me|write, my life stories, spiritual
Comments 2

diri jadi patokan ??

Untitled-1Namanya darah muda, selalu enak untuk nyerempet “melanggar” peraturan dikit2.. Dulu pas gw kuliah juga gw inget banget, suka “nyaris2” telat masuk ke kelas.. Mentang2 batas waktu boleh masuk kelas 30 menit setelah mata kuliah dimulai, jadi masuk kelas pun terkadang suka ditelat2in, yang penting nggak sampe 30 menit.. Tapi itu kelakuan gw pas kuliah yang pertama, yang “salah” jalur, di jurusan akuntansi.. hehe..

Sekarang setelah nyambi jadi dosen, gw ngerasain sendiri di posisi dosen.. Gimana itu rasanya kelas dimasuki mahasiswa2 yang telat.. Yah memang berasa lumayan terganggu, terlebih kalo telatnya parah, bahkan udah “injury time”.. Hahaha..

Menegur seseorang itu nggak selalu “berhasil” kalo pake omongan.. Apalagi kalo omongan itu belum  dilakukan sendiri.. Untuk urusan telat2an, kalo gwnya sendiri on-time, bakal lebih mudah buat gw untuk “nyindir”, atau ngasi tau mereka.. So untuk urusan ini, diri sendiri bisa dijadikan tolak ukurnya.. Bila sudah bisa bikin diri ini “beres”, enak dah tuh nyentil yang lain..

Tapi ternyata berbeda dengan urusan keimanan atau keyakinan..  Buat gw pribadi, diri sendiri nggak bisa dijadikan tolak ukur atau patokan untuk menilai keimanan orang lain.. So, meski sudah sholat lima waktu dan sebagainya pun, gw tetep nggak berani menilai level keimanan orang lain, apalagi mengomentari keyakinan orang lain.. Karena parameter apa yang bisa dipakai untuk menilai sebuah keimanan / keyakinan seseorang ??.. Wong yang naek haji dan sekelas menteri agama bisa korup juga kok.. Kasus guru ngaji mencabuli muridnya pun udah pernah kita dengar..

Penampilan apalagi.. Darimana penampilan bisa jadi tolak ukur keimanan seseorang..?? Kalo misalnya kita liat ada orang yang pake sarung bersayap ala2 malaikat, bawa2 tasbih segede bola basket, dan kopiah berbentuk kubah masjid, lantas kita bisa tau gitu tingkat keimanannya ??.. Sedekah, belajar,  puasa, atau tahajjud pun bisa dilakukan dengan diam2.. Mana bisa gw tau orang lain sudah melakukan itu semua atau nggak ??..

Newberg & Waldman (2013) dalam bukunya Born to Believe – Gen iman dalam otak menyatakan, mencari sebuah keyakinan di dalam otak meski menggunakan teknologi pencitraan otak paling canggih sekalipun, sama seperti mencari jarum dalam tumpukan jerami..

Menurut mereka, saat mendefinisikan keimanan / keyakinan, akan muncul konsep2 lain seperti: keingintahuan, cara berpikir, dan kesadaran (consciousness) yang sangat “personal” dan sama susahnya untuk dijelaskan.. Keimanan meski nyata dampaknya, namun tetap sulit dimengerti cara kerjanya pada tataran biologis & psikologis..

Yah apapun kata para ahli otak itu, buat gw keyakinan religius dan spiritual itu jelas punya pengaruh nyata dalam perkembangan sejarah manusia.. Dan lagi, hanya Tuhan yang bisa tahu pasti perjalanan & tingkat keimanan seseorang.. Jadi, lebih baik menggunakan keimanan yang sifatnya “personal” ini untuk membangun dan mendamaikan, bukan untuk kebencian..

Advertisements

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s