me|write, spiritual, think sotoy
Leave a Comment

misteri tulus..

Kemaren sempet rame kasus youtuber ‘pembagi duit’, yang melakukan ‘blunder’.. Hehe.. Sampe diberitakan di media online segala, dikabarkan subscriber-nya turun ratusan ribu..

Gw nggak terlalu peduli sih, karena jadi subscriber-nya pun kagak.. Mungkin subscriber-nya banyak yang berubah pikiran.. Mereka jadi berpikir: nih orang bagi2 duit nggak tulus, tapi demi konten, demi adsense, atau sejenisnya..

Ya begitulah.. Untuk menilai ketulusan dari makhluk yang bernama manusia ini memang sangat sulit.. Jangankan menilai orang lain, menilai ketulusan diri sendiri secara objektif pun cukup susah.. Contoh, gw sebagai pengajar.. Apakah iya gw beneran tulus mengajar / bagi ilmu supaya peserta didik jadi pada pinter ??..

Apa iya nggak ada faktor2 lain di sana ??.. Kan bisa aja karena duit, pengen banyak temen / relasi, pengen dikenal, atau kepengen2 yang lain.. Diri sendiri ini aja sulit ‘dibaca’, apalagi orang lain ??..

Ada sebuah argumen filsafat, kalo nggak salah sih dari filsafat Hindu yang bisa ‘relate’ sama hal ini.. Disebutkan: kalo mau belajar ketulusan, belajar lah dari makhluk yang ada di sekitarmu, yang BUKAN manusia..

Seekor kucing mencuri lauk ikan atau ayam kita itu karena ia benar2 tulus sedang lapar.. Ia benar2 sangat lapar, terkadan bahkan untuk makan anaknya yang kelaparan juga.. Saking tulus cintanya pada anaknya itu, mangkanya ia mencuri lauk..

Nggak ada kucing kenyang terus iseng ngambil es krim Magnum kita yang ada di kulkas.. (^o^!).. Biasanya ya kucing kenyang itu goler2an aja, nggak neko2, nggak iseng umbar2 janji politik.. Mungkin juga ya dia mencuri itu karena kitanya juga yang pelit nggak ngasi dia makan..

Tumbuhan pun juga begitu.. Di rumah ada pohon rambutan, kalo berbuah kadang beberapa buahnya dimakan kalong, kulitnya ada setengah isinya kosong.. Pohonnya ‘nggak marah’, kitanya yang melihat itu sebagai ‘gangguan’.. Bisa jadi itu bentuk ketulusan si pohon rambutan sebagai wakil Tuhan untuk memberi makan para kalong2 lapar..

Pohon yang secara alami merusak tembok pagar pun juga begitu.. Itu adalah bentuk ketulusan-nya untuk tumbuh sebagai makhluk Tuhan yang ber-‘kambium’.. Sebuah jaringan yang tumbuh “melebar” dan sekaligus sebagai lalu lintas zat ‘makanan’ pada pohon..

Nyamuk apalagi, dia selalu tulus berusaha ngisep darah kita meski taruhannya adalah nyawa !!

Salah satu ciri utama dari ketulusan adalah tanpa pamrih.. Dan satu2nya makhluk yang bisa punya pamrih atau bisa bersikap tidak tulus itu ya manusia..

Udah liat sendiri kan, betapa kita kecewa dari hasil2 ketidak tulusan manusia ??.. Udang dibalik bakwan bisa keliatan, udang dibalik batu siapa yang tau ??..

Tulus rela dipanggil gajah di dalam lagunya.. Coba pas ketemu, lu panggil dia: “Gajah !!”, gw jamin kagak nengok.. Gwakakak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s