me|write, my life stories, spiritual, think sotoy
Comment 1

walk the talk..

Untitled-1Dulu suka, sekarang benci.. Dulu benci, sekarang suka.. Semuanya emang bisa berubah.. Apalagi yang namanya manusia, punya mata, kuping, hati, dan akal (buat memori dan mikir).. Kalo semuanya dipake seutuhnya buat menilai seseorang atau peristiwa, akan mudah rasa suka dan benci untuk berubah..

Dulu gw suka banget sama pak Amien Rais.. Membaca berita2 di media cetak (dulu internet masi kayak siput..), dan baca beberapa buku beliau, gw nilai nih orang pinter, oke banget dah pokoknye.. Tapi, sejak seringnya si bapak berkomentar miring terhadap Jokowi & hasil kerjanya, terus gabung pula ke KMP, terus janji jalan kaki gak ditepatin, terus sekarang ngomongnya melintir lagi pulak.. Habislah sudah rasa ngefans gw terhadap si bapak..

Siapapun bisa menilai orang dari bicaranya, dari tindak tanduknya.. Kalo kata orang barat sono sih “Talk the walk, and walk the talk..”… Ngomong mau ngapain, terus ya jalanin dah tuh yang diomongin.. Kalo seringkali nggak sesuai antara “dua” itu, pasti ada yang nggak beres dengan orang tersebut.. Karena nggak samanya antara kata dan perbuatan itu udah jelas salah satu ciri2 orang munafik.. Terus, ada gitu orang yang bisa terus2an ngefans sama orang kayak gitu ??.. Hehe.. Gw nggak tau kenapa si bapak berubah, entah karena pengen kekuasaan kah ??.. Atau apa, gw kagak tau..

Terlepas dari si bapak, yang gw tau sih, pejabat pemerintah itu sejatinya adalah pelayan publik, bukan penguasa publik.. Entah kapan persepsi pejabat itu pelayan publik beneran jadi kejadian di sini.. Mungkin nanti kalo para pelaku politik isinya udah orang2 baik semua.. Seneng banget kalo itu bisa terjadi, karena bisa nggak ada lagi itu yang namanya rebutan kekuasaan, dan yang ada jadi rebutan melayani publik.. Waw, kapan tuh ye ??.. Apa bener masih jadi rebutan kalo persepsinya udah begitu ??.. Karena memegang amanat dari rakyat untuk melayani rakyat adalah hal yang berat.. Dan mesti dipertanggung jawabkan pula dunia akherat..

Demokrasi bisa saja menghasilkan beragam kemungkinan di masa depan, karena ide2 dari rakyatnya yang “seharusnya” didengar…. Ada juga yang kemudian membawa ke-Khilafah-an sebagai alternatif solusi.. Yaah, buat gw sih gak masalah.. Khilafah jelas solusi dari Islam.. Cuman gw kepikiran aja, di negeri yg serba beragam ini, gimana caranya ya ?? Terus kalo pun bisa, nanti pemimpinnya yang satu itu siapa ??.. Mulainya dari mana ??.. Kalo dari yang paling kecil itu kan kelompok / organisasi / partai.. Gw pikir, kayaknya agak terlalu jauh kalo mau bikin langsung khilafah.. Sebelum itu, coba aja pikirin gimana caranya supaya Islam di sini jadi cuman punya satu partai.. Sejauh ini susah bukan ??.. Kalo udah bisa bikin Islam di sini jadi satu partai, mungkin ke depannya bisa lebih mudah..

Yaah, mau demokrasi kek, khilafah kek, yang jelas bukan kompetensi gw untuk mikirin hal begitu.. Namun, apapun sistem pemerintahannya, setiap orang pasti nggak suka orang bermuka dua, lidahnya bercabang, perkataannya mencla mencle, memelintir fakta, dan kalo ngomong ileran (Halah, ini orang apa alien ?!?.. hehe).. Maksutnya siapapun gak akan suka dibohongi, dibodohi, diingkar janji-i, dan dikhianati.. Ah, gw jadi teringat lagi kata2 dari salah satu tukang sablon yang sedang kecewa karena ordernya di-cancel secara sepihak tanpa pemberitahuan lebih dulu sama yang ngasi order..

Si tukang sablon bilang begini: “Kalo kambing tuh yang dipegang ekornya, kalo orang yang dipegang tuh omongannya..”

Advertisements

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s