All posts tagged: ulama

ulama bangsa..

“Nasionalisme guwe minus..”.. Gyaargh, nggak ngira, ternyata dulu gw sempat nulis begitu di blog gw sendiri.. Screenshot di ilustrasi postingan ini nunjukin kalo ini beneran, bukan hoax.. Hehe.. Tapi itu duluu, era 6 tahun lewat pemerintahan si mantan.. Saat gw bener2 masih lugu plus bodoh (meski sekarang tetep masih bodoh, tapi sepertinya agak mendingan), ditambah lagi kekecewaan besar gw akan bangsa ini yang berkesan terus menerus jalan di tempat.. Setelah bacaan bertambah, observasi meningkat, banyak hal yang gw yakini dulu sebagai kebenaran malah gw buang jauh2, dan menggantinya dengan yang baru.. Termasuk ya soal nasionalisme ini.. Saat gw ngerasa kecewa berat dulu itu, kalo ada yang ngajakin bikin khilafah, mungkin akan gw terima dengan riang gembira.. Alhamdulillah masih tetep bisa waras dan berpikir terbuka.. Wejangan Buya Hamka “Jangan taqlid buta” bener2 ampuh menangkal gw jadi kaum radikal.. Kayaknya itu adalah postingan paling terpesimis, terkonyol dan terbodoh yang pernah gw buat.. Berikut beberapa paragraf kutipan langsung dari Buya Hamka dalam buku ‘Lembaga Hidup’ cetakan ke 10 (1991) yang dulu bikin gw makin “JLEB !!!”.. Ada foot …

baca jadi “sakti”..

Gw lebih mudah terkagum2 sama ustadz yang nggak hanya paham ilmu agama saja, tapi juga nguasain ilmu pengetahuan umum yang lain.. Entah itu fisika nuklir (Agus Mustofa), filsafat atau sastra (Buya Hamka), seni, budaya, psikologi, atau ilmu2 pengetahuan lainnya.. Buat gw orang2 seperti inilah yang sudah membaca ayat2 Alloh dalam 2 wujud.. Pertama, wujud ayat yg tertulis di Qur’an, dan kedua, ayat2 Alloh yang “berwujud” di alam semesta.. Di mata gw, mereka itulah yang sebenar2nya ulama.. Kalo gw perhatikan, mereka2 ini bisa lebih bijak, lebih mendamaikan, lebih praktis, lebih merdeka berpikir, dan nggak neko2.. Mungkin karena mereka dengan akal pikir maksimalnya sudah berhasil menarik banyak “benang merah” antara ayat2 Alloh dari kedua wujud di atas.. Mereka nggak mudah tersinggung kalo dikomentari atau dilabeli apapun.. Terkesan mendalami kedua wujud ayat2 Alloh itu jauh lebih menarik ketimbang meladeni tanggapan2 yang nggak penting.. Karena mau setuju atau nggak sama pemikiran mereka, ya terserah masing2 aja.. Ada satu ulama yang gw tau sendiri rumahnya, pernah masuk ke dalam sana, meski saat itu beliau sudah almarhum.. Sejumlah buku pernah ditulisnya.. …

Ulama canggung versi Hamka..

Makin aneh2 aja ya sekarang ini soal haram mengharamkan.. Pas Pemilu kemaren ada yang bilang milih salah seorang capres itu haram.. Ada yang bilang hormat kepada bendera merah putih haram.. Bikin peringatan Maulid Nabi haram juga.. Padahal kalo dampaknya positif, gaung kisah & nilai2 kebaikan Rosul makin “viral”, kan tambah bagus ya ?? Ada juga di sebuah acara tivi yang artis mendadak ‘ngustad’ pernah bilang: kalo ngirim Al-Fatihah untuk orang yang sudah meninggal itu bid’ah.. Dulu Rosul nggak pernah melakukan.. Dan katanya juga, kalo kirim2 Al-Fatihah dan do’a ke orang2 yang sudah meninggal itu nggak akan sampai.. Kalo gw sih sama sekali nggak berani ngomong sebuah bacaan atau do’a nggak akan sampai, atau nggak akan terkabul.. Karena terkabul / sampai atau tidaknya sebuah do’a itu mutlak hak Alloh semata.. Mosok manusia mau menandingi Alloh ??.. Terus ada juga yang lebih aneh.. Kuliah di ITB dibilang haram.. Karena logo ITB menyerupai Dewa Ganesha yang notabene milik orang Hindu.. Problem semiotika neh..  Dan ternyata, yang ini cuma humor satir yang dianggap serius.. Hyaha.. Ngucapin selamat natal juga …

ulama dan atau ahli ilmu..

Berkat pemilu ini gw jadi bisa sedikit menyimpulkan, banyak orang sini yang menafikan sains, atau ilmu pengetahuan.. Lebih percaya kepada perkataan para ulama atau pimpinan agama / kelompoknya ketimbang percaya pada penelitian ilmiah, lebih memilih condong pada opini ketimbang fakta.. Setau gw sih ilmu statistik itu nggak gampang dan sembarangan.. Penelitian kuantitatif itu objektif, karena memang “mengolah” angka /  data yang aktual ada di lapangan.. Tapi di jaman sekarang pun gw masih pernah baca & “ngadepin” sendiri koq bantahan kolot terhadap penelitian2 sains: “Itu ilmunya orang kafir..!!”.. Jadi jangan percaya sama yang begituan.. Hadeehh..(T_T!).. Kalo gw pribadi nggak mungkin meremehkan hal2 yang begitu.. Karena apa ?? Karena pas gw nguli S2, gw udah ngerasain sendiri mata kuliah metode penelitian selama satu semester.. Dan itu udah cukup bikin gw pusing.. Kalo diizinkan, gw akan angkat topi, angkat jempol, angkat cangkir, meja, komputer dan semua barang yang ada di kelas untuk menunjukkan betapa salutnya gw sama pakar penelitian ilmiah.. Hehehe.. Pengertian ulama di Indonesia sini memang sudah bergeser / terdistorsi.. Kata “ulama” disini lebih identik dengan orang2 …