sangat terkait dengan minatnya..  Plusnya lagi kalo udah suka / minat, seseorang bisa mencari knowledge seluas-luasnya dan darimana saja tanpa harus dipaksa atau disuruh..

Ketertarikan implementasi sebuah knowledge juga bisa terhubung dengan target atau mimpi seseorang.. Buat apa gw mengimplementasikan mata pelajaran kimia, kalo itu nggak bisa “nge-blend” dan “bekerja” di bidang desain grafis ??

Jadi, bener juga kata si Bruce Lee yang pernah ngomong: “Use ONLY that which WORKS, and take it from any place you can find it..”

Advertisements

7 Comments

    • Yes.. Sayang di sini untuk bisa bikin rajin membaca rasanya juga masih kurang.. Mengingat nilai index baca indonesia yang dikeluarkan UNICEF cukup rendah.. Dan kayaknya juga, di sini karena banyak hafalan akhirnya jadi kurang nalar, alias kurang doyan mikir.. Hehe.. Padahal pendidikan yang berhasil salah satunya adalah yang bisa bikin yang dididik jadi bisa “berikir” mandiri..

      Like

  1. Menurut saya, pemberwajiban belajar pelajaran-pelajaran yang ‘ga kepake’ itu bertujuan buat membentuk karakter… misalnya dengan matematika untuk membentuk pola pikir logis, biologi buat membentuk pengetahuan dasar akan tubuh kita, dsb. Meski yaaa lebih banyak sia-sianya daripada pengaruhnya terhadap karakter.

    Jadi inget, ini juga salah satu alasan saya sewaktu lulus SMP mau lanjut ke SMK alih-alih SMA, karena ngebayangin kalo masuk SMA harus mengikuti sekian pelajaran yang belum tentu kepake pasca lulus. Meski secara garis besar masih sama-sama belajar banyak pelajaran yang belum tentu kepake itu, setidaknya SMK lebih fokus dengan penjurusannya.

    Kemarin waktu rame kurikulum 2013 itu sempet seneng denger ada ‘lintas minat’ di SMA. Kirain bisa fokus ke pelajaran yang diminati, tapi implementasinya (yang saya tau di sekolah adik saya, nggak tau di sekolah lain) sama aja, malah kesannya lebih memberatkan alih-alih mengembangkan minat siswa.

    Like

    • Yes.. Kalo matematika memang kepake, dan pernah juga baca ada hubungannya dengan pembentukan berpikir logis dan runut / sistematis.. Biologi berasa juga kepake, itung2 pengenalan terhadap badan sendiri.. Tapi kalo kimia ??.. Nah ini.. Hehe.. Buat pribadi sih, ini mata pelajaran yang paling nggak disuka.. Iya, sayang ya gak bisa berdasar minat, padahal mulai fokus sejak dini hasilnya bisa lebih bagus, minimal lebih efisien, dan nggak membebankan..

      Like

  2. Seharusnya emg gtu ya mas, sedari dini anak-anak memang harus diarahkan untuk mempelajari hal2 yang ia suka saja. Agar lebih fokus dan tdk buang2 wktu.
    Kalo moving class di terapkan ke anak sd, smp, dan sma, maka UN sbgai standar kelulusan harus dihapuskan. 🙂

    Like

    • Yes.. UN itu bentuk “penyeragaman”.. Einstein pernah ngomong kurang lebih begini: Kalo kamu menilai ikan dari ketidakmampuannya memanjat pohon, maka selamanya kamu akan menilai ikan itu bodoh..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s