me|write, my life stories, think sotoy
Comments 2

nge-youtube..

Siapa sangka, gara2 pandemi dan bikin video ajar, malah nimbulin ide untuk bikin channel youtube.. Udah sempet kepikiran bikin dari lama sih, tapi masih belum timbul2 keberanian.. Entah kenapa, belakangan ini, selalu ada “kompor” yang bikin gw jadi “kebakar” beneran..

Mulai dari beberapa mahasiswa yang bilang: “Coba bikin lah mas..”.. Terus ya gitu, udah punya “konten”nya, software2nya pun ada, gara2 bikin video ajar..

Lantas, sejumlah status di fesbuk pun ikut2-an “ngomporin”.. Mulai dari soal komplain2 kurangnya konten2 berfaedah, tanggung jawab sosial kalo punya ilmu / wawasan tentang sesuatu, dan yaah gw liat sendiri, anak gw kalo buka youtube bukanya apaan.. Hehehe.. Seringkali yang un-faedah gitu deh..

Yang paling “kena” ke gw sih status tulisan di fesbuk dari Ust. Ahmad Sarwat.. Buat gw pribadi, beliau ini ulama.. Tulisan2nya ngalir terus, nggak ada habisnya dengan beragam topik..

Dulu, beliau pernah nulis status artikel yang ada kata2 begini “Ikatlah ilmu dengan me-youtube-kannya..”.. Mungkin karena sekarang orang lebih senang nonton ketimbang baca.. Ditambah minat baca masyarakat sini yang terbilang rendah, bisa jadi format audio visual akan lebih bisa menarik orang untuk dapet ilmu..

Beliau juga nulis kurang lebih begini: sayang ilmu yang dipelajari bertahun2, hasil bacaan2 yang cuman ada di kepala, kalo cuman diketahui oleh diri sendiri..

So, beliau menyarankan, cobalah pake youtube untuk “mengikat” ilmu, sekaligus kali aja bisa bermanfaat buat orang lain.. Jangan pedulikan subscriber atau viewers.. Jangan takut dan kecewa kalo yang nonton atau subscribe cuman belasan orang.. Yang terpenting, ilmunya bisa “tayang”, tersebar, dan mana tau bisa membantu orang lain..

Bener juga ya.. Mungkin konten2 “unfaedah” mendominasi youtube lokal karena, yaah yang beneran pinter atau bener2 punya wawasan / skill enggan untuk tampil, atau nggak punya waktu untuk “maen” youtube..

Pernah gw liat status di fesbuk yang bunyinya: Perjuangan sebenarnya orang yang beneran punya ilmu atau pendidik itu bukan hanya di kampus, di sekolah, atau tempat kursus/pelatihan, tapi di “lapangan” dimana realitas sosial terjadi.. Termasuk di dunia maya yang dipenuhi netizen..

Channel edukasi merupakan channel yang kurang diminati di sini.. Apalagi kalo dikelola oleh orang biasa, bukan artis, bukan corporate.. Seringkali kalah jauh popularitasnya dari channel2 artis atau mereka2 yang pamer traveling, kuliner atau pamer kekayaan.. Selera orang sini dominasinya masih begitu, yaa itu adalah realitas..

Terus kenapa gw tetep bikin channel edukasi ??.. Yaah, sama kayak blog gw yang udah berumur belasan tahun ini, untuk iseng2, buat “mencatat” bacaan, sekaligus kali aja bisa ngasi manfaat.. Dan kalo nanti2 bisa jadi cuan, ya Alhamdulillah lah yaw.. Hihihi.. (^o^)/

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s