favourite, me|write, spiritual, think sotoy
Comments 17

hidup BUKAN hanya untuk menunggu waktu sholat..

Dulu-dulu, gw inget banget pernah dapet email dari sebuah milis yang judulnya: “hidup hanya untuk menunggu waktu sholat..”… Yah isinya, gak jauh2 deh dari judulnya… Pekerjaan dan lain2nya cuma jadi selingan ajah, yang paling penting dalam hidup itu pokoknya sholat.. Jadi abis sholat subuh, melakukan aktivitas sebagai selingan sembari nungguin waktu dhuhur, terus nunggu lagi waktu ashar, terus nunggu lagi waktu maghrib, dan seterusnya…

Dari dulu sampe sekarang, email ini sering jadi renungan buat guwe… “Apa iya hidup cuman begitu doang ??”… Dan setelah memilah, memilih dan memikirkan sekian lama, gw memutuskan bahwa buat gw perspektif ini kurang tepat… Gw secara pribadi lebih memilih sudut pandang yang lain… hidup BUKAN hanya untuk menunggu waktu sholat..

Hidup dengan paradigma “sekedar menunggu waktu sholat” menurut gw lebih mengarah pada kepasifan… dan ujung2nya akan sulit untuk menelurkan karya atau prestasi besar dengan menganut paradigma itu… Karena apa ?? karena aktivitas dunianya hanya dijadikan selingan… Padahal dimana2 sejarahnya karya2 atau pencapaian besar selalu tercipta dari kesungguh2an, keseriusan dan fokus yang tinggi.. bahkan tidak jarang perlu energi yang lebih besar dari biasanya atau ekstra…

Hidup kalo buat gw itu tempat untuk beramal sebanyak2nya dan seluar biasa2nya… Hidup itu tidaklah sementara… Hidup di dunia yang sementara, tapi kita kan bakal hidup lagi di akhirat, bakal kekal pulak… Nah, aturan maennya, hidup kita di akhirat kan tergantung gimana di dunianya… Jadi kalo ngelakuin hal besar di dunia, bukan mustahil bakal berdampak ke akhiratnya…. Coba aja perhati’in, bukankah sebagian besar orang dengan karya atau prestasi besar biasanya akan lebih banyak manfaatnya buat orang lain ?? Dan biasanya kalo manfaatnya banyak, rejekinya juga bisa jadi banyak… Akhirnya bisa sedekah lebih besar, bisa naek haji, dan bisa lebih banyak lagi ngebantu orang…

Dan Rasul pun berpesan, sebaik2 orang itu orang yang paling banyak manfaatnya buat orang lain… Kenapa gak bikin diri kita sebermanfaat mungkin buat orang lain ?? Gw pikir itu jauh lebih baik ketimbang hidup dengan sekedar menunggu waktu sholat…

Di Al-Qur’an sendiri juga sepertinya nyuruhnya nggak gitu… Allah sendiri menggambarkan diriNya selalu dalam kesibukan… mosok kite makhluknye malah santai2 menunggu…?? hehehe… Terus juga ada ayat ini: “Maka apabila kamu telah selesai dari sesuatu urusan, kerjakanlah dengan sungguh2 urusan yang lain..” (QS. 94:7)… Jelas banget perintahnya, KERJAKAN dengan SUNGGUH2 itu kerjaan kita, bukan sekedarnya ajjah kallheee…

Ayat yang ini lebih “kena” lagi: “Apabila TELAH kamu tunaikan SHALAT, maka BERTEBARANLAH kamu di muka bumi, dan CARILAH KARUNIA Allah dan ingatlah Allah banyak2 supaya kamu beruntung..” (QS. 62:10)… Kalo udah sholat yah nyebar dong kemana2 cari karunia Allah…. Bentuknya bisa ilmu, bisa rejeki, bisa peluang, atau amal2 baik lainnya… Lah koq yah malah nungguin waktu sholat tuh ya piyeeee too…??? hehehe…

Hidup akan lebih seru kalo ada yang dikejar… terlebih bila yang dikejar itu nyerempet2 mustahil atau ketidakmungkinan, karena akan bisa “menarik keluar” semua kemampuan kita yang sebenarnya.. Selain itu rasa “kebergantungan” kita sama Allah yang Maha memungkinkan dan membesarkan hamba2Nya jadi lebih besar… Dan akhirnya tanpa disadari, prestasi besar pun tercipta…. Itulah kenapa di buku sukses manapun, penetapan impian yang tinggi menjadi sedemikian perlu…

Sholat tanpa perlu dibilang penting pun memang sudah penting banget dan jadi KEWAJIBAN dari dulunya… bahkan kalo udah sampe pada tingkatan tertentu malah jadi KEBUTUHAN….

(**hiks… kenapa sotoy gw nggak berenti2 ??**)

Advertisements

17 Comments

  1. eh…eh..ehh…..eeeeeeeeeeeeeeeeeehh……..setuju sama tulisan ini!! — intinya mau ngomong itu doang —

    Like

  2. Memang Bos Ogie mantap….setuju dehhhh Bos 🙂 asal sholat nya tetap on time & nggk kelupaan gara2x aktifitas dunia yg menyibukkan heee3x :-)Sukses Bos Ogie Memang, kapan kita maen Xbox lagi…haaa3x….:-)

    Like

  3. hendryanto said: kapan kita maen Xbox lagi…haaa3x….:-)

    bener din… sholat tetep kudu on time… anyok diinn.. sapa takuuthh… hehehe… udah ada Kinectnya neh sekaraaanngg…

    Like

  4. Kinect apa gie? :-)Sekarang pd punyee keluarga yee gie jadi pd susahh ngumpul haaa3x…mang dulu waktu bujangan ya haaa3x :-)btw udh brp bulan nyonya gieee? 🙂

    Like

  5. Muantab banget nih ustad ogie.. gwe baru aja kemarin presentasi mengenai pentingnya implementasi shalat untuk menciptakan ibadah sosial yg akhirnya bermanfaat…gw sekali lagi.. setuju beeng ama elu

    Like

  6. Kinect tuh yang maen XBOXnya jadi gak pake stik, tapi pake motion sensor…. emang bener seh… dah punye keluarge emang beda jadinyeee… gwakakakak… Alhamdulillah nyonye dah masuk 8 bulan… huhu… bentar lagi Insya Allah…

    Like

  7. GWWAAKKS !?!? guwa bukan ustad neh mas bro… orang awam biasee… Bener tuh, efek sholat sebaiknya memang berdampak ke sosial… hebat lu bro bisa presentasi model begituh….. Tengkyu jugak dah setuju… berarti ada kesamaan sudut pandang diantara kite dalam hal ini… wakakak..

    Like

  8. ogieurvil said: efek sholat sebaiknya memang berdampak ke sosial

    gw koreksi nih…kagak ada pake sebaiknya. karena itu emang harus berdampak ke sosial. masa iye shalat rajin tapi korupsi dan membunuh? 😀

    Like

  9. setujuuu… memang yang bener itu HARUS… itu pake sebaiknya karena perasaan masih banyak yang kagaknye… hehehe… kalo bener itu dah dilakuin, dari dulu nih negara udah makmur sentosa… gak bakalan blangsak begeneh…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s