me|write, spiritual, think sotoy
Comments 4

rame-rame tenang..

Untitled-1Lucu juga ngeliat status2 yang banyak “berkumandang” di medsos sekarang.. Politik sini emang lagi rame.. Otomatis biasanya medsos pun rame.. Sebagian orang milih untuk tenang saja menonton sambil “wait & see”, sebagian lagi berkomentar macem2.. Yang buat gw lucu itu status2 yang menjurus pada “nyesel kan milih Jokowi..”.. Buat gw ini lucu banget.. Karena selain menunjukkan rasa sok tahu yang paling dalam, juga menunjukkan (kalo dalam kacamata gw sih), kok ni orang2 pada gak bisa ikhlas yah sama takdir Tuhan.. Sering nyaranin ikhlas, tapi nggak ikhlas.. Ngakunya agama damai, tapi statusnya kok nggak mendamaikan terus.. (^_^!)..

Kalo ditanya apakah gw nyesel milih Jokowi ??.. Tentu saja nggak.. Pertama, karena pilihannya kemaren itu cuman dua.. Dan beliau buat gw emang yang terbaik menurut track recordnya.. Kalo ada pilihan ketiga & lebih bagus, misalnya Om Mario Teguh gitu, gw akan milih Om Mario.. Biar Indonesia bisa cepet jadi super.. Gitu.. Kedua, masih terlalu cepat sekali buat gw untuk bilang nyesel milih Jokowi.. Kalo milih SBY dulu noh, seinget gw di tahun ke 5 gw udah berani bilang nyesel, dan di tahun ke 10 seinget gw, gw pernah terang2an nulis kalo gw benci sama nih orang.. Hehehe, mangkanya di blog gw ada beberapa yang nyindir2 SBY, dan di fanpage Su’od juga.. Alhamdulillah gw bisa segera sadar, gak ada untungnya jadi Hater.. Jadi ya udah.. Semoga sehat selalu ya Pak SBY.. hehe..

Ketiga, gw awam banget soal politik.. Tapi gw paham, banyak hal yang nggak beres yang terakumulasi dari “kebusukan berjamaa’ah” di masa lalu, dan membuat persoalan bangsa ini sekarang jadi sedemikian kompleks.. Ibarat benang kusut yang kusutnya terjadi di banyak tempat, sampe bingung mana duluan yang mesti dibenerin.. Padahal si “pelanggan” (rakyat) minta tenunannya cepetan jadi.. Kalo sotoy2nya gw sih, siapapun yang jadi presiden dan berniat ngeberesin ni negeri, pasti bakalan pusing tujuh keliling..

Gw berani komentar banyak soal game, desain, kreativitas dan sejenisnya, karena di bidang itulah gw banyak berkutat.. Tapi soal politik, gw tau apa sih ??.. Banyak orang hanya melihat dari luar, nggak tahu medan perang, tapi ngomong soal medan perang.. Itulah kenapa status gw tergolong sangat “miskin” untuk hal2 yang berbau politik.. Karena gw pikir posisi gw ibarat kucing rumah yang mencoba mengomentari gajah liar di padang luas.. Si kucing gak akan paham di padang luas itu ada jerapah, harimau, buaya, zebra, serta jurang & empang yang harus dihadapi si gajah..

Seseorang nggak akan bisa paham betul mengenai sebuah kondisi, sampai ia betul2 pernah berada di dalam kondisi tersebut.. Namun di sini, nggak sedikit orang yang merasa tahu semua hal & merasa paling benar, terus sangat berbangga hati pula kalo dirinya itu terlihat benar.. Meskipun padahal mereka belum tentu paham.. Hehe.. Silahkan pilih: Terlihat benar tapi sebenarnya tidak paham, atau sebenernya paham tapi memilih untuk terlihat biasa saja, malah bisa cenderung dianggap gak paham karena diam.. ?? Lihatlah banyak pertandingan olahraga, yang lebih berisik & rame itu memang para penontonnya daripada pemainnya.. Padahal penontonnya jelas2 nggak sejago yang maen.. Itu sudah standar konvensional..

Dari jaman kuliah, gw suka banget sama filsafat / kebijakan timur, seperti Confucius, Laozi, & Zen.. Dan setau gw sih, orang yang benar2 bijak nggak pernah merasa paling benar, malah cenderung polos dan selalu mempertanyakan apakah diri ini udah beneran bener apa belom ya ??.. Ujungnya jadi takut sendiri mengklaim orang lain salah.. Coba perhatikan tokoh2 fiktif dalam film atau komik yang memang “didesain” untuk berkesan bijak.. Umumnya selalu yang tidak berisik dan nggak banyak omong.. Memang hasil riset di kenyataannya begitu kali ya ??.. hihi..  Terkait sama postingan ini, ada ungkapan dari literatur Zen yang nyambung: “Orang harus seperti orang bisu dalam mempelajari Zen: untuk menjadi seutuhnya di dalam tapi terlihat kurang menurut standar konvensional.. Yang terburuk adalah orang yang kurang di dalam, tapi seperti burung beo yang bicara tanpa arti.. Hanya mengucapkan, tapi tidak paham..”

Gw jadi teringat sebuah hadits di bukunya Buya Hamka, mengenai perangai utama menurut anjuran Islam.. Dari sekian banyak poin, ada dua poin yang kena disini: 1. Tenang walaupun di sekitarnya ribut, dan 2. lemah lembut supaya dirinya sendiri paham.. Kalo gw perhatikan, kepahaman yang sebenarnya memang cenderung didapat oleh mereka2 yang tenang & bersikap lemah lembut, ketimbang oleh mereka yang berisik & bersikap radikal..

Advertisements

4 Comments

    • Iya.. Padahal mah, kalo kemaren yang menang kubu yang satu lagi juga, saya nggak akan ambil pusing lebih jauh.. Wong tetep jemput rejeki sendiri2 kok..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s