me|write, spiritual, think sotoy
Comments 5

yaah.. hidayah..

Untitled-3“Semoga dapet hidayah..”.. Udah berapa kali ya gw dapet do’a model begini..?? Hehe.. Lucunya, dapetnya bukan dalam kondisi “normal” atau lagi ikut pengajian, tapi dalam kondisi beda pendapat, nggak setuju sama tulisan gw, atau malah bisa jadi gara2 beda pilihan capres.. Hyahaha..

Biasanya kalo dapet do’a begitu, gw aminkan dalam hati.. Terus ya gw melanjutkan UPAYA untuk dapet hidayah sebagaimana biasanya.. Lewat baca2 buku, mengamati sekitar, ataupun bentuk2 lain seperti membanding2kan, atau merenungi apa2 yang udah dibaca.. Kali aja do’a orang2 itu beneran bisa mempercepat gw untuk dapet hidayah..

Udah lumayan lama gw meyakini kalo hidayah adalah sesuatu yang diupayakan, dan bukan ditunggu.. Jadi mesti ada “effort” yang keluar supaya bisa beneran dapet.. Nggak “plok” dapet gitu aja..

Lagian, setau gw sih, wujud hidayah bisa bermacam2, dan yang do’ain itu nggak menyebutkan wujudnya yang seperti apa.. Apakah wujud pemahaman, petunjuk (ide) kebaikan, atau bahkah kepo (curiosity) dalam “melahap” pengetahuan..

Atau mungkin maksud mereka itu, gw dapet hidayah kalo besok bangun tidur lantas maanjangin jenggot, taqlid buta sama ustad ulama versi mereka, ngemil hoax melulu’, atau milih capres yang sama dengan mereka ??.. (^_^!)

Jujur aja, seumur2, gw nggak pernah tau itu gimana rasanya dapat hidayah.. Adakah yang tau rasanya ??.. Monggo atuh dishare..

Dalam teori kreativitias, ada yang namanya berpikir paradox.. Sebuah tips untuk menjadi lebih kreatif.. Sederhananya, berpikir satu kutub ekstrim sekaligus kutub seberangnya untuk mendapatkan ide/pemikiran baru.. Contoh dalam bisnis: membuat makanan bintang lima dengan harga kaki lima.. Atau, window shopping, tapi nggak usah keluar rumah..

Teori ini bisa diterapkan dalam beragama.. Tau hadis: ada 73 golongan umat Islam, dan yang selamat nanti hanya satu golongan ??.. Seseorang bisa berpikir untuk “menempatkan” dirinya SEOLAH2 ia berada di dalam golongan yang salah, kalo perlu malah di ujung kutub yang paling salah..

Dalam posisi ini, seseorang akan terus lebih memeriksa keimanannya sendiri.. Berupaya supaya nanti bisa jadi lebih baik, dan bisa “masuk” ke kutub seberangnya, dengan terus belajar, iqra’, dll..

Merasa berada di kutub yang paling salah, akan berat sekali rasanya menilai keimanan orang lain, berpikir seribu kali menyebut orang lain bid’ah atau sesat (bahkan kafir), atau menilai diri ini sudah dapet hidayah, dan merasa paling benar..

Dengan berpikir paradox, upaya untuk bisa masuk ke golongan yang selamat akan terus berlangsung.. Sampai kapan ??.. Yah, bisa jadi sampai “baterai” diri ini habis.. Hanya Tuhan yang mampu menilai kadar ke-akurat-an dan kebenaran keimanan seseorang, baik itu dulu, kini, dan nanti..

“Wahai hidayaaahh, datanglah kepadakuuuuu..!! Hwwaaaaa..”

Advertisements

5 Comments

  1. Semoga dapat hidayah.., Hidayah dalam konteks bisa sepemikiran sama orang yang bersangkutan- ini sering banget sih emang-jd ga bs nerima perbedaan pendapat

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s