me|write, my life stories
Leave a Comment

pengibaratan..

Sebelum perkuliahan semester genap sekarang ini dimulai, ada mahasiswa yang bertanya via WA: “Mas, semester depan ngajar kami lagi nggak ??..”.. Terus gw tanya balik, “Emang kenapa kalo gw ngajar kalian lagi ??..” Dia jawab: “Enak aja gitu ngajarnya, santai..”, terus diakhiri dengan icon smiley ketawa sambil keluar keringet..

Emang sih, gw santai dalam penyampain materi.. Tapi kalo urusan deadline tugas2, ini udah nggak bisa ditawar.. Deadline lewat, nilai melarat..(^_^!)..

Entah berapa mahasiswa yang beranggapan begitu, tapi paling nggak gw dapet feedback kalo upaya di awal nyusun materi ajar ada hasilnya.. Saat awal mulai mengajar dulu, gw mempertanyakan: Emang ngajar tuh harus se-kaku dan seformal itu ya ??.. Nggak bisa kah dibikin lebih fun dan lebih nyantei ??..

Si mahasiswa ini nggak tau aja, kalo dia bisa berasa santai saat terima materi itu karena hasil gw ‘bergumul’ dengan sejumlah hal.. Mulai dari mikirin sistematika materi, contoh2 implementasi teori yang bisa “relate” dengan mereka, desain slide yang ‘niat’, sampe mikirin penyederhanaan menggunakan perumpamaan2 atau bikin analogi dari hal2 yang kompleks..

Tujuannya ya sederhana, supaya teori2 jadi lebih mudah dicerna oleh mereka.. Ibarat teori2 itu daging mentah, gw mencoba memasaknya dengan beragam bumbu2 penyedap.. Supaya jadi sebuah menu masakan yang sesuai selera mereka, dan juga supaya dagingnya empuk, mudah dikunyah dan bisa ditelan..

Bentar bentaaarr, itu barusan tadi, gw sedang beranalogi, atau ber-metafora ya??.. Apa bedanya metafora dengan analogi ??.. Kan sama2 membandingkan dua hal sekaligus perumpamaan ??..

Ada banyak teori tentang kedua hal ini, cenderung ribet malah.. Hehe.. Gw bukan ahli bahasa, tapi ada satu pembahasan yang gw suka dari sebuah buku bertema kreativitas.. Dibilang di buku itu, metafora itu lebih ke perbandingan yang sempit dan ‘tajam’.. Contoh: Buku adalah jendela dunia.. Tokonya nggak laku, akhirnya gulung tikar..

Langsung, sempit, tajem, nggak perlu pake kata ‘bagaikan’, ‘seperti’ dan sejenisnya.. Ada juga teori yang menyatakan kalo metafora itu secara harfiah pasti salah.. Kalo dari contoh di atas, buku pastinya ya bukan jendela.. Toko mana bisa menggulung tikar ??.. Wong nggak punya tangan..

Kalo analogi, lebih mencari persamaan tersirat yang bisa dibangun di beberapa ‘titik’.. So, kalo menjelaskan sebuah proses atau hal2 kompleks, emang enak pake analogi supaya lebih mudah dipahami.. Kayak contoh diatas dimana gw mengibaratkan teori dengan daging mentah, dan pengajar sebagai juru masak.. Ada beberapa ‘titik’ kesamaan yang bisa dibangun..

Kemaren sempet rame analogi Adzan dan gonggongan anjing.. Gw liat full videonya, bahkan sempet baca yang versi teksnya.. Gw jadi bingung sendiri.. Ini metafora, analogi, atau bukan dua2nya ?!?.. (^o^!)/.. Ya gitu deh.. Hobby gaduh, nalar jatuh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s