me|write, spiritual
Leave a Comment

synchronize..

Pernah pas pinjem mobil seseorang, terus nyetel radionya, eh ternyata yang muncul langsung saluran radio religi.. Lagi ceramah satu arah gitu deh.. Ntah kenapa, saat itu gw memutuskan untuk ngedengerin..

Nggak nyangka, mosok si penceramah kurang lebih ngomong gini: “Akal itu wadah, bukan alat.. Jadi cuman buat nyimpen aja, bukan buat dipake.. Kalo mau dapet ilmu tentang mobil, ya tanya sama montir mobil, simpen aja di kepala, jangan dipikirin..” What ?!?!.. Radio apa pulak ini ??.. Hehe..

Mosok ilmu ataupun informasi jangan dipikirin ??.. Wong di Qur’an itu banyak anjuran untuk merenung atau Tafakkur koq.. Lah ini fungsi akal malah disuruh dimatikan.. Sungguh ajaran yang aneh..

Menganggap penceramah selalu benar, tentu saja akibatnya bisa kacau.. Padahal kita sama2 manusia, yang sama2 bisa salah dan bisa keliru.. Di sinilah perlunya tafakkur..

Menurut Al-Ghazali dalam “Tafakur sesaat lebih baik dari ibadah setahun”, yang dialih bahasakan oleh Abdullah bin Nuh (2014), Tafakkur-lah yang menjadi prinsip dan kunci segala kebaikan.. Karena hasil tafakkur adalah ilmu.. Dan ilmu bisa mempengaruhi kondisi hati, lantas berpengaruh pada amalan anggota badan..

Ada juga yang beranggapan: supaya amalan seseorang bisa bernilai dan dapat ‘mengendap’ di dalam dirinya, orang tersebut haruslah mau melakukan tafakkur.. Tafakkur adalah proses ‘pencocokkan’.. Gw lebih suka nyebutnya proses ’synchronize’, atau penyelarasan..

Sebuah proses penyelerasan antara input2 informasi yang seseorang terima dengan lorong2 detail kehidupannya sendiri.. Kita dengerin ceramah setiap hari pun, nggak akan ada artinya kalo isi ceramah nggak nyambung sama ‘isi’ hidup kita sehari-hari..

Nah di sini tafakkur mengambil peran.. Men-sinkronisasi-kan antara mana input informasi yang bisa berguna lantas diamalkan dalam keseharian hidup, dan mana yang tidak.. Dan ini sifatnya sangat personal, dan yang paling mendasar: sangat perlu menggunakan akal.. Tanpa sinkronisasi, hasil bacaan, ceramah, atau input apapun bisa ibarat masuk kiri keluar kanan saja tanpa tercerna..

Itulah kenapa, banyak orang baca quotes bijak tapi nggak bijak2.. Atau banyak ‘memakan’ informasi religi tapi personalitas ataupun spiritualnya nggak berubah.. Karena nggak ada yang di-tafakkur-i.. Nggak ngerti mana knowledge yang bisa digunakan dalam detail hidupnya, mana yang nggak.. Pendek kata, nggak mau melakukan pemilihan prioritas informasi bagi hidupnya sendiri untuk diamalkan..

Saat akal dimatikan, tafakkur pun mandeg.. Doktrin pun masuk.. Sampe2 bom bunuh diri yang dilarang (QS.4:29) pun mau2nya dilakukan.. Pake common sense juga cukup sebenernya: bunuh diri dan bunuh orang lain itu buruk.. Tapi ya gitu deh, kalo akal cuman jadi wadah, dan bukan alat..

Suka sama pernyataan Dr. Fahrudin Faiz: “Orang yang nggak pernah tafakkur, nggak akan pernah naek level..”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s