entrepreneurship, me|write, think sotoy
Comments 13

pengusaha, ketidak pastian, dan fisika kuantum

“Mending yang pasti-pasti aja deeh…”…
“Kalo kerja kantoran kan perbulan udah pasti dapet income, jadinya aman…”

Pernah atau sering denger pernyataan kayak gitu ?? hehehe…

Hidup memang masalah sudut pandang.. Berbeda sudut pandang, buat yang satu bisa jadi masalah, tapi buat yang lain bisa jadi bukan masalah… Mungkin perbedaan sudut pandang ini juga yang bisa bikin seseorang memutuskan untuk jadi seorang karyawan atau pegawai kerja kantoran..

Sebenernya, ketidak pastian tidaklah melulu hal yang menakutkan… Coba bayangin, seandainya: maju ke depan kondisinya tidak pasti, mundur ke belakang kondisinya tidak pasti, geser ke samping juga kondisinya tidak pasti… Gimana hayyoo…?? Dari situasi ini kalo kita mengubah sudut pandang sebetulnya ada sesuatu yang menguntungkan loh… Apa itu ?? Bisa ditarik kesimpulan, kalo semuanya nggak pasti berartiiii SEGALANYA menjadi MUNGKIN… Kalo segalanya jadi mungkin, berarti mungkin besok2 bisa jadi milyader, mungkin besok2 bisa naek mercy, atau besok2 nyemplung ke kolam renang pribadi… wakakak…

Dulu pernah gw tulis di sebuah postingan gw: Kalo jadi karyawan itu semuanya jadi hampir pasti… Ibarat kita masuk ke sebuah kota.. Udah tau rute yang akan dilalui, udah ada gedung2, dimana ada belokan, abis jalan tol ini tembusnya ke mana, lampu merah dimana, perempatan kedua mesti kemana.. Kurang lebihnya jenjangnya sudah ketahuan… Kalo orang berwirausaha itu ibarat masuk ke tengah hutan belantara… jalannya sedikit perlu ngeraba-raba, jarak pandang gak penuh, bisa ketemu macan, bisa2 ketemu kelinci, bisa kejeblos jurang, bisa kejatuhan duren atau ketemu tambang emas besar.. Serba penuh ketidak pastian… Tapi untuk level tinggi, sekali dia dapet sebuah tambang yang besar atau berhasil mengelola maksimal tambang-tambang kecil, bisa aja dia ngebabat hutan belantara itu, dibentuklah sebuah kota dengan rambu2, jalan, jembatan, gedung2, dan jalan tol yang nantinya akan diisi orang-orang yang ingin menjadi pegawai kantoran…

Pada dasarnya hidup ini memang tidak ada yang pasti… Apapun pilihannya, nggak ada yang pasti, nggak ada seorang pun yang bisa menjamin apapun nanti yang akan terjadi.. Salah satu yang bisa meringankan hati untuk kondisi seperti ini, yah terus berprasangka baik kepada Tuhan…

Realitas pun menurut fisika kuantum tidak lah pasti… Gw belum lama ini ngobrol sama orang yang lulusan S2 fisika, dia dapet beasiswa kuliah fisika di Itali, dan dulu sempet ngewaikilin Indonesia di olimpiade fisika, tapi gw nggak tau deh yang taon berapa.. Kalo nggak salah dia ngomong begeneh: “Fisika quantum itu probabilitas mas… nggak pasti, nggak bisa diliat, cuman bisa diliat jejak-jejaknya aja, tapi dari situ bisa diitung dan bisa diketahui posisi dan momentumnya..”

Nggak heran, Einstein selaku “penganut” fisika klasik yang cenderung determinisme dulunya terus berdebat dan menyanggah Niels Bohr, salah satu perintis fisika quantum yang berbasis probabilitas… Dari perdebatan inilah muncul itu kata2 Einstein yang terkenal sampe sekarang: “Tuhan tidak sedang bermain dadu..”….. Dan Bohr menanggapinya dengan pernyataan: “Berhentilah menyuruh Tuhan atas apa yang harus dilakukan..”

Menurut gw kena banget tuh si Einstein… hehehe…

Advertisements

13 Comments

  1. berwirausaha itu kayak backpakeran yah..asik bisa jalan2… kalo karyawan itu banyak akses yang tertutup.. mematikan kreativitas.. baru 2 tahun ngerasain jadi karyawan, dah banyak hal yang tertinggal. Semoga kelak bisa berwiraswasta.

    Like

  2. candlellight said: Semoga kelak bisa berwiraswasta.

    amiin.. semoga segera terwujud… Hehehe… memang kayak backpakeran… tapi ntar kalo udah usahanya bener-bener “jadi”, bukan kayak lagi, tapi bisa backpaperan beneran… maksudnya, orang pada kerja, si yang punya usaha jalan2 backpaperan… wakakak…

    Like

  3. pemikirulung said: kata temanku yg kuliah bisnis “high risk high return”

    tidak selalu juga, skrg bisnis ‘makelar’ via internet menjamur dan bisa low risk high return

    Like

  4. ada benarnya gak selalu H.R.H.R… kanal internet memperkecil kemungkinan rugi besar… contoh sederhananya, utk jualan gak perlu sewa toko yang harganya jut – jut toh… hehe… jaman udah berubah… Sekarang era informasi.. orang bisa miskin atau kaya hanya dalam waktu itungan bulan…

    Like

  5. Amanda says

    Nice blog mas.
    Kalau saya sih jadi pengusaha karena keadaan yang memaksa. Ngirim 200 lamaran tiap minggu, ga ada 1 pun yang hasil. Daripada jadi bahan cemoohan keluarga akhirnya saya coba buka bisnis desain online. Alhamdulillah sekarang rupiah hampir tiap hari masuk ke rekening saya, tahun depan Insya Allah saya berangkatin orangtua ke Paris dari uang hasil bisnis saya. Intinya mah harus berani nyoba ya mas.

    Like

    • Yes.. Waaw hebat sekali yaa.. Kalo saya dulu emang nggak pernah ngirim lamaran sekalipun.. Emang udah nekat aja mo jadi pengusaha, eh jadi beneran.. hehe.. Keberanian menghadapi yang nggak pasti emang udah jadi syarat mutlak untuk jadi pengusaha..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s