me|write, spiritual, think sotoy
Comments 2

bahas bahasa oh bahasa..

Untitled-1Terkadang, karena Al-Qur’an menggunakan bahasa arab, kita jadi mengidentikkan hal2 yang beraroma arab dengan Islam begitu saja.. Dan seakan2 huruf arab jadi milik Islam, terus ujung2nya jadi sensi sendiri.. Contoh yg udah kejadian ya kemaren si Agnes monica itu yang pake baju bertulisan “united”, namun ditulis dalam bahasa arab..

Sebetulnya siapa sih yang bikin bahasa2 yang ada ??.. Sampe sekarang gw juga penasaran, siapa yang bikin bahasa Madura, tapi nggak nongol satu nama pun yg ngaku2 nyiptain bahasa Madura.. hehe.. Dan ternyata bukan cuman gw, tapi para ilmuwan juga sebetulnya pada penasaran..

Banyak ilmuwan yang cukup kepo, namun sampe sekarang pun belum ada kesepakatan pasti tentang asal-usul sebuah bahasa.. Kalo ngutip di sebuah referensi malah ada yang bilang begini: “Sejak awal 1990-an, sejumlah ahli bahasa, arkeologis, psikologis, antropolog, dan ilmuwan profesional lainnya telah mencoba untuk menelaah, dan mereka mulai mempertimbangkan hal ini sebagai permasalahan tersulit dalam sains..”

Jawaban dari para ilmuwan tersebut bikin gw putus asa (T_T).. haha.. Lantas kepo gw pun berlanjut, kalo menurut Al-Qur’an gimana ya ??.. Kan banyak hal ada di situ.. Akhirnya dapet rujukan yang cukup bisa memuaskan logika gw.. Ini dari seorang ustadz yang nggak mau dirinya disebut ustadz.. Hyaha.. Dan ini yang akan gw “rangkai” di sini..

Ternyata kalo di Qur’an, Alloh sendiri yang bilang, bahasa itu ciptaan-Nya (QS 30:22),.. Tentu saja maksudnya disini bahasa manusia, termasuk bahasa Indonesia ataupun bahasa arab.. Qur’an diturunkan dengan bahasa manusia, karena sejatinya Al-Qur’an diturunkan sebagai pedoman bagi semua manusia, dan bukan untuk orang arab saja, ataupun untuk orang Islam saja (QS 45:20)..

Maka dari itu BOLEH menterjemahkan Qur’an ke dalam seluruh bahasa manusia yang ada di muka bumi ini.. Termasuk bahasa Madura.. hehe.. Pernah loh nyokap ngasi liat ke gue Qur’an dengan terjemahan bahasa Madura, meski hanya satu atau dua Juz kalo nggak salah.. Karena memang Qur’an dimudahkan bagi kita dengan bahasa kita supaya kitanya bisa mengambil pelajaran (QS 44:58)..

Terus, kenapa dong pake bahasa arab saat diturunkan ??.. Ya karena Rasul-Nya orang arab (QS 41:44).. Di situ jelas banget disebutkan: “Apakah patut Al-Qur’an diturunkan dalam bahasa asing, sedang Rasul adalah orang Arab ??..”.. Di QS 12:2 juga disebutkan Alloh menurunkannya berbahasa arab supaya Rasul bisa memahaminya.. Dan tentu saja, setelah itu memberikan pemahaman pada kaumnya..

Kalo utusan-Nya orang Madura, bisa jadi turunnya dalam bahasa Madura, supaya si utusan bisa paham dan ngasi pencerahan ke orang2 Madura lainnya.. Di QS 14:4 juga cukup jelas dikatakan kalo Alloh nggak mengutus seorang Rasulpun, melainkan dengan bahasa kaumnya, supaya ia dapat memberi penjelasan dengan terang kepada mereka..

Terus kenapa Rasul-Nya diturunkan di arab ??.. Apa alasannya ?? Karena saat itu arab kondisinya memang lagi parah2nya.. Iya.. zaman kebodohan itu.. Saking parahnya, kurang lebih kondisinya kayak gini: ibu dikawinin sama anak2nya, anak2 perempuan dikawinin bapaknya sendiri, saudara/i bapak dan ibunya juga dikawinin, ponakan sendiri dikawinin, bahkan mertua dan menantu sendiri pun dikawinin juga !! (QS 4: 22,23).. Bisa dibayangin kondisinya ?? Kasus LGBT yang lagi rame sekarang ini pun gw yakin bakal “lewat” kalo dibandingin dengan sebuah tempat yang isinya model jahiliyah kayak gitu..

Jadi gw setuju banget sama mereka2 yang ngomong: Qur’an jangan cuma buat dibaca arabnya saja, cepet2an hattam, atau buat hafalan semata.. Tapi pahami maknanya dan ambil pelajaran darinya.. Gimana caranya ?? Ada “clue”nya dari Alloh: dengar baik2, dan perhatikan dengan tenang (QS 7:204).. Yang bisa gw tangkep dari situ ya penggunaan akal pikiran dan hati.. Bukan hanya telinga yang mendengar tapi nggak mengerti.. Bukan hanya mata yang hanya melihat tapi seringkali nggak memperhatikan.. Kalo lari ke esensi ya, jangan hanya melihat yang fisik saja, berusahalah juga untuk melihat yang metafisik..

*Akh, sotoy banget guwa dah…*

Advertisements

2 Comments

  1. pernah baca, kalau bahasa itu dari nabi setelah Nabi Adam sebelum Nabi Nuh, Nabi Syith kalau gak salah…wallahu’alam ustadz Ogie MEMANG!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s