me|write, spiritual, think sotoy
Comments 5

renungi – resapi – jalani..

untitled-1“Memadukan antara ilmu akademis & agama..”.. Kalimat dari blogger pemberi award kemaren itu menimbulkan pertanyaan baru buat gw.. Sebetulnya yang gw lakukan itu namanya apa sih ??..

Menafsir Qur’an ?? Kok rasa2nya bukan ya ?? Karena kalo jatohnya ke istilah tafsir, kesannya jadi berat banget.. Menafsirkan itu kalo liat “requirement” yang dipahami secara umum emang berat: mesti paham bahasa arab, sejarah sastra arab, asbabun nuzul, dan unsur2 lain dimana setiap kalimat harus diteliti.. Ibnu Katsir, Qurais Shihab, dan Buya Hamka, merupakan manusia2 luar biasa yang mencapai level tersebut..

Lah guwa ?? Yang gw lakukan jauh lebih sederhana, hanya menarik benang merah antara sains dan Qur’an.. Lah itu istilahnya apa ??.. Jawaban memuaskan gw temukan dalam bukunya Cak Nun (2016) “Hidup itu harus pintar ngegas & ngerem”.. Ada istilah Tadabbur.. Menurut beliau, arti sederhana dari Tadabbur adalah MENCARI MANFAAT dari Qur’an..

Tujuan tadabbur itu untuk mendapatkan manfaat dari Qur’an.. Ukuran tafsir adalah benar atau tidak secara rasional, secara ilmiah.. Bahkan secara akademis dan teknis.. Sedangkan kalo tadabbur, ukurannya sederhana, yaitu cari manfaatnya saja.. Anjurannya pun ada di QS. 4:82 dan QS. 47:24: “Apakah mereka tidak mau merenungkan / menghayati isi Qur’an ??..”

Baca tafsir banyak2 memang bisa bikin kite jadi bingung.. Karena tafsir bisa ada banyak versi, “berbobot” & jadi berasa berat, dan akhirnya bikin kita males untuk membacanya (euh.. mungkin ini gw doang sih (T_T!) huhuu..

Tapi kalo Tadabbur nggak gitu.. Siapapun, dan di level manapun seseorang, tetap bisa melakukan Tadabbur.. Karena hanya membutuhkan akal pikiran dan hati yang masih bisa merasa.. Contohnya, cukup dengan buka Qur’an, dan bertanya pada diri sendiri: “Ayat yang ini udah gw amalin belum ya ??.. Udah berwujud dalam kehidupan sosial gw belum ya??..” Sesederhana itu..

Orang bisa hattam Qur’an berkali2, tapi bisa saja nggak mengubah kehidupannya kalau nggak melakukan Tadabbur.. Namun men-Tadabbur-i beberapa ayat Qur’an saja, bisa mengubah hidup seseorang..

Gw ngerasa ada semacam “gap” antara Qur’an dengan tindakan sekecil apa yang seharusnya dilakukan dari situ.. Qur’an ibarat pohon atau bahan dasar yang bisa dijadikan meja, kursi, pensil, dsb.. Nah ada “tahapan” yg berasa hilang di situ.. Apa itu ?? Ya pabriknya.. Akal inilah pabriknya.. Menarik benang merah antara teori akademis praktis dan Qur’an buat gw pribadi seakan menjadi “jembatan” logis yang bisa menutup “gap” tersebut..

Tadabbur menjadi sebuah proses “mengakrabkan diri” dengan Qur’an dengan cara yang sederhana dan bisa dilakukan siapa saja.. Mengubah mindset belajar Qur’an dari yang dipikir “wah berat neh” menjadi “wah bisa juga neh..”..

Advertisements

5 Comments

  1. Waaaah, setuju banget sama awardnya, tulisan di blog ini memang demikian adanya 🙂
    Btw saya juga setuju untuk mentadaburi Al-Quran
    selama ini saya baca tafsir Al-Quran terbitannya Jemaat Ahmadiyah, penafsirannya sangat asyik untuk diselami oleh pikiran

    Liked by 1 person

    • Yes mbak.. Nggak masalah sih mau tadabbur atau baca tafsir, yang penting itu kita berinteraksi dengan isi dari Qur’an secara individu..

      Like

  2. Nah, itu juga yang saya coba kembangin di lingkungan sekitar saya, minat bertadabbur.
    Kalau saya pribadi lebih condong ambil arti tadabbur sebagai merenung, mas.
    Seinget saya yang ingatannya jauh pikun dari ingatan gajah ini, kan ayat itu ada ayat2 Qauliyah (Al-Quran) dan ayat2 Kauniyah, nah saya lagi nyoba mancing orang2 di sekitar lingkungan saya untuk mulai “berminat” di tadabbur kedua jenis ayat tadi.
    Makasih tulisannya ya mas. Btw tulisan soal tadabbur (dan sedikit ads blog sampeyan wkwk) saya tulis di blog saya (ilmihp.wordpress.com) yang judulnya Komunikasi Makhluk Bumi. Sharing postingan aja sekalian minta ijin belakangan share blog sampeyan huehehe

    Liked by 1 person

    • Oke gan.. silakan saja.. hehe.. Memang semua postingan di sini tujuannya untuk itu kok, biar bisa berguna buat orang lain.. Thank you ya..

      Like

  3. Pingback: interaksi diri + Qur’an.. | halaman guna guna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s