All posts tagged: sholat

sholat anak SD..

Pas gw SMA, bokap gw pernah ngomong gini: “Kalo udah dewasa, sholatnya jangan kayak anak SD..”.. Intinya sih yg gw tangkep, “level” sholat seseorang itu mesti nambah seiring perjalanan umur.. Dulunya gw pikir, level lingkup sholat itu cuman sekitar tau arti bacaannya, gerakannya benar, durasinya makin lama (hehe..), dan makin awal waktu.. Yah, sekitar itu deh kalo dipandang dari hal2 yang secara fisik terlihat.. Sampe akhirnya, pas kuliah, gw mulai doyan buku2 tasawuf.. Gw terkesan sama pola pikir ala sufi yang menafsirkan segala sesuatu tidak hanya dari yang terlihat, namun juga yang nggak terlihat.. Dan seringkali pengamatan macam itu “luput” dari mata orang2 awam, terlebih bagi mereka yangg nggak mau maksimal menggunakan akalnya.. Misalnya cara pandang kayak gini: ada sebuah tembok pagar yang bagus dengan cat indah.. Yang kita lihat dan puji biasanya hanya apa2 yang tampak, seperti cat dan bentuk.. Padahal biasanya malah bukan itu yang terpenting.. Yang terpenting justru dari apa2 yang nggak keliatan.. Dibalik cat, ada semen, pasir, atau bahkan besi atau beton yang menentukan kekuatan.. Cat hanya “nempel” di permukaan.. Kalau …

hidup BUKAN hanya untuk menunggu waktu sholat..

Dulu-dulu, gw inget banget pernah dapet email dari sebuah milis yang judulnya: “hidup hanya untuk menunggu waktu sholat..”… Yah isinya, gak jauh2 deh dari judulnya… Pekerjaan dan lain2nya cuma jadi selingan ajah, yang paling penting dalam hidup itu pokoknya sholat.. Jadi abis sholat subuh, melakukan aktivitas sebagai selingan sembari nungguin waktu dhuhur, terus nunggu lagi waktu ashar, terus nunggu lagi waktu maghrib, dan seterusnya… Dari dulu sampe sekarang, email ini sering jadi renungan buat guwe… “Apa iya hidup cuman begitu doang ??”… Dan setelah memilah, memilih dan memikirkan sekian lama, gw memutuskan bahwa buat gw perspektif ini kurang tepat… Gw secara pribadi lebih memilih sudut pandang yang lain… hidup BUKAN hanya untuk menunggu waktu sholat.. Hidup dengan paradigma “sekedar menunggu waktu sholat” menurut gw lebih mengarah pada kepasifan… dan ujung2nya akan sulit untuk menelurkan karya atau prestasi besar dengan menganut paradigma itu… Karena apa ?? karena aktivitas dunianya hanya dijadikan selingan… Padahal dimana2 sejarahnya karya2 atau pencapaian besar selalu tercipta dari kesungguh2an, keseriusan dan fokus yang tinggi.. bahkan tidak jarang perlu energi yang lebih besar …

ikutan therapi sholat tahajjud…

sabtu kemaren Alhamduillah dapet rejeki lageh.. ditawarain ikutan pelatihan terapi sholat tahajjud sama kelompok pengajian nyokap.. “tapi sekalian ambil photo buat dokumentasi ya gie..”kata nyokap.. Hmm.. permintaan yang cukup mudah.. hehe.. dibandingkan gw bisa ngikut pelatihan itu dengan GRETONG alias gratis.. Kalo diluaran bisa minimal 600 ribu.. bahkan kalo pelatihan yang ngadainnya di hotel, bisa sampe sejutaan.. disamping gw jugak emang doyan ikutan seminar or pelatihan.. hehe.. ternyata ini bakal jadi pelatihan kedua yang bikin air mata gw ngucur.. yang pertama di pelatihan kubik leadership.. yang di kubik ini gw yang aneh.. kalo di pelatihan tahajjud kan pada saat kita pada nangis itu kondisi ruangan gelap banget, dan nangis tanpa ada orang lain tahu.. tapi kalo yang di kubik gw bisa nangis di depan teman-teman sekelompok yang notabene baru gw kenal 2 hari yang lalu.. aneh.. soalnya dari dulu di kampus ikut pelatihan apaan jugak bareng temen yang udah kenal bertaon-taon, gw gak pernah nangis di hadapan mereka.. tapi memang pelatihan kubik leadership itu buat gw pribadi cukup menyentuh… okeh.. back to the point.. jadi …