me|write, think sotoy
Comments 2

penggemar instan..

002222Lucu juga ngeliat “share” status berita2 di media.. Ada yang dipelintir jadi negatif, kayak yang soal traktor buat para petani yang ditarik kembali.. Padahal itu mesin traktornya mau diganti, karena kualitasnya belum sesuai dengan pesanan pemerintah.. Maksud pemerintahnya melakukan proses kerja keras untuk menuju hasil positif, tapi setelah “digoreng” media, kesannya malah jadi negatif, di share pulak di medsos.. Bisa ditebak, komentar nyinyir2an pun ramai berkumandang.. Ada lagi berita yang ngajak2 demo turun ke jalan buat melengserkan presiden.. Hehe..

Sebagai pengusaha desain grafis, gw udah tau sendiri gimana itu rasanya hidup di tengah2 masyarakat yang nggak menghargai proses.. Mulai dari yang model jam 2 siang terima brief, jam 5 sorenya diminta jadi (padahal gw terima brief di kantor dia !!.. balik ke kantor gw aja bisa makan waktu 1 jam lewat..!!).. Sampe yang sekitar dua jam-an setelah brief & materi baru dikirim, langsung ditelpon kliennya: “Udah jadi belum mas ??..”.. (^0^!).. Dan masih banyak lagi sih sebenernya.. Huhu..

Ternyata dulu di Taman Ismail Marzuki (6 April 1977), pernah ada ceramah “menggemparkan”, soal karakter manusia Indonesia.. Disampaikan oleh almarhum Mochtar Lubis, seorang budayawan kondang.. Beliau tanpa sungkan mengungkapkan, karakter manusia Indonesia itu diantaranya nggak suka bekerja keras, malahan lebih suka bermalas2an, namun nggak sabar pengen cepet mencapai kesuksesan, sehingga selalu nyari jalan pintas.. Isi ceramah tersebut kemudian dibukukan dan diterbitkan oleh Inti Idayu Press dengan judul “Manusia Indonesia”.. Kalo gw perhatikan, plus mengamati opini2 lain dari beberapa pengusaha lokal sukses, sifat malas dan pengen serba instant memang jadi “label” negatif yang udah lengket juga sama karakter kebanyakan orang sini..

Gw nggak abis pikir.. Bagaimana mungkin,”ketidak beresan” yang terakumulasi selama sepuluh tahun lebih, lantas bisa diselesaikan dalam waktu kurang dari setahun..??.. Kalo dibilang orang Indonesia sukanya instan, sadari saja, hal kecil yang katanya instan pun perlu proses & waktu.. Kopi instan, perlu dibuka dulu kan bungkusnya, ditaro di gelas, dimasukin air panas, diaduk, baru diminum.. Belum lagi kalo “situasi dan kondisi” nggak bisa diajak bekerja sama.. Misal, pas lagi ngaduk, sendoknya patah, gelas kesenggol temen, atau haji Lulung lewat, kopinya jadi serbuk lagi.. Hyaha…

Hal kecil kayak kopi instan aja perlu waktu untuk ngeberesinnya, apalagi ngeberesin negara ?!?.. Luas pula negaranya.. Orangnya juga macem2, plus lagi udah lama pula nggak diurus dengan baik.. Analogi sederhananya, kapten kapal lama mewariskan pada kapten kapal yang baru: sebuah kapal yg bocor & rusak dimana2, udah lama nggak diberesin (jadi makin parah), plus kru kapalnya gak produktif.. Dan penumpang berharap kapten baru dengan mantra saktinya mampu membereskan kapal dalam sekejap mata.. Wahai para pencinta instan.. Kata instan itu nggak identik dengan: “Sim salabim.. TRING.. JADI !!..”..

Advertisements

2 Comments

    • Hehe.. Sama.. Sayangnya itu buku lama, terbitan tahun 1977an.. Yang dikutip di postingan itu dari kata pengantar buku lain yang rujukannya mengutip ke buku itu..

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s