All posts tagged: jujur

akalnya penipu..

Ada buku judulnya: “The Honest Truth About Dishonesty: How We Lie to Everyone–Especially Ourselves..”.. Ditulis oleh Dr. Dan Ariely (2013), dan jadi New York Times Bestseller.. Dr. Ariely melalui studinya menyatakan bahwa menipu adalah hal yang tidak rasional, dan tidak ada hubungannya dengan berpikir untung rugi, berpikir kemungkinan ketangkep, serta berpikir tentang besarnya hukuman.. Menurutnya; berbohong bukanlah pertarungan internal antara pro dan kontra.. Namun itu adalah perjuangan internal tentang bagaimana kita melihat diri kita sendiri.. Gw suka dengan pernyataan Dr. Ariely ini.. Menipu orang lain itu bisa bersifat nggak logis, mungkin gara2 hawa nafsunya naek ke otak, kemudian menelan kewarasan atau logika orang itu bulat2.. Contohnya yang lagi rame: Gembong umroh travel penipu yang nominalnya sampe triliunan itu.. Mosok mikir gini aja susah sih: “Nyolong atau nipu itu nggak baik dan bikin dosa..”.. Padahal kan dari SD udah diajarin.. Naek dikit deh mikirnya: “Ini duit konsumen yang mau gw berangkatin umroh, ada ribuan orang, kalo mereka pada nggak berangkat, cepet atau lambat gw pasti ketahuan pake duit mereka untuk kepentingan2 lain..”.. MOSOK MIKIR SESEDERHANA gitu …

bosan & manipulator..

Masih sedikit nyambung sama postingan kemaren tentang kebosanan.. Ternyata salah satu penyebab kebosanan itu bisa juga perhatian yang termanipulasi / manipulation of attention.. Maksudnya, kita bisa mendadak menjadi merasa bosan melakukan sesuatu karena perhatian kita “termanipulasi” oleh aktivitas yang lain.. Contohnya, seseorang sedang membaca buku di kos2an.. Taroklah sudah 15 menit ia asyik baca buku.. Lantas ia mendengar suara game Street Fighter V di kamar sebelah yang sedang dimainkan oleh temennya.. Kondisi kayak gini ternyata bisa membuat orang tersebut mendadak jadi bosan membaca buku.. Ia menjadi “termanipulasi” untuk berpikir bosan baca buku, atau bisa juga berpikir maen game bisa jadi lebih asyik ketimbang baca buku di saat itu.. Studi jenis ini pernah dilakukan oleh Damrad & Laird (1989), dalam “The experience of boredom: The role of the self-perception of attention..” Namun bukan tanpa kritisi, karena sulit untuk mengukur tingkat / derajat perhatian, maupun kebosanan seseorang.. Seringkali kita bingung tingkat bosan kita ini akut apa nggak, masih bisa dibawa ke pemicu tindakan positif atau nggak ??.. Demikian juga untuk parameter tingkat perhatian, masalahnya sama, gimana ngukurnya …

“kan bisnis… bolleeh doonngg..”

belom lama ini gue bertemu beberapa kolega, cowok semua.. ngumpul-ngumpul silaturahmi sehabis lebaran.. ngobrol ngalor ngidul gak karuan.. sampe obrolan ringan kayak puasa kemaren bolong berapa.. hehe.. gak nyangka ada yang bolong 14.. gue tanya bukan karena sakit seh, tapi yaah gitu deh.. emang godaan setan yang terkutuk itu berbahaya…hehehe.. pas gue tanya, dia cuman sambil ketawa bilang “yaahh.. mending lah gie.. yang penting gue gak kalah banget sama setan… 16 gue menang, 14 gue kalah sama setan… masih bagus kan tuh nggak seri… gyhehehe”.. hehee… logika yang aneh.. tapi itu hak dia lah mau puasa berapa hari di bulan ramadhan.. urusan gue cuman ngasi contoh dari yang ada, kalo puasa wajib itu mbok ya dilahap semua… lagian.. gue tuh siapa seeehh ?!?…. percakapan berlanjut.. ke bisnis atau pekerjaan.. gak tau gimana terus nyangkut ke obrolan soal korupsi, suap menyuap untuk dapet order atau sekedar pelicin.. atau maen di zona abu-abu yang nyerempet ilegal dan sejenisnya… ada yang iseng nanya “naah, kalo kayak gitu menurut agama gimana tuh?”.. dalam pikiran dan hati gue, jelas itu …