me|write, spiritual, think sotoy
Leave a Comment

persepsi pahala..

Untitled-1Dari jaman SD sampe gw gede sekarang, gw (kita) sering banget denger konsep pahala.. Dan selalu terhubung dengan ganjaran atas perbuatan baik.. Kalo dari baca2, ada yang melihat pahala dari sudut pandang teologi, yang mengartikan reward dari Tuhan atas kebaikan yang dilakukan manusia.. Ada juga tokoh2 yang melihat dari sudut pandang akal atau filosofis.. Tokoh2 filsuf ini agak berbeda sedikit dalam memandang pahala.. Mereka beranggapan masih sempit kalau memahami pahala HANYA sebagai ganjaran perbuatan baik, karena disitu bisa terjadi “itung2an”, atau berfikir untung rugi atas perbuatannya.. Dan pada akhirnya, karena lebih berorientasi pada ‘harapan semu’ akan pahala, maka makna atau arti sebenarnya dari kebaikan itu sendiri ujung2nya bisa hilang..

Kalo gw disuruh milih, gw cenderung akan memilih konsep yang kedua, yang dibawa oleh tokoh2 filsafat.. Karena pertama: Kata2 ‘harapan semu’ itu bisa diartikan kita sebenernya nggak tau persis, seberapa besar pahala dari perbuatan kita, dan perbuatan2 apa aja yang dapet pahala berikut besarnya.. Satuan / parameter pahala hanya ada pada matematika Tuhan.. Kita hanya sering mendengar metaforanya, kayak kalo berhasil jodohin jomblo sampe nikah, dapet pahala sebesar dua gunung, atau pahala sebesar rumah dan lain sebagainya.. Bagaimanapun juga hal tersebut masih bersifat “abstrak”, nggak ada satuan jelas seperti kilogram, kilometer, atau liter, atau satuan apapun seperti halnya yang ada di dalam science..

Mungkin juga ketidak tahuan kita akan “satuan” besaran pahala itu yang bikin kita itung2an melakukan perbuatan baik kecil, dan akhirnya jadi malas melakukan perbuatan2 baik yang kecil karena pahalanya juga kecil.. Pernah denger atau liat seseorang berjanggut, bersorban dan tampak “muslim banget” duduk di kereta, tapi membiarkan wanita hamil yang baru masuk gerbong tetap berdiri di depannya ??.. Atau yang paling sering gw liat, para pengendara bermotor seenaknya mengambil jalur orang lain atau bahkan berlawanan arah, atau menerobos lampu merah ??.. Prasangka baik saja, anggaplah mereka sholatnya sangat rajin (dapet pahala), tapi mungkin karena mikirnya mendahulukan kepentingan orang lain itu pahalanya kecil, atau malah nggak ada pahalanya sama sekali (padahal kan baik), jadi yaah buat apa juga dilakukan ??..

Dan alasan yang kedua kenapa gw milih konsep pahala dari para tokoh filsuf itu karena seringkali “baik” itu juga belum tentu benar, dan kadang bisa dipersepsikan berbeda oleh masing2 individu ataupun kelompok tertentu.. Contoh: Naekin haji orang tua itu baik (pahalanya besar), tapi kalo duitnya dari hasil korup, itu kan nggak bener.. Mensejahterahkan keluarga sampe anak cucu juga baik, tapi kalo duitnya hasil tipu2 atau curian dari duit rakyat, jelas itu nggak bener sama sekali… Atau contoh yang kecil misalnya: gw pasti bakal dibilang baik banget sama mahasiswa gw kalo satu kelas gw kasi nilai “A” semua, tapi itu kan gak bener.. Jadi entah terkadang atau sering, perbuatan “baik” itu bisa nggak murni berangkat dari nilai dasar kebaikan itu sendiri, namun telah terkontaminasi oleh beragam hal lain yang sifatnya kepentingan2 individual ataupun kelompok.. Terus, apakah kebaikan yang seperti itu ada pahalanya ??.. I don’t think so..

Kalo ditarik ke lingkup yang lebih luas, kebaikan juga bisa “dipelintir” oleh sebagian orang.. Coba pikirkan saja, mana ada fitnah itu baik ??.. Tapi dari kemaren sampe sekarang banyak toh yang melakukan.. Dalam persepsi mereka, bisa saja itu dapet pahala, karena bisa jadi mereka beranggapan selama untuk kepentingan kelompok mereka, itu adalah “kebaikan”.. Kalo dalam pikiran gw, sangat aneh konsep2 “plintiran” seperti: memfitnah itu boleh asal untuk kebaikan (emang ada fitnah yang baik ??..).. Boleh ghibah atau menjelek2an orang lain asal untuk kebaikan.. Hiyaa.. Kebaikan apa yang didapat dari menjelek2an orang lain tanpa bukti..??

Apapun pendapat orang, yang gw pahami, kebaikan nggak mungkin dibangun dengan keburukan.. Karena perintah Tuhan pun udah jelas, jangan mencampur yang haq dan yang batil..

 

*gyaarghh.. sotoy gw kumat dah tuh…*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s