me|write, my life stories, spiritual, think sotoy
Comments 2

menanam proses..

0022Gw seringkali ngerasa heran dengan banyak klien di sini.. Semenjak jadi freelancer sampe punya perusahaan kayak sekarang, nggak sedikit klien yang minta desain dengan kecepataan sim salabim.. Wuushh, tring2, jadi..!!

Sepertinya kok sulit untuk paham itu yang namanya PROSES.. Yang lebih aneh, terkadang desain minta jadi cepet, tapi briefnya nggak jelas, malah materi belum mateng pun diminta mulai didesain.. Hyaha..

Bisa ditebak, desainnya jadi, materi berubah, desainnya otomatis mesti berubah juga.. Udah gitu, hehehe, mintanya cepet, lebih cepat dari kecepatan cahaya.. Kata proses seakan diabaikan.. Dan seringkali mereka2 itu ngomongnya enak sekali: “Kan cuman ngerubah gitu doang..”.. AAAWWWW..!! Tolong ubah aku jadi Ultraman saja..!!

Karena sering ketemu orang2 model gitu, gw jadi agak2 sedikit berkesimpulan kok ya banyak yang nggak paham soal proses di negeri ini.. Maunya cepet langsung jadi.. Pengen berubah, namun tanpa memperhatikan proses.. Awal presiden baru terpilih dulu pun sempet rame kan meme yang ngomong: berubah jadi sarjana aja perlu 4 tahun, mosok pengen ngerubah negara dalam waktu kurang dari satu semester ??..

Kalo versi Wikipedia, Proses adalah urutan pelaksanaan atau kejadian yang terjadi secara alami atau didesain, mungkin menggunakan waktu, ruang, keahlian atau sumber daya lainnya, yang menghasilkan suatu hasil..

Setau gw sih, banyak anjuran di Islam yang harusnya output / hasilnya bagus.. Tapi jadi nggak maksimal banget kalo hanya sebatas tau hasil, kemudian gagal “menarik mundur” hal2 tersebut menjadi bentuk “proses” atau cara..  Contoh: Sholat itu “hasil”nya bisa mencegah perbuatan buruk, tapi gagal menariknya ke dalam proses, akibatnya tetep korup, tetep nyebar hoax & fitnah..

Alloh menciptakan bersuku2 / berbangsa2 supaya “hasil”nya saling mengenal, belajar dan toleransi.. Sebaiknya tetap bersikap adil meski berbeda.. Namun karena gagal menariknya ke bentuk proses, akibatnya isu rasis pun tetep rame sampe sekarang.. Banyak ayat yang menganjurkan berpikir dan berilmu pengetahuan, tapi kemaren di fesbuk gw liat ada yang bilang dengan serius, kalo letak & jarak surga udah ketahuan berkat teknologi google maps..!! Alamaakk..!! Yah paling nggak, ada kemajuan lah, google mapnya nggak dibilang ilmunya orang kafir.. (^_^)/

“Demi masa”.. Sampai segitunya waktu dinyatakan dalam Qur’an, tapi ya kalo gagal menariknya ke dalam bentuk proses / cara, yaa gitu deh.. Telat / nggak on time atau nggak tepat deadline jadi biasa.. Teringat sebuah status facebook, banyak dari kita ini cuman pinter & rame ngomongin agama, tapi pada outputnya, pada prakteknya, waw jauh.. Ibarat orang yang rame ngomongin & ngurusin pupuk, tapi nggak pernah menanam..

So, sepertinya perlu lebih banyak orang lagi yang bisa “mentransformasikan” anjuran2 Qur’an menjadi “bibit proses” yang lebih sederhana untuk bisa dipraktekkan.. Menanam bibit itu proses untuk mendapatkan hasil kan ??.. Kalo nggak pernah menanam, kapan metik buahnya ??..

Advertisements

2 Comments

  1. hensamfamily says

    I try to really be present, to enjoy the now in each moment.
    Learning to Enjoy the Process.
    Begitu kira kira…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s