favourite, me|write, think sotoy
Comments 14

“Itu bukan buat guwe..”

Untitled-1Belum lama ini, ada mahasiswa gw yang bertanya kayak gini (lagi): “Saya agak bingung nih mas, sebetulnya saya ini beneran cocok nggak sih di desain grafis ??”.. Hehehe.. Khas pertanyaan anak muda dan pasangannya: GALAU.. Mungkin karena mereka udah tau gw dulunya juga orang yang “salah jurusan”, jadi pertanyaan model2 kegalauan begini banyak dicurhatin dah ke guwa.. hehe..

Hanya saja, kadang gw bingung mesti ngejawabnya gimana.. Karena sebetulnya jawaban itu kan lebih ke passion dan jati diri masing2 orang.. Dan untuk menemukan itu, kalo dari pengalaman gw sih memang harus banyak mencoba beragam hal, sampe akhirnya bener2 menemukan mana yang paling cocok untuk diri..

Mencoba banyak hal emang penting, tapi itu saja belum cukup untuk bisa dapet jawaban apakah kita cocok atau nggak pada suatu bidang.. Satu lagi yang orang2 atau mahasiswa banyak melupakan itu adalah “melakukan yang terbaik..”.. Jadi jangan pernah ngomong “Gw nggak cocok di situ..” sebelum mencoba untuk “Do the Best” disitu.. Sama, urusan rejeki juga begitu.. Jangan pernah ngomong “Itu bukan buat gw..” sebelum benar2 melakukan yang terbaik untuk menjemputnya..

Taroklah contoh kasusnya si mahasiswa gw yang bertanya itu.. Sekarang kalo misalnya orangnya sendiri masih males2an, jarang masuk kelas, kalopun masuk udah “injury time”, tugasnya sering lewat deadline, dan ngerjain tugasnya juga asal jadi tanpa proses yang sesuai teori, terus dia ngomong: “Saya nggak cocok di desain grafis..”.. Besar kemungkinan kalo dia ngambil kuliah lagi di jurusan lain pun hasilnya akan sama..

Kadang bisa saja kemalasan yang nggak mampu kita lawan malah kita jadikan alasan kalo kita nggak cocok di suatu hal, atau menjadikan “pemakluman” bahwa suatu hal itu memang bukan buat kita.. Padahal kita belum do the best, belum coba maksimal, dan kerjanya masih setengah2.. Dan perlu diingat, setengah itu perlu dikali dua baru hasilnya sama dengan satu..

Mangkanya kalo kita mau benar2 coba perhatikan, kalo kita kerjanya setengah2 itu capeknya pasti dua kali.. Kalo seandainya si mahasiswa (yang malas) itu ambil kuliah lagi di jurusan lain, tapi tetep membawa rasa malasnya, kan capeknya jadi dua kali.. Udah capek (tapi setengah2) di kuliah desain, dan nanti akan capek lagi kuliah di jurusan yang dia pilih lagi.. Dua kali capek kan tuh.. Hehe.. Belum lagi kalo di kuliah yang dia ambil lagi itu ternyata dia juga ngerasa “nggak cocok” buat dia..

Kalo gw tarik pengalaman hidup gw ke belakang, waktu gw kuliah akunting itu, rasa2nya sih gw udah do the best.. Karena IPK gw nggak jelek2 amat, bisa 3 koma gitu.. Tapi mungkin karena emang di situ bukan “jalur emas” gw, ya gitu deh.. Sekeras apapun gw berusaha gw nggak akan jadi nomer 1.. Ibarat kasus orang dengan passion dan ability menulis yang malah masuk tentara, kecil kemungkinan ia bisa menjadi jendral atau orang nomer satu di ketentara’annya.. Yang paling mungkin, bisa aja dia akan menjadi jurnalis top di ketentaraan’nya tesebut..

Seringkali kita nggak menyadari kalo akar dari masalah2 kita itu sebenernya rasa malas kita sendiri yang nggak mampu kita lawan.. Entah itu malas berpikir, malas bertindak, malas belajar, malas mencoba, dan malas2 dalam bentuk lainnya..

*Horreee… Sotoy laggiiiii…!!!*

Advertisements

14 Comments

    • Shift malam karena kerja gituh ?? Hehehe… ya salah sendiri.. yang “milih” untuk kuliah sambil kerja sapa hayooo… kekekek.. Ngutang aja dulu ama kasur, alias begadang.. hihihi..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

  1. Hehe…, banyak temannya kuliah ga sesuai minat. (tunjuk diri sendiri).
    Tapi yaitu tadi: “Do the best”.
    Takdir akan menemukan jalannya sendiri.

    Like

  2. aku kuliah di jurusan yang dipilihkan dan aku memilih untuk kuliah aja, nggak males2an, tapi juga gak rajin2 amat. Lulus dengan IP 3.43, lumayan nggak malu-maluin.

    Sekarang mau ambil master sesuai kehendak hati aja dan harus lebih tinggi lagi IPnya. Males itu bukan moto hidup saya.

    Like

    • Yes.. Banyak yang bilang kuliah itu cuman bikin kita mikir lebih logis dan sistematis dalam ngadepin masalah.. Abis kemampuan itu dapet mah bisa belajar apa aja.. hehe.. Menurut gw, orang dengan IPK tinggi meski kuliahnya bukan minatnya itu terkait juga sama besarnya rasa tanggung jawab yang dimiliki orang tersebut..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s