me|write, my life stories
Leave a Comment

search & share..

Udah setahun lewat sebulanan gw nggak lagi pake mobil Swift GT2 ini.. Mobil pertama yang berhasil gw beli dulu banget.. Setelah menabung dari hasil “berdarah2” bekerja keras berwirausaha desain grafis, yang udah gw mulai sejak kuliah..

Meskipun mampunya beli nyicil, tetep aja seneng.. Bahagia yang sederhana sih; seorang pemuda bisa berhasil punya mobil impian (yang sesuai dengan budgetnya..).. Gyahaha..

Mobil yang setia menemani (tanpa pernah mogok) di saat2 gw jadi jomblo jatuh tempo, pulang pergi kuliah S2 sampe lulus, rutin ber-badminton, dan juga mengakhiri ke-jomblo-an, alias nemenin gw ngapelin pacar.. Puncaknya, dia turut nemenin gw mengakhiri masa lajang.. Saat gw nikahan di kampung istri, nih mobil ikutan nginep di rumah mertua..

Duluu, pas SMA, gw sering liat, orang2 kalo mau jual mobil second itu biasanya nempelih kertas bertuliskan “dijual” plus nomor telpon di kacanya.. Supaya saat digunakan, orang2 juga jadi pada tau kalo mobilnya dijual.. Cara lain, si mobil ditarok di pinggir jalan, atau dititipin di bengkel, dan tetap dengan tulisan “dijual” bertengger..

Sekarang era “online-online”, dan sudah nongolnya “makhluk unicorn” gitu, cara diatas kayaknya udah jarang dipake lagi.. Gw pun saat jual Swift itu, cukup menggunakan jasa “online2”, yakni OLX.. Cukup terkenal untuk jual barang second..

Bener loh, pagi pasang iklan, malem udah ada yang nelpon tanya2 mobil.. Selang sekitar 3 hari gitu udah lebih dari 400an orang yang liat iklan gw.. Dan sudah ada beberapa orang lagi yang telpon.. Nggak pake lama, ada orang yang niat banget beli.. Pagi telpon, selang 2 jam gitu dia mampir ke rumah untuk cek mobilnya.. Tawar menawar terjadi, dan akhirnya deal !!..

Kemajuan teknologi informasi bener2 merubah banyak hal, termasuk pola dalam jual-beli / berbelanja.. Lebih praktis & mudah.. Rugilah kalau nggak memanfaatkan kemajuan ini.. Terlebih sampai melabeli cara2 baru ini dengan kata “Haram”.. Kapan majunya ?!?..

“Search” dan “Share” seakan jadi perilaku sehari2.. Coba kalo kita pingin beli suatu produk (yang harganya lumayan), sekarang ini kita pasti search dulu untuk cari2 perbandingan, entah mereknya ataupun harganya.. Dan nggak ketinggalan, kita merasa penting juga untuk liat “rate” dan testimoni atau review tentang produk tersebut yang di-share oleh user..

Jadi pantaslah CEO Bukalapak kemaren terkesan panik saat “blunder” nge-tweet data yang sudah “basi”.. Karena apa2 yang dishare konsumen / “user” secara langsung bisa mempengaruhi ketertarikan kita akan sebuah brand..

Praktisi Advertising besar pernah ngomong gini di depan gw: “Model AIDA (Awareness, Interest, Desire, Action) udah berubah jadi AISDAS..”

Apa itu kedua “S”-nya ??.. Udah gw sebut di atas: “Search” dan “Share”..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s