me|write, my life stories
Comments 4

jejak komik jadoel..

Untitled-3Belum lama ini beres2 tempat nyimpen barang2 lama.. Ealaah, nemuin komik bikinan sendiri waktu SMA (kalo nggak salah pas kelas 2).. Hyaha.. Liat sendiri deh gambarnya.. Bener2 ancur lebur, keliatan jelas masih kurang skill, kurang elmu, juga kurang referensi.. Komik dengan kualitas minimal.. Tapi gw inget sekarang, masih ada yang maksimal.. Apa tuh ??.. Pe De.. Hyaha.. Jadi muncul paradox: ini karya dengan PeDe maksimal, namun kualitas minimal..

COM

Yah ini gw yang sekarang bisa ngomong begini.. Kalo dulu, mana bisa ??.. Wong cuman hobby semata.. Tapi seinget gw, buku komik jadi2an yang gw  bikin ini sempet beredar juga diantara temen2 sekelas.. Di waktu istirahat, atau pas bosen perhatiin guru, buku gw ini dibaca di bawah meja mereka.. Haha.. Maklum lah, belum ada gadget, telpon masih telpon rumah, terus fesbuk, pinterest, instagram apalagi, masih belum terlintas juga kale di kepala penemunya.. Lantas di era itu, hiburan apalagi yang bisa dinikmati saat rasa bosan melanda di jam pelajaran tengah berlangsung ??.. Haha..

Bagaimanapun, menjadi seorang komikus total, sudah pernah terlintas dalam pikiran gw sejak dulu.. Namun idealisme seringkali terbentur keras dengan kenyataan.. Sampai saat ini, di negeri ini, gw masih sulit menemukan orang yang profesinya ngomik total sejak lulus kuliah, terus jualan komik di sini entah lewat penerbit major ataupun indie, lantas jadi miliader.. Saat Karpet Biru udah jalan pun, menjelang tahun 2000an, kami para anggotanya pun meragukan bisa “beli beras” totally dari komik..

Menjadi wirausaha di bidang desain grafis merupakan pilihan yang mudah saat itu, karena faktanya, banyak perusaahan grafis ataupun sejenisnya yang benar2 “berjalan” dan bisa menjadi besar di era itu.. Beda dengan industri komik lokal, gw sulit sekali menemukan “role model”nya.. Mau nggak mau, impian jadi komikus total pun harus dikubur.. Bersikap idealis memang bagus, namun berpikir realistis nggak kalah penting..

Buat gw, mencoba menjadi desainer grafis yang juga komikus sama sekali bukan pilihan yang buruk.. Justru dua hal ini bisa jadi “penawar” kebosanan, dengan menambah satu rutinitas positif lagi ke dalam hidup gw.. Karena gw udah ngerasain sendiri, mengerjakan satu hal terus menerus, secinta apapun kita sama hal tersebut, rasa bosan pasti akan tetap bisa melanda.. Plus lagi, toh impian menjadi komikus yg terkubur masih bisa digali lagi.. Bisa jadi ia hanya mati suri.. Menunggu saat yang tepat untuk dibangkitkan kembali..

Kemarin ngobrol sama beberapa mahasiswa yang bikin UKM komik inkking, ngeliat “kegalauan” mereka membuat gw teringat lagi sejumlah episode hidup gw di masa lalu.. Lantas mereka ngasi gw sebuah komik terbitan UKM mereka yang terbaru.. Kayak yang di photo ini neh.. hehe.. Buat gw sih cukup “WAW” tampilannya kalo dibandingkan terbitan kokabi 12 edisi terdahulu..

Untitled-2
Untuk anak2 inkking dengan terbitan terbarunya.. Ketahuilah, selain rasa senang, gw tetap punya rasa iri sama kalian.. Dengan kondisi teknologi sekarang ini, dengan teman2 sehobby plus kesamaan hal yang digemari, dengan senior2 yang punya kompetensi, dengan banyaknya tempat untuk bertanya di sana sini, di awal berkarya kalian bisa tampil dengan “wujud fisik” sebagus ini.. Dulu guwa cuman potokopi.. Hyaha..

Ada yang beranggapan, memiliki multidisiplin ilmu di era sekarang ini justru lebih oke.. Punya kebisaan yang banyak, berarti banyak hal yang bisa dilakukan, maka makin banyak peluang yang bisa diambil atau diciptakan.. Maka bersiaplah untuk banyak hal.. Termasuk hal2 yang tidak terduga..

Bisa desain, bisa ngomik, bisa nulis, atau bisa apapun, jelas lebih menguntungkan untuk menghadapi masa depan.. Siapa yang bisa menjamin komik marketnya nanti nggak akan serame desain ??.. Siapa yang bisa menjamin komoditas produk visual apa yang nantinya akan laris manis di masa depan ??..

So, persiapkan saja banyak skill sejak dini, pertajam semuanya semaksimal mungkin.. Mana tau di antara itu semua di masa depan nanti bisa menjadi “layak jual” atau bernilai secara ekonomi.. Karena kita hanya menjadi siap untuk hal2 yang kita siapkan.. Makin banyak “amunisi” yang dipersiapkan, semakin banyak yang bisa ditembakkan di masa depan.. Syukuri (baca: maksimalkan) apa yang sudah ada di depan, jadikan kesabaran sebagai bekal perjalanan..

Advertisements

4 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s