me|write, my life stories, spiritual
Comments 30

satpam owkeh…

cerita aslinya seh panjang.. sudah beredar di milis.. kalo guwe dengernya dari nyokap.. nyokap denger dari temennya yang notabene kenal sama ustadnya.. singkat cerita, ada seorang satpam yang udah tujuh tahun terus menerus jadi satpaamm mulu.. dia ngeluh ke seorang ustad yang dulunya bukan siapa-siapa, tapi sekarang udah jadi “siapa-siapa”.. si satpam bilang, “pegimana ini ustadz, udah tujuh taon kerja keras tapi kok ya Allah gak ngerubah nasib sayah.. begenee mulu jadi satpam…”

ustad njawab “ya ibadahnya gitu-gitu aja seh, yah jelas aja hidupnya juga jadi gitu-gitu ajah.. coba.. tadi sholat ashar jam berapa ??” si satpam jawab “jam setengah lima..” “tuh kann.. mosok yang ngasi rizki di belakangin.. yah sulit lah berubah kalo gitu..” jawab ustad… Dicepetin lagi ceritanya, si satpam disuruh ibadahnya dikebut sama si ustadz.. ya yang wajib, ya yang sunnah kayak sholat sunnah rawatib, dhuha, tahajjud dll , sodaqoh diperbesar sampe 1 bulan gaji, semuanya di embat tanpa banyak tanya.. dan dalam waktu itungan sebulan dua bulan, ternyata kehidupan si satpam benar-benar berubah.. endingnya si satpam yang ternyata seorang sarjana akuntansi dan diketahui oleh owner perusahaannya memindahkan dia menjadi seorang staff keuangan…

hebring ooii… belakangan gue juga jadi mikir… memang bener seh kerja itu ibadah.. tapi kalo yang wajib jadi nomor kesekian, rasa-rasanya udah gak bener lagi.. belum lagi kualitasnya, kayak tahu arti dari bacaan sholat dan lain sebagainya… kerja = ibadah, sholat = ibadah, tapi kerja nggak sama dengan sholat… ya toh..?? kalo misalnya lagi kerja keras fokus ke kerjaan, terus waktu sholat tiba, temen ngingetin untuk sholat, kita gak akan bisa bilang “ini kan ibadah juga, sama aja kayak sholat…jadi barter aja dah sholatnya..” hehehe..

Memang masih sedikit bukti yang bisa diterima orang awam kalo lewat jalan ibadah, yang namanya kekayaan dan kejayaan itu jadi lebih mudah diraih… nggak perlu kerja sampe ngoyo habis-habisan.. guwe liat, buat sebagian orang, ada yang memandang orang sekarang itu aneh.. mau habis-habisan buat kerjaannya, tapi nggak habis-habisan buat ibadahnya.. padahal kalo akhirat / urusan buat Allah dikebut, Insya Allah dunianya ngikut… Malah ada seseorang yang membenarkan langsung ke guwe.. “kalo lu sholat tahajjud dari tengah malem ampe menjelang subuh, itu tuh kerja keras lu buat Allah yang sebenernya…”.

cuman yah itu.. masih kurang banyak contoh konkrit.. jadinya kita masih kurang percaya.. so far, yang berani dengan lantang bilang kalo dunia itu teramat mudah, cukup lewat jalan ibadah, yah si ustad yusuf mansyur… kalo baca buku nih orang rasanya tuh ya dunia enteng banget.. jarang dia nulis soal kerja keras, atau teori-teori sukses lain yang bejibun banyaknya.. paling sering ngomong lewat tingkatin ibadah dan sedekah… dan memang di dalem bukunya banyak cerita-cerita yang menurut gue kalo dipikir itu gak logis.. mosok sedekah buntut singkong bisa berangkat umroh ?!? tapi itu kejadian… ya itu lah, matematika Allah… kalo demen metafisika, lebih aneh lagi malah.. dari beberapa buku yang gue baca, sebuah kasus yang dilihat dari kacamata metafisika jadi sangat nggak logis… mungkin sebagian orang akan bilang itu nggak masuk di akal..

