All posts tagged: tasawuf

frekuensi ide..

Sejarah penemuan “telepon” seru juga ya.. Ada nama Elisha Gray.. Dia ini penemu telepon juga, tapi kenapa kita lebih taunya Alexander Graham Bell ??.. Simple, karena Bell duluan ngantri saat ngambil formulir patennya.. Ada buku yang menyebutkan, mereka cuma berselisih sekitar 3 jam saja.. Si Bell dapet antrian nomer 5, dan Gray nomer 39.. Perbedaan ini yang menyebabkan Bell jadi pemilik paten penemuan telepon pertama.. Konsep “jeroan” alatnya pun ada yang mirip2.. Sehingga Gray membawa hal ini ke ranah hukum, tapi dia kalah di pengadilan.. Urusan hukum itu lain cerita sih.. Yang pengen gw catet: nggak sedikit karya kreatif atau penemuan yang hampir sama, dihasilkan di waktu yang berdekatan, oleh orang yang berbeda dan di tempat yang berjauhan. Darwin dan Wallace juga begitu.. Konsep mekanisme teori evolusi mereka berdua (seperti natural selection, survival of the fittest) disebut2 hampir sama.. Padahal mereka meneliti sendiri2 di tempat yang berbeda.. Di tahun 1920an, profesor dari Univeritas Columbia: William Ogburn & Dorothy Thomas mencoba meneliti fenomena ini, dimana ada penemuan2 yang sama pada waktu yang berdekatan.. Dan hasilnya: ada …

kreativitas ndak-populer..

Alhamdulillah selalu diamanatkan ngajar kreativitas untuk semester 2, tapi baru2 ini gw sadar, bahwa ada teori kreativitas yang nggak populer.. Gw cek2 lagi slide materi ajar gw, eh beneran.. Ternyata teori nggak populer ini hanya ada beberapa slide saja dari sekian ratus slide ajar yang gw bikin.. Ini apa beneran nggak populer, atau mungkin gw-nya aja yang males cari buku referensinya karena jarang ada ya..?? Hehe.. Tapi memang teori2 kreativitas ini nggak begitu diterima di kalangan psikologi akademis.. Mungkin karena inilah buku rujukan ilmiahnya pun sedikit.. Teori kreativitas yang gimana sih yang nggak populer ini ??.. Innih, teori yang menekankan bahwa: sumber kreativitas itu bukan “saya” si individu, tapi “Kita” – bersama Tuhan yang memanifestasikan diri-Nya di dalam diri manusia.. Ini kan sulit ya untuk pembuktiannya secara sains.. Apalagi ada banyak agama, ya bisa saja Tuhan-nya juga banyak, dan ujung2nya jadi subjektif banget.. Di sejumlah referensi yang gw temui, yang dominan itu ada 4 perspektif untuk bisa melihat kreativitas secara komprehensif.. Tapi ternyata ada satu perspektif yang memang selalu nggak ada di buku rujukan ilmiah …

gula tebu..

Gw dididik agama nih dari kecil.. Dan seperti cowok muslim pada umumnya, rutin juga dengerin ceramah Jum’at dan taraweh.. Gittuuu terus sampe beranjak SMA dan kuliah sarjana.. Sampe pada suatu titik saat kuliah itu, gw ngerasa ada yang aneh.. Sadar nih dapet ilmu agama dari kecil sampe sekarang.. Tapi koq ya gw ngerasa kesemua ilmu agama yang didapet itu kayak masih seperti “bongkahan mentah”.. Ibarat dapet pohon tebu, tapi belum bisa gw bikin jadi gula.. Namanya batang tebu, manisnya memang berasa sih.. Tapi kayak nggak bisa ter-konversi, dan kemudian jadi bisa dicampur dengan sesuatu yang lain.. Kalo gula kan bisa jadi kopi, teh manis, kolang-kaling, bahkan makanan2 pun banyak yang pake gula.. Emang pada pernah liat ??.. Ada kopi, atau teh, langsung ditancepin batang tebu gitu di gelasnya ??.. Gwakakak.. Itu kegelisahan waktu kuliah sarjana tingkat akhir.. Nyari penawar kegelisahannya ya di toko buku.. Karena saat kuliah itu, gw pas daftar jomblo lulus pun jomblo, jadi ada banyak banget waktu luang tersedia.. Lumayan sering tuh pulang kuliah “nemplok” di toko buku, apalagi jarak tokonya bisa …

penyidik hati..

Ada seseorang terpilih menjadi pejabat, dia berniat bahwa bekerjanya adalah untuk ibadah.. Lantas pas masa kerjanya, ketauan melakukan tipu2 “uang setan”.. Dia terbukti melakukan hal yang merugikan negara.. Kemanakah perginya niat bekerja sebagai ibadah itu ??.. Siapa yang bisa tau niat seseorang ??.. Niat bisa dengan mudah ditutupi dengan sikap & pakaian yang santun, senyum mengembang, ataupun kata2 semanis madu.. Dari perspektif tasawuf, mengkonversi sebuah niat apapun menjadi sebuah ibadah merupakan hal yang sulit.. Pernah seorang sufi ngomong gini pada murid2nya: “Jika kau melakukan ibadah dengan motivasi agar dilihat manusia, itu namanya Syirik.. Sebaliknya, jika kau meninggalkan sebuah ibadah juga karena manusia, maka itulah yang disebut Riya..” Bingung kan dengernya ??.. Para murid sufi tersebut pun kebingunan dengan pernyataan gurunya.. Lantas Sufi itu lanjut menjelaskan: “Kalau Jum’atan pergi ke Mesjidnya di awal waktu, supaya bisa berada di saf depan dengan motivasi agar nampak alim dan mendapat pahala sebesar onta, itu namanya syirik.. Sebaliknya, kalau sengaja mengakhirkan datang ke Masjid untuk salat Jumat agar berada di saf belakang dan supaya tidak tampak alim di mata manusia …

sufi+humor..

Kenapa ya ??.. Kalo buku2 Sufi, seringkali “gandengan”-nya itu humor.. Gw seringkali melihat tulisan ataupun buku bertuliskan “Humor Sufi”.. Tapi jarang yang bertuliskan “humor ustadz” atau “humor habib”.. Apa karena sense of humor mereka nggak sebagus para sufi ??.. Buat gw pribadi, cara dakwah sufi melalui humor termasuk unik.. Ketimbang mempresentasikan dogma atau buah pikir dimana seseorang harus mempercayai sejumlah hal dan kemudian menolak yang lain, para sufi seakan lebih kepada mem-“provokasi” pengalaman dalam diri seseorang.. Pernah denger kisah ini ??.. Suatu malam, si fulan kehilangan kunci kamarnya, dan sedang mencarinya di jalanan.. Teman2nya pun membantu mencarinya.. Namun hasilnya tetap nihil.. Salah seorang temannya bertanya: “Kira2 terakhir ingat adanya kunci itu dimana ya ?? Supaya tempat nyari kita bisa jadi lebih fokus nih..” Betapa kaget teman2nya saat mendengar jawaban si Fulan yang menyatakan bahwa sebenarnya ia kehilangan kunci tersebut di dalam rumahnya.. “Lah, terus kenapa carinya di luar ??”.. Fulan menjawab: “Sebab, di jalanan ini terang sekali, sedangkan di dalam rumahku itu gelap gulita..” Terkesan konyol sekali bukan ??.. Tapi coba kita tela’ah lebih jauh.. …