me|write, think sotoy
Leave a Comment

perilaku laku..

Untitled-2Sempat mengobrol sama seorang dosen senior sangat.. Beliau sempat ngomong tentang attitude beberapa mahasiswanya yang seringkali “kelewatan”.. Entah itu lewat deadline, lewat kelas doang (kagak masuk), dan nasehat2 pengajar juga cuman lewat kupingnya doang.. hehehe..

Sang dosen juga udah ngasi petuah ke mahasiswa2 itu: “Meski punya skill tinggi, tapi kalo attitudenya nggak bener, tetep akan susah diambil kerja oleh perusahaan..”

Bener sih.. Selama ini kalo gw pikir2 lagi, semua mahasiswa yg gw ambil magang ataupun untuk bekerja, faktor attitude jadi hal yang cukup menentukan.. Seorang dosen lain yang juga praktisi pernah ngomong ke guwa begini: “Kalo punya bawahan yang attitudenya jelek, ampuuuun deh mas rasanya..”.. Ya gitu deh, malah jadi nambah masalah..

Nggak usah bawahan, kalo kita punya temen satu tim atau satu kelompok bikin tugas yang attitudenya jelek aja, pasti berasa deh tuh “jleb”nya.. Siapa coba yang bisa tahan ngadepin orang yang selalu melihat dari perspektifnya sendiri dan bertindak semaunya sendiri ??.. Kalo model mahasiswa yg sering gw liat yang attitudenya kurang itu umumnya ya nggak mau diikat oleh peraturan.. Jadwal masuk jam berapeee, masuk jam berapee ??.. Malah kadang masuknya pas injury time..

Mereka2 itu kayaknya nggak mau mencoba berpikir, kalo itu sudah jadi kebiasaan, akan semakin susah ngubahnya.. Ya gitu deh.. di Qur’an juga udah disebutkan: hanya orang2 yang mau berpikir yang bisa mengambil pelajaran.. Yang nggak mau mikir, sebanyak apapun pelajaran di sekeliling mereka, atau bahkan si pelajaran yg menghampiri mereka, nggak akan bisa  diambil..

Attitude, kebiasaan, karakter menunjukkan kualitas moral atau mental yang menunjukkan identitas seseorang.. Attitude yg nantinya akan jadi karakter bukanlah semata produk sekolah atau universitas.. Namun merupakan produk akumulasi dari keluarga, sekolah, dan lingkungan dimana tempat ia tinggal, serta kebiasaan diri yang didisiplinkan yang dibangun sendiri oleh orang itu..

Membangun attitude berbeda dengan membangun skill.. Bisa hitungan bulanan untuk membangun sebuah kemampuan, namun butuh hitungan tahunan untuk membangun sikap yang anggun.. Bruce Lee pernah bilang: “It’s easy to teach one to be skillfull, but it si difficult to teach him his own attitude..”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s