favourite, me|write, think sotoy
Comments 3

skala prioritas..

Untitled-1Banyak tugas, banyak kerjaan, banyak kondangan, banyak kegiatan organisasi, belum lagi aktivitas lain yang berkaitan sama orang rumah / keluarga.. Gwahaha.. Kalo ngeliat mahasiswa yang gw ajar di semester sekarang ini, gw jadi inget gw dulu saat ada di masa2 kayak gitu.. Bener2 serasa keabisan napas.. Pas gw berusaha ngelarin kuliah S2 pun, situasi seperti itu sempet berulang.. Setelah berhasil “lolos” dengan sukses dari kondisi kayak gitu, gw jadi tambah paham arti sebenarnya dari prioritas.. Banyak mungkin yang nggak sadar, kalo banyak kerjaan kita yang nggak beres itu gara2 kitanya sendiri kurang mumpuni dalam mengatur prioritas..

Bagaimanapun nggak ada yang namanya dua prioritas, prioritas umumnya pilihan yang paling penting untuk kita dahulukan.. Nah terus, kalo semua-semuanya penting gimana dong ?? Hehehe.. Semuanya bisa berasa penting kalo nggak dikaitkan dengan waktu.. Kalo gw pikir, prioritas itu adalah hal terpenting yang mesti dilakukan dalam “suatu waktu” tertentu.. Sayangnya, waktu pun nggak bisa “diduakan”.. Karena semua yang kita lakukan pasti memakan sejumlah waktu.. Dan kalo memprioritaskan dua hal sekaligus, saat kita mengerjakan salah satunya, pasti kita akan kehilangan waktu untuk hal yang satunya lagi.. Itulah kenapa gak bisa ada dua prioritas.. Kecuali kalo diri anda menguasai jurus kagebushin no jutsu-nya Naruto.. Gyehe..

Jadi poin pentingnya adalah mana yang harus didahulukan.. Kalo dari pengalaman & pengamatan gw yg dulu pernah jadi mahasiswa plus freelancer, untuk menentukan mana yang mesti diduluin itu caranya bisa dengan: (1). Kaitkan dengan pertimbangan finansial / rugi materi.. Makin gede rugi finansialnya kalo nggak diselesaikan, umumnya makin layak dijadikan prioritas.. Contoh kasus, nggak sedikit mahasiswa yang memprioritaskan nongkrong, pacaran, job project2 mereka, aktivitas organisasi mereka, akhirnya tugas2nya keteter, nilai gak beres, bahkan sampe kuliahnya jadi nggak kelar atau D.O pun gw udah liat sendiri.. Padahal, kuliah itu kan bayar, nggak murah pula.. Lulus ala kadarnya atau nggak lulus kuliah jelas sebuah kerugian jangka panjang yang besar..

“Tapi kan duit dari jobnya lumayan mas..”.. Yes, disinilah poin kedua gw, (2). kaitkan dengan waktu atau kesempatan.. Emang untuk nyelesaikan kuliah itu perlu waktu berapa lama sih ?? Dan setelah kuliah kelar kan bisa kerja, dan bahkan bisa berpuluh2 tahun bekerja malah kalo emang panjang umur.. Hehe.. Lulus kuliah dengan nilai memuaskan itu bisa mengundang banyak peluang.. Dan kalo diri ini memang benar terbukti berkualitas, kesempatan atau peluang dapet atau bikin kerjaan pasti akan lebih mudah didatangkan oleh Tuhan.. Terkait dengan poin ini juga, dahulukan nyelesain kerjaan yang “sebenarnya” makan waktu sedikit atau udah mau kelar..

Yang terakhir, (3). sadari penuh “profesi” kita saat ini.. Terkadang karena terkait dengan finansial, prioritas jadi bisa terhubung dengan profesi.. Itulah kenapa karyawan memprioritaskan pekerjaannya, karena kalo nggak, bisa aja dia akan rugi karena gajinya akan dipotong misalnya.. Jadi sadari aja, profesi mahasiswa itu sejatinya pekerjaannya ya belajar sebaik2nya, dan cepetin lulus.. Abis lulus, lanjut berganti profesi jadi karyawan atau pengusaha, disitu baru deh puas-puasin jungkir balik kalo mau “kerja beneran” dan cari duit..

“Kalo kuliah sambil kerja emang gak bisa..??”.. Bisa koq, dulu gw pun kayak gitu.. Tinggal pintar2 aja memilah menit demi menit, jam demi jam, dan hari demi hari, mana yang HARUS diselesaikan duluan.. Dan yang gak kalah penting, terima dengan lapang dada bakal secapek apapun itu, dan segala bentuk konsekwensinya.. Yah bagaimanapun, mikirin prioritas berbeda dengan beraktivitas, saat kita beraktivitas melakukan prioritas, baru deh tuh berasa kalo waktu demikian berharga.. Kalo Mahatma Gandhi bilang: “Action expresses priorities..”

Advertisements

3 Comments

  1. skala prioritas perlu banget diperhitungkan apalagi yang hidupnya penuh dengan kesoksibukkan. Jangan sampai kita melakukan fake work. 🙂

    Like

  2. Pingback: bisa ini bisa itu bisa repot.. | halaman guna guna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s