Mungkin sama dengan kalo orang awam ngeliat “masak seh ningkatin ibadah bisa jadi tambah kaya..” ini yang masih bikin penasaran… kudu dicoba sendiri dulu kalee.. hehehe… tapi gue jadi teringat sindiran bokap waktu dulu banget… “coba dong sholatnya dibenerin.. jangan sama kayak waktu dulu masih SMP…” Inti sindirannya, jangan cuma ilmu dunianya aja yang nambah, atau karirnya aja yang naek, atau badannya doang yang jadi gede, tapi kualitas sholat nggak naek-naek.. harta dunia itu ringkih.. Allah bisa ngasi dan ngambil kapan saja Dia mau… Pernah terpikir ningkatin qualitas ibadah ?? sholat ?? udah hafal semua arti bacaannya ?? udah kumplit sama sholat sunnah rawatibnya ?? zakat udah bayar ?? sedekah berani 10 % ?? Mmaaaakk…..

Advertisements

30 Comments

  1. contoh konkrit sebenarnya banyak gie… ada di kehidupan di sekitar kita, mungkin kitanya aja yang ga perhatian. entah karena selalu melihat ke atas (orang yang -katanya- sukses) atau karena seringnya kekayaan dan kedamaian itu hanya bisa dirasakan di dalam hati. ada orang yang hidup pas-pasan selalu bersyukur karena diberi kecukupan, sedangkan ada yang punya mercy 10 masih saja merasa kurang… entah ya…thanks untuk tulisannya yah…akhir-akhir ini banyak yang menulis cerita2 seperti ini jadi diingatkan… 😀

    Like

  2. mungkin pada dasarnya ketakwaan dan keimanan pada ujungnya akan memperbaiki perilaku sehari hari….barulah kualitas hidup baru terlihat (makanya si satpam baru ketahuan kalo dia sarjana)tapi, kadang kadang, saya pikir….ibadah itu bukan karena saya ingin MENJADI baik…….tapi karena saya BAIK, maka saya beribadah…..bgtu…..anyway, its a good life story (if its true)

    Like

  3. bulatpenuh said: entah karena selalu melihat ke atas (orang yang -katanya- sukses)

    itulah… karena indikator sukses sekarang material… jadinya yah repot… kudu ada bukti lebih banyak kalo ningkatin ibadah, terus hidup jadi berubah…. dan lebih baik lage kalo yang ngalamin sendiri mau share ceritanya… thanx juge ye mal..

    Like

  4. gidigidi said: ..tapi karena saya BAIK, maka saya beribadah.

    orang jahat yang ibadah banyak juga loh… hehehe… tuh para koruptor… naek haji berkali-kali malah… the point is, tau ibadahnya tuh biat siapa.. terus kenal sifat-sifat kekuasaan “siapa”nya itu… enneh yang lebih susah…

    Like

  5. dyochan said: Waaaah, makasih buat tulisannya yang ngingetin kita semua ya Gie. Moga2 makin semangat buat praktek 🙂

    amiiinnn…. mari kita coba praktekaaaaan..

    Like

  6. @,@aku tidak memang.. tapi ogie memang.. aku tidak memang.. tapi ogie memang.. aku tidak memang.. tapi ogie memang.. aku tidak memang.. tapi ogie memang..

    Like

  7. makasih sharingnya..dan diingatkan..bacaan sholat lum tau artinya tp berani minta ama Allah..manusia oh manusia..ogie emang dech!!*cari yg laen selain ogie MEMANG..hihi..

    Like

  8. queennoer said: ogie emang dech!!

    harrleeeyyy.. lu musti bertanggung jawab… liat neh.. orang laen jadi ikutaann.. grrr… jangan ikut-ikutan loh noer… itu salah satu dusta nestapa dari dunia yang fana ini….. gwakakakk..

    Like

  9. ogieurvil said: harrleeeyyy.. lu musti bertanggung jawab..

    kok gw siih??kan emang elunya aja yang MEMANG…trus kok gw yang disalahin?T_T

    Like

  10. bulatpenuh said: begimana kabar suod?

    su’od baek-baek aja.. yang buat no 12 seh udah kelar… ada yang buat 1 buku 160 halaman, letteringnya baru setengah lewat dikit…mo ngelanjutin kebanyakan mikirnya doang.. kekeke..

    Like

  11. ogieurvil said: ada yang buat 1 buku 160 halaman, letteringnya baru setengah lewat dikit

    heee?bikin satu komik sendiri? hebbat…mau diterbitin di mana?

    Like

  12. ramarame said: mikirin apa Gie…??mangkanya jangan banyak mikir, udh pilih aja salah satu…:p

    kagak nyambung kalleeee…..gyahaha…

    Like

  13. bulatpenuh said: heee?bikin satu komik sendiri? hebbat…mau diterbitin di mana?

    dulu seh… udah lama banget… rencananya mo diterbitin mizan… cuman yah itu… repot, terus royaltinya kecil…hehehe… matre banget gua yak…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s