me|write, spiritual
Comments 2

lentera si buta..

0003322Suatu ketika, Di sebuah daerah hutan pegunungan, seseorang yang buta main ke rumah sahabatnya dari pagi hingga malam.. Saat malam harinya pas dia mau pulang, sahabatnya memberi lentera sederhana untuk dibawanya pada perjalanan pulang.. Si buta pun tertawa: “Hyahaha.. buat apa bawa ini ??, wong saya ini orang buta kok.. Jalan pulang juga saya udah hafal..”.. Si sahabatnya pun menjawab: “Di luar kan udah gelap, ini biar orang lain nggak nabrak kamu..”

Lantas si buta pun berjalan pulang.. Nggak lama jalan, bener aja, ada orang yang nabrak dia.. Si buta pun marah, namun si penabrak tetep cuek aja, langsung jalan ninggalin si buta.. Si buta kemudian melanjutkan perjalanannya.. Di tengah perjalanan, lagi2 ada orang yang nabrak dia.. Lalu dia pun marah lagi ke orang yang nabrak: ”Heh..!! Sampeyan buta ya ?!? Saya udah pegang lentera gini masih ditabrak juga !!..”

Si penabrak menjawab: “Mas.. Lentera sampeyan itu mati.. Mana bisa saya liat sampeyan ?!?..”.. Namun, setelah memperhatikan lebih lanjut, si penabrak pun sadar kalo yang ditabraknya orang buta.. Lantas dia pun meminta maaf, kemudian membantu si buta untuk kembali menyalakan lenteranya.. Saat mau meninggalkan si buta, ia sempat berfikir: “Coba guwa bawa lentera ya, pasti bisa bantu gw sendiri dan orang2 lain untuk bisa ngeliat jalan di sekitarnya..

Si buta lantas lanjut berjalan.. Nggak lama kemudian (mungkin emang lagi apes kali yee.. hehe..), lagi2 ada yang nabrak si do’i.. Tapi karena “kejadian” sebelumnya, sekarang si buta nggak langsung marah.. “Maaf ?? Apakah lentera saya mati ??..” Malah itu kalimat yang terlontar dari mulutnya.. Ehh, dilalah, yang nabrak juga malah ngomong: “Loh ??.. Saya juga mau tanya itu ke sampeyan..”.. Ternyata eh ternyata, yang nabrak juga orang buta.. Sadar mengenai hal itu, keduanya pun tertawa.. Lantas mereka kemudian saling bahu membahu untuk menemukan lentera mereka yang terjatuh di kegelapan malam..

Tapi ya gitu, deh.. Bisa membayangkan kondisinya ??.. Dua orang buta mencari lentera dalam kondisi gelap gulita hutan pegunungan ??.. Hyaha.. sulit pastinya..

Gw suka cerita ini karena ada beberapa hikmah yang bisa diambil:
1. Orang buta yang tertawa dan menolak diberi lentera ibarat orang kebanyakan.. Merasa dirinya tidak perlu ilmu, meski sebetulnya banyak tersebar di sekitarnya.. Yah, diberi aja nolak, apalagi nyari ya ??.. Hehe.. Banyak kan yang malas belajar lagi ??.. Padahal “guru”nya pun udah banyak tersedia..

2. Penabrak pertama ibarat orang yang nggak peduli sama ilmu yang dimilikinya, juga nggak peduli kalo ilmunya sebetulnya bisa bermanfaat buat orang lain.. Dia nggak peduli, yang penting ia selamat sendiri, terserah orang lain mau berilmu atau nggak bukan urusan dia..

3. Penabrak ketiga yah udah tau sendiri lah yaa.. Peduli ke orang, mencoba memperbaiki “apa yang salah”.. Memikirkan ilmu untuk diri dan orang lain.. Sadar kalo ilmu itu bisa jadi penyelamat / penerang “jalan”.. Makin banyak & luas ilmu, malah makin diri ini yang “dijagain” oleh ilmu.. Nggak juga mencaci atau melabeli orang yang masih belum berilmu.. Nggak seenaknya menyalah2kan, malah berlaku lembut membantu si buta menerangi dirinya sendiri..

4. Kejadian dua orang buta mencari lentera di malam hari itu seperti hal konyol.. Mana bisa ketemu lenteranya ??.. Itu simbol untuk bisa dapet ilmu perlu adanya seorang yang udah tahu duluan atau guru.. Baik guru yang bersifat fisik / hadir langsung, ataupun non-fisik / virtual seperti visual video, atau tulisan / buku..

Kepada siapa seseorang berguru terkadang bisa menjadi masalah tersendiri.. Menganggap si guru paling benar pun bisa jadi masalah.. Karena bisa saja si guru merasa nggak perlu belajar lagi.. Dan sepertinya lebih baik untuk memilih guru yang bermental murid..  Yang jelas, belajar bisa dari siapa saja dan taqlid buta memang mesti dihindarkan....

Ngutip kata Cak Nun: “Ilmu tidak selalu diperoleh dari guru sekolah / dosen, ustadz, kyai, ulama atau ahli agama. Kebenaran bisa datang dari siapa saja. Seorang bajingan bisa saja membuka mata hatimu pada sebuah hidayah. Seorang ulama bisa saja membuatmu ‘kerdil’ dengan ilmu pengetahuan dan keyakinan yang kamu dekap erat. Yang membuatmu jadi menutup diri pada ilmu dan pengetahuan yang ada di luar sana. Yang kamu anggap bertentangan dengan keyakinanmu.”

Advertisements

2 Comments

  1. Trus saya malah (lebih) fokus sama tulisan di bawah post:
    “Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn..” ……(^_^!)

    Aamiin Yaa ALLAAH.. hehee.. 😀

    Keep writing!!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s