All posts tagged: ngomik

buktikan sendiri..

Bulan kemarin, ada mahasiswa semester 2 yang dateng ke kantor gw.. Dia bilang mau diskusi.. Intinya, nih anak kepengen banget ngomik sendiri secara “full time”.. Udah ada penerbit yang nawarin dia untuk menerbitkan karyanya.. Dia galau, apakah mau lanjut kuliah, atau stop kulilah dan total ngerjain komik berikut revisi2nya yang diminta oleh pihak penerbit.. Dia berpikir, kalo lanjut kuliah, tugas2nya pasti akan tambah banyak, waktunya akan habis untuk ngerjain tugas, dan bukan ngomik.. “Udah nggak ada hasrat gitu mas, mau lanjut ke semester 3, pengennya ngomik aja..”, gitu katanya.. Pas gw tanya, udah ada MOU atau tanda tangan kontrak belum kalo karyanya pasti diterbitkan ??.. Ternyata belum.. Hmm.. Dan hebatnya juga, ternyata orang tuanya mempersilahkan dia untuk mengambil keputusan sendiri.. Mau lanjut kuliah boleh.. Mau nggak lanjut kuliah alias total ngomik juga boleh.. “Kalo ada masalah kayak gini, bukannya lu harusnya konsultasi ke kaprodi ya?? Kok datengnya malah ke gua sih..??”.. Gitu tanya guwa.. Dia jawab: “Lah, dari kaprodi malah disuruhnya konsul ke mas Ogie..”.. Hayyaaahh.. Jadi gw yang bingung kan.. Yaah, bermodal pengalaman ngomik, …

ngomik berbuah non komik..

Kalo inget gambar ini, rasanya jadi flashback ke masa lalu.. Gimana nggak ?? Dengan modal nekat dan skill yang jelas2 terhitung pas2an, kok bisa2nya dengan pede nerbitin komik sendiri.. Yang jelas gw inget banget, saat memulai ngomik dulu, gw nggak terbebani oleh teori seni atau teori komik manapun.. Lah teori dari mana ?? Wong dulu kuliahnya akunting ?? Mosok iya bikin komik pake teori akuntansi ??.. Gw pikir, segera bertindak bener2 bisa jadi sebuah keajaiban.. Keajaiban yang tentu saja nggak langsung terjadi begitu saja seusai kaki ini baru melangkah.. Terkadang kita juga baru sadar kalo itu sebuah keajaiban saat kita sudah bisa menghubungkan antara langkah pertama kali yang dulu diambil, dengan langkah keseribu yang sekarang.. Buktinya, dulu itu gw sama sekali nggak menyangka, terbitnya komik karpet biru nomer satu ini akan mengantarkan gw menjadi seorang pebisnis desain grafis.. Dan saat sekarang gw pikir lagi, bisa aja kan, kalo dulu gw nggak ngomik, gw jadi nggak makin sadar kalo gw salah jurusan, dan ujung2nya perusahaan signdesign ya bisa nggak terbentuk seperti sekarang.. Poin pentingnya adalah cepat2 …

gogo inkking..

Waaww.. Nggak nyangka ya, semangat kokabi dulu bisa tertularkan ke mahasiswa2 guwa.. Gw inget banget waktu itu di semester 2 (sekarang mereka semester 5), di akhir sesi perkuliahan, ada beberapa mahasiswa yang menghampiri gw, dan nanya ke gw “bapak suka komik ya pak ?..”.. Dan ujung2nya, mereka kepingin nampung mahasiswa2 yang sama2 doyan komik mengomik dalam suatu “wadah”.. Di angkatan2 sebelumnya sih gw liat emang udah ada semacam komunitas yang doyan komik di itu kampus.. Cuman ya itu, karena “sekedar” komunitas, jadi program dan orang2nya siapa aja secara struktural itu gak jelas.. Terus kalo tuh orang2nya banyak yang udah lulus, jadi besar juga deh tuh kemungkinan komunitas itu jadi nggak terurus.. Atas dasar pertimbangan itulah gw ngasi masukan ke mereka, kalo mau bikin “wadah”, sebaiknya bentuknya UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) aja.. Memang awalnya pasti agak ribet, karena untuk bikin UKM yang “diakui” kampus butuh aturan2 tertentu, kayak mesti ada AD/ART, dosen pembimibing UKM, dan lain sebagainya.. Namun ke depannya akan lebih enak, karena bisa ada kaderisasi.. Meski para perintisnya nanti udah pada lulus, tetep akan …