me|write, my life stories
Leave a Comment

se-budaya..

Pas SMA dulu, di pinggir luar pagar sekolah ada tempat jajan.. Di situ ada Sate Madura gerobakan.. Tukangnya / yang jual orang Madura.. Bubaran sekolah, biasanya siswa2 pada beli tuh sate, termasuk gw dan temen2..

Pernah suatu ketika, ada temen lagi antri beli berdua.. Terus gw “nyelonong” deketin abangnya.. Gw ngomong ke dia pake bahasa Madura (yang notabene sebelum2nya gw nggak pernah melakukan itu..).. Yah terjemahan omongan gw sih intinya standard aja: “Bang, beli satenya seporsi, kagak pake lama ya..”

Si abang menatap gw sekilas, terus terlihat mukanya jadi agak kaget bercampur bahagia.. Mungkin karena akhirnya dia menemukan anaknya yang selama ini hilang..(^0^)/.. Dan tanpa gw duga, si abang langsung beneran “bikinin” pesenan gw duluan.. Dia men-“skip” dua temen gw yang lagi antre.. Gwakakak..

Untungnya, keduanya temen gw sekelas.. Mereka pada kesel tapi ketawa juga.. Kalimat yang gw inget keluar dari mereka: “Hwwaa.. Dasar.. Mentang2 sama2 orang Madura jadi diduluin..”.. Gw dan si abang pun ikutan ketawa..

Di depan komplek gw juga ada tukang nasi goreng gerobakan, yang jual orang Madura.. Kalo si abang ini sih udah kenal lama.. Udah jadi langganan semenjak dia keliling komplek, sampe akhirnya memutuskan untuk mangkal aja di depan komplek.. Pas gw beli kadang2 ngobrol pake bahasa Madura dikit2..

Entah perasaan gw aja atau gimana.. Tapi gw perhatiin, kalo gw yang beli, seringkali porsinya melebihi porsi “normal”.. Nggak mungkin dong itu gara2 si abang juga merasa bahagia karena ketemu anaknya yang hilang.. Gimana caranya gw bisa jadi anak dua tukang sekaligus ?!?.. (@_@!)

Pernah juga dulu banget nyoba cari2 sepatu KW di Taman Puring, banyak orang Madura-nya.. Gw coba ngomong dikit2 pake bahasa Madura.. Eh, pas penjualnya tau gw orang Madura, diskonnya bisa dikasi lebih banyak.. Hehehe..

Yaah, mungkin diantara temen2 pernah punya pengalaman yang sama.. Mendapatkan sesuatu yang dirasa “lebih” karena alasan kesukuan.. Sebetulnya hal2 kayak gitu wajar nggak sih ??.. Apakah memang di dalam diri2 kita yang dewasa ini tanpa disadari ada perasaan2 “rasis mini” seperti itu ??..

John W. Santrock Ph.D (2013) dalam bukunya “Adolesence”, menyatakan bahwa perasaan ke arah situ ternyata memang ada.. Menurutnya, SEMUA orang di semua budaya memiliki KECENDERUNGAN untuk merasa bangga pada kelompok budaya mereka, dan akan berperilaku lebih memihak pada kelompok budaya mereka..

So, yang perlu diaplikasikan adalah toleransi.. Sebuah kata yang berasal dari bahasa latin: “Tolerantia”, yang artinya kelonggaran, kelembutan hati, dan kesabaran..

Bagi mereka yang “longgar” dan lembut hatinya, semua warisan budaya di Nusantara ini adalah kekayaan, sekaligus bukti nyata Ke-Maha Besaran Tuhan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s