me|write, my life stories, think sotoy
Comments 12

aturan baik..

Untitled-1Belum lama ini gw parkir di sebuah plaza di bilangan pondok gede deket rumah gw.. Gw parkir di depan plang rambu yang jelas banget tulisannya “khusus mobil”.. Pas gw mau keluar (gw baru aja masuk mobil), eh ada motor parkir pas banget di belakang mobil gw tanpa merasa bersalah.. Dia turun dari motornya, terus ngaca ke kaca mobil sebelah gw, terus nyisir rambutnye !!!.. Gw nyengir aje ngeliat itu semua dari dalem mobil..

Pertama gw klaksonin, masi nyisir jugak, gw buka aje jendela, terus gw ngomong ke dia: “saya mau keluar neh mas.. tolong minggir yee..”.. Hehe.. dan dia pun minggir mindahin motornya.. Entah dia mindahin motornya karena gw mau keluar, atau karena udah “ngeh” kalo itu parkir khusus mobil.. hadeeh.. Cape deh ngadepin para pelanggar aturan tanpa merasa bersalah begeneh…

Kalo dipikir2, para pelanggar aturan gampang banget di cap jadi orang yang nggak baik… Yang paling parah yah para koruptor yang merusak bangsa ini. Mereka semua sejatinya adalah pelanggar aturan… Disini kayaknya agak susah juga seh, dimana kondisinya si penegak aturan banyak juga sekaligus sebagai pelanggar aturan..

Buat orang yang sudah baik, melanggar aturan mungkin saja udah bisa jadi beban tersendiri yang membuat mereka berpikir beberapa kali untuk melakukannya.. Orang baik sadar sepenuhnya kalo tindakan jelek akan berakibat jelek, dan sebaliknya, tindakan baik akan berakibat baik. Berbuat baik pasti dapet bonus berlipat-lipat, berbuat jahat cepat atau lambat pasti dihujat atau dikejar aparat. Nilep duit rakyat itu penjahat, penjahat itu nanti kuwalat, sehabis wafat dibawa malaikat, ditanya Tuhan kenapa dulu nekat, jawabannya karena iman nggak kuat… gwakakak..

Yang jelas, aturan manusia masih bisa diakali, aturan Tuhan tidak ada kata kecuali… Orang baik nggak mau mengakali, karena nggak mau dihakimi di sini, nggak mau juga diadili setelah matinya nanti. Burung gelatik tulang iga, orang baik pulangnya nanti ke surga.. halah opo seh neh..?!?.. Sepertinya bener juga kata2 dari Socrates: “Orang yang baik secara kodrati, dia tidak membutuhkan aturan.”

Advertisements

12 Comments

  1. hehehe, saya juga pernah tuh ngaca di kaca spion mobil orang yg lagi parkir .. eeeh ternyata pas nengok di dalemnya ada orang.. dadah2 aja sekalia 🙂
    Soal pelanggar.. hmm susah ya komentarenya, pelanggaran sdh dianggap hal biasa dan banyak di maklumi kali ya..

    Like

    • Kalo di tarik ke ujung2nya sih, bisa gara2 faktor pemimpin yang nggak tegas.. Dimaklumiii terruusss.. akhirnya jadi begene deh.. hehe..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

    • Aw.. mosok seh ?? hehe.. Kayaknya seh gara2 kebawa bikin tesis dulu neh.. Sama dosen pembimbing kalo beropini selalu ditanya: “Kamu ngomong gitu tuh dasarnya apa..??”.. Gyehehe.. kebayang deh maboknya dulu itu..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

    • Ada juga yang berpendapat kalo kebaikan itu mutlak, nggak relatif.. Kalo gak salah Mario Teguh juga pernah ngomong kebaikan itu mutlak.. Kalo saya sih setuju sama si Socrates.. Karena saya percaya adanya hukum energi positif dan negatif di alam semesta ini yang berlandaskan ilmu fisika.. Pendek kata, kebaikan bakal berbuah kebaikan (bahkan bisa berlipat), dan sebaliknya.. Kalo paham bener hukum ini, mungkin udah cukup jadi alasan untuk nggak melakukan sesuatu yang negatif atau yang tidak baik / merugikan orang lain.. Kalo udah begitu, mungkin Socrates jadi mikir gitu, nggak perlu ada aturan untuk orang baik.. hehe..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

  2. orang baik secara kodrati tetep butuh aturan loh, kan aturan ga selalu sama.. dan berubahubah.. *apadeh..

    Like

    • Yes, aturan memang gak selalu sama, namun umumnya selalu tujuannya untuk kebaikan bersama… Kalo ditarik ke aturan sih menurut gw udah jadi “benar”.. Karena yang baik kadang belum tentu benar.. Contohnya: naikin haji orang satu kampung itu baik.. hehehe.. tapi kalo duitnya dari hasil korupsi (melanggar aturan) yaitu jadinya nggak bener.. Tapi toh buat orang satu kampung yang dinaekin hajinya itu, apalagi kalo gak tau itu duitnya hasil korupsi, jelas akan beranggapan orang itu baik.. Kalo ngerujuk Socrates, ya gitu, secara kodrati gak perlu aturan, karena orang yang sejatinya baik akan berusaha gak merugikan orang lain, atau mengambil hak orang lain (yang biasanya hal ini tertulis dalam peraturan.. dan sering dilanggar pulak.. Gyehe..) mungkin kurang lebihnya begitu..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s