me|write, spiritual, think sotoy
Comments 17

L a b i L

Manusia itu diciptakan dalam keadaan labil… begitu tertulis di Al-qur’an.. oleh karena itu, gw selama ini untuk urusan minta masukan atau saran selalu pada satu atau dua orang ajah… biar nggak nambah kelabilan gw.. biar gw tetep jalan ama yang udah gw yakini selama ini… percaya atau nggak, dalam beberapa hal pengambilan keputusan yang selama ini gw jalanin, ada yang berbasis keyakinan 80% dan logika cuma 20%…

Satu dua orang yang bisa gw ceritain masalah-masalah gw yang dalem pun orang-orang yang udah gw “uji” dan kenal sedekat-dekatnya dekat… bukan sembarang orang, terlebih orang yang baru kenal atau gw kenal baru hanya “kulitnya” aja tanpa menyelidiki lebih jauh…

Karena di lapangan, yang lebih sering dan lebih banyak gw temui itu orang-orang yang nggak kenal siapa dirinya sendiri, yang belum menemukan jati dirinya.. Menurut gw, orang yang masih model begini masih rada susah untuk ngasi saran yang tepat untuk dirinya sendiri.. akan sulit lah buat dia bisa ngasi saran yang tepat untuk orang lain kalo untuk “menyarankan” dirinya sendiri dengan tepat aja masih susah.. Ujung-ujungnya ngasi saran / masukan yang sekenanya aja… biar dibilang peduli sama temen…

Buat gw, menjalani yang udah gw baca dan yakini selama ini jauh lebih membahagiakan… Rugilah kalo seseorang menelan bulat-bulat semua masukan dari temannya, termasuk dari teman dekatnya sendiri tanpa dirinya sendiri menyertakan pertimbangan dan keyakinannya… termasuk menyertakan Allah…

Ibarat seorang tukang roti yang berangkat mencari karunia Allah dan yakin dagangannya akan laku…. satu sampai lima belas rumah udah dia lewati… di mulut gang rumah yang ke-enam belas sampai tiga puluh dia bertemu tukang ketoprak, terus si tukang toprak ngomong “hwalaaah maass, nggak usah masuk gang ini deh… sepi banget… nggak bakal ada yang beli !!!”

Terus kemudian si tukang roti percaya begitu saja dan berputar balik pulang ke rumahnya… Padahal siapa tau dirumah ke dua puluh lima ada anak kecil yang baru keluar dari kamar mandi dan pingin sebuah roti… Masa depan nggak ada yang tau… Allah menurut prasangka hambaNya… Seperti sebuah reply-an komen gw di blog gw sendiri, rasanya salah satu kesalahan yang sering kita lakukan adalah kita nggak yakin sama do’a kita sendiri…

Rugilah kalo kita menyerahkan keputusan masa depan yang kita yakini dan udah kita doakan siang malam pupus begitu saja hanya karena sebatas omongan orang yang punya hidup sendiri dan bahkan tidak tahu dan tidak ngejalanin hidup kita… Yang nantinya kalo kita blangsak beneran atau sukses bahagia beneran orang-orang itu sama sekali nggak merasakan… tapi mutlak kita sendiri yang merasakan dan menjalani…

Gw perhati’in, ada kebahagiaan tersendiri di dalam diri orang yang hidup dengan keyakinan… meskipun seringkali kebahagiaan itu samar di mata orang lain… semenderita bagaimanapun, mereka menganggap itu adalah proses terwujudnya keyakinan mereka…

Gw lebih seneng mengadukan masalah gw ke orang yang udah kenal dirinya sendiri, gw dah tau tajem akalnya, wawasannya luas, terus ilmunya ada… (hehehe… requestnya banyak banget yak..)…. Buat gw kalo cerita ke orang model begini, ibarat cerita ke orang yang lagi berdiri di atas bukit.. Dari atas itu dia udah bisa liat persimpangan-persimpangan jalan, meskipun nggak sampai ke ujung, tapi dia tau ada apa aja di setiap jalan yang bakal gue pilih… Tanpa adanya provokasi, keyakinan gw nggak akan terganggu, dia cuman memberikan gambaran akibat atas setiap keputusan yang akan gw pilih…

Kalo masi belum puas juga atas saran sohib… biasanya gw meniru cara Yusuf Mansyur berdialog dengan Allah… Sehabis sholat, ambil Qur’an, nyatakan masalah kita , Bismillah, terus buka Al-qur’an secara acak… Biasanya di halaman yang terbuka, ada satu atau beberapa ayat yang secara langsung maupun nggak langsung, bisa jadi jalan keluar atau rujukan yang bagus untuk tindakan apa yang sebaiknya harus kita lakukan….
Selama ini, yang gw lakukan di atas, buat gw pribadi cukup manjur…

Sehabis melakukan dua hal diatas, biasanya hati gw jadi plong…. jauh dari stress dan sedih yang berlebihan, yang bisa membuat kita melakukan hal-hal yang bisa merugikan diri sendiri dan orang lain…

Memang tetep, masa depan nggak ada yang tau… tapi, buat gw, hidup bukan sekedar untuk mengikuti kemana angin berhembus… bukan buat mengikuti kata si A atau si B atau si C… Hidup atas keputusan dan keyakinan diri sendiri, mengikuti panggilan sejati hati nurani, menselaraskan ikhtiar dan do’a, buat gw lebih seru dan menyenangkan untuk dijalani… Seorang enterpreneur sukses pernah bilang, wilayah kita itu wilayah ikhtiar, wilayah sukses adalah wilayah Allah…

SUKSES SEMUANYA !!!

Advertisements

17 Comments

  1. balance2784 said: setuju….

    tengkyuu… sekedar opini gw untuk nggak curhat sembarangan… apalagi kalo udah berumah tangga… bisa fatal noh akibatnya..

    Like

  2. dyochan said: *manggut-manggut* stujuuu 🙂

    wwaaawww… setuju juggaakk ??… tengkyu yeeee… postingan kali ini murni opini pribadi looohh.. tiap orang bisa aja berbeda…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s