me|write, spiritual
Comments 16

bur lembur..

Hampir 2 minggu kagak ngeblog… buka MP juga gak sempet… Alhamdulillah, mungkin ini juga rejekinya orang menikah… Dapet project lumayan gede… dan gw dari pagi ampe sore / malem harus ngerjain tuh project di tempat klien.. balik ke kantor langsung nerusin kerjaan itu lageh… Efeknya yah biasa… hehehe.. lembur dan ngeronda teruuss… 2 Minggu kemaren sampe beberapa minggu ke depan sepertinya bakal bener-bener jadi minggu dimana gw bakalan banyak utang sama kasur… wakakak…

Dulu sekale, gw gampang banget ngeluh kalo banyak kerjaan alias kudu lembur… Terlebih gw mengakui di beberapa tahun awal gw kuliah sarjana, gw adalah seorang pengeluh yang handal… wekekekek…. Tapi sepuluh tahun berproses setelah masa itu lewat, sepertinya gw sadar bahwa lemburan atau kerja ekstra itu pasti akan berbalas meski tidak langsung atau berwujud yang lain…

Dulu saat aktif dalam kegiatan remaja komplek untuk acara tujuhbelasan misalnya, biasanya dari panitia yang terdiri dari 10 orang, yang aktif paling cuman setengahnya.. dan kadang kita jadi males kerja, karena si “A” atau si “B” gak ada… Minimal semangat jadi kendor karena yang mau kerja cuman segelintir orang saja… Seakan-akan hasil buah usaha kita tergantung atau terpengaruh oleh mereka… Sekarang rasanya juga, gw berani narik kesimpulan bahwa buah usaha kerja seseorang tidak terpengaruh oleh usaha orang lain… Singkat kata, sukses seseorang benar-benar tergantung pada usaha orang itu sendiri…

Gw berfikir dan mengaitkan hal lembur alias kerja ekstra dengan banyak quote dari orang-orang besar, resep2 buku sukses atau motivasi, dan ayat Al-qur’an… Dan di saat ini kayaknya gw berani menarik kesimpulan pribadi bahwa kerja keras pasti akan membuahkan hasil yang setimpal buat orang itu sendiri, meski tuh kerjaan sebenernya buat kepentingan kelompok…

Ada quote yang kurang lebihnya bilang begini “Orang yang bekerja lebih, cepat atau lambat pasti akan menerima kelebihan hasil dari pekerjaannya itu..”

Di sebuah buku sukses tercantum rumus [ Jumlah Usaha = Hasil Usaha ]…

QS. An – Najm 39 : “Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa-apa yang telah diusahakannya..”

Kalo liat hukum kekekalan energi: “Energi gak akan pernah hilang, tapi cuman berubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain..”..

Kerja = energi… Energi kerja keras bisa berubah menjadi segala macem bentuk energi hasil seperti: bayaran nambah, makin cepet pinter alias makin jagow dalam kerjaan, kepercayaan klien atau orang lain ke kita meningkat, dsb… Yang pasti hasil kerja seseorang akan berbalas dan gak akan tertuker dengan hasil kerja orang lain…

Kalo ada seseorang lembur di kantornya tapi tanpa dibayar, jangan takut… cepat atau lambat energi lemburan itu bakal mendatangkan hasil, baik dari perusahaan tempat dia bekerja atau dari perusahaan lain, atau dalam bentuk yang lain, yang jelas bakal balik ke orang itu sendiri…

Sedikit mikir, mungkin ini yang menjadi sebab, kenapa hampir di semua buku sukses dan kisah hidup orang besar pasti ada cerita bagaimana kerasnya mereka bekerja… Bahkan ada yang mengklaim syarat sukses itu harus kerja keras, lebih keras dari orang biasa… supaya tidak menjadi orang biasa… hehe…

Jadi, jangan takut kerja ekstra, meski untuk kepentingan kelompok sekalipun… hasilnya nggak akan tertukar… Insya Allah nanti pasti akan ada “bayarannya”…

Salam lembur !! wakakakak…

Advertisements
This entry was posted in: me|write, spiritual
Tagged with:

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

16 Comments

  1. Inilah sebab mengapa elu adalah MEMANG sedangkan gue biasa-biasa saja :DTerima kasih sudah diingatkan. Salam lembur!! 😀

    Like

  2. wekekekek…. lagi lembur juge luh ris ???… asli mabok neh gw, ampe ninggal2in istri… gwakakak…TAPI AKU TIDAK MEMANG !!!! NAJJUUOOONNKKK !!!

    Like

  3. roelworks said: jieeeh…hati2 ada yang cemburu …

    nggak papa roelll … Alhamdulillah bini ridho… yang penting setorannya dibayar penuh… wakakak…

    Like

  4. bener bro.. kerja cerdas itu “leverage”… pengungkit… jadi kerja kerasnya hasilnya bisa berlipat-lipat….hus.. burung siapa atuh dilempengin….

    Like

  5. Dulu juga sering tuh lembur tanpa dibayar, tapi kalo udah dasarnya ikhlas, bawaannya gak mikirin bayaran mulu, tapi mikirin gimana kerjaan cepat selesai

    Like

  6. bener-bener… ujung2nya begetoh….. dan disadari atau nggak, cepat atau lambat bakal kebayar… meski dalam wujud yang laen… wekekek…

    Like

  7. yudimuslim said: Gi..berusaha sama dengan hasil usaha itu seharusnya dikali tujuh kali dan ditambah dua :p

    gwakakakakak… oke jugak neh rumus… gw juga pengen neh kalo rumusnya bisa jadi begeneh… biasa lah, kite kan orang melayu… maunya kerjanya dikit, tapi hasilnya ggueeddheeee… kalo bisa berlipet sampe cukup tujuh turunan malah… wakakakak…

    Like

  8. emang iya kan??? setelah nikah itu hasil usaha ditambah dua,..klo usahanya dari dagang, maka dikali tujuh..jadi, kesimpulannya, klo lo dah nikah dan berdagang atau bikin usaha sendiri maka rumusnya berusaha sama dengan hasil usaha ditambah 2 dikali 7 gi :))

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s