me|write, think sotoy
Leave a Comment

Gold Medal Yes..

Beberapa hari belakangan ini, bocil2 lagi ngerasa keganggu jadwal nonton TVnya.. Karena ya itu, ada tayangan langsung Badminton dari Olimpiade Tokyo 2020.. Babe-nye tiba2 jadi suka nongkrong di depan tipi, padahal biasanya ‘never’..

Dialog sengit pun terjadi.. “Aah papaap, aku kan pengen nonton SpongeBob..”, ya gitu deh.. Khas bocah..Tapi gw punya jurus andalan buat nyadarin mereka kalo nonton badminton ini lebih penting.. Pertama, gw bilang ke mereka bahwa ini Olimpiade.. “Ini cuman ada 4 tahun sekali lohh..”..

Dan mereka pun langsung “Whaaattt ?!?!?!..”NNaanniiiii ?!?!?”.. Gwakakak.. Pake jurus pertama aja langsung klepek2.. Ujung2nya malah nanya2 yang laen soal Olimpiade.. “Koq cuma 4 tahun sekali, emang kenapa ??”.. Dan lain2nya yang mengakibatkan gw mesti googling dulu buat ngejawabnya..

Jurus keduanya: “Ini yang lagi maen orang Indonesia loh !! Kita harus dukung dan do’ain supaya menang..”.. Terkena combo 2 jurus gitu, langsung hilanglah Spongebob dari ingatan mereka.. Tapi ya begitu badmintonnya kelar, balik lagi dah tuh si Spongebob..

Itu awal2 mulai Olimpiade sih.. Makin ke sini, mereka udah tobat, kalo babe-nye dateng, duduk di depan TV, mereka no komen.. Mereka malah dukung teriak2 “Endonesiaa !!”.. Gyahahaa, jurusku kena telak !!.. Bahkan pas gw nggak tau ada jadwal Ginting maen, mereka ke kantor dan manggil gw: “Pap, ada badminton tuh, yang maen Indonesia..”..

Kemaren pas final ganda putri (Greysia-Apriani).. Nonton sampe tereak2.. Sambil nanya: “Ini final ya pap ?? Kalo menang nanti dapet piala ??..” … (@_@!)…

Yang gw suka dari nonton pertandingan olahraga, apapun eventnya, adalah sikap “fair” dan sportivitas.. Taat aturan, kalah menang akan diterima.. Kalo pake dopping, yaah itu oknum lah.. Pada umumnya mereka itu sangat punya attitude berkompetisi.. Beda jauh sama koruptor, politikus licik, dan penyebar hoax yang pengecut..

Upaya dan tekad atlit seringkali terlihat di pertandingan.. Meskipun pasti ada juga faktor ‘X’ yang membuat si atlit terkadang“terlihat” nggak tampil maksimal.. Namun Overall: Upaya keras, kejujuran, skill dan mental terlatih bertahun2, bawa nama bangsa pulak, semua bercampur menjadi satu..

Jadi nggak heran, banyak atlit menangis haru saat meraih puncak kemenangan.. Gw yakin, “pandangan” mereka berbeda dengan kita yang hanya jadi penonton.. Saat ada di puncak dan mengingat kerasnya pendakian, melihat ke bawah menjadi sebuah pemandangan yang demikian indah..

Dan saat lagu kebangsaan negeri ini berkumandang pada event besar di negeri orang, melihat tangis haru kemenangan mereka, namun hati ini nggak turut bergetar.. Mungkin kecintaan pada negeri ini masih kurang dalam..

“Cinta tanah air adalah perasaan yang sangat halus dan dalam di hati manusia.. Bahkan cinta tanah air itu timbul dari iman yang sejati..” – Buya Hamka..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